Saturday, July 05, 2014

~ RAMADAN TUJUH ~


AKHIRNYA bertemu kesempatan untuk berbuka puasa dengan si sepet yang semenjak kebelakangan ini agar terhad waktunya. Dengan peluang kerjaya yang lebih baik diperoleh, rutinnya menjadi semakin padat dengan lelah. 

Pun begitu, terima kasih kerana menjadikan aku sering paling dicari. Meski jarak tidak memungkinkan kami selalu bertemu mata, namun komunikasi kami tidak pernah menjadi terhad. Pertelingkahan dan salah faham beberapa sebulan yang lalu semakin kami jauhkan dari ingat. Jodoh masih kuat, barangkali.

Seharian menghabiskan masa. Bagai biasa ia hanya dengan bual. Mungkin pada sesetengah orang ia sesuatu yang membosankan. Namun pada kami, bual menjadi terapi terbaik yang mampu mendekatkan. Bual tentang rutin, tentang ranap, tentang angan dan tentang segala.

Masih tertanya, mengapa lelaki ini memilih aku dari yang banyak. Dan, mahu menunggu.

[Chenta, bulan dan bintang..]

No comments: