Wednesday, July 09, 2014

~ RAMADAN SEBELAS ~


SAYU hati mendengar bual ibu yang mengadu kesunyian. Sementelah pada bulan puasa ini, kesendiriannya lebih dirasai. Sungguh, aku benar-benar rasa mahu menangis saat mendengar luah rasa ibu dalam bual ringkas sebentar tadi.

Ini merupakan Ramadan kedua selepas pemergiaan abadi ayah. Semenjak ayah tiada, ibu tinggal berdua dengan adik lelaki. Lalu, teman berbuka ibu hanyalah adik, teman sahur ibu juga hanyalah adik. Dan, arghh.. bertemankan anak lelaki yang juga sibuk dengan urus mahunya, tentunya sahaja tidak mengurang rasa.

Aku tahu, ibu terlalu merasa hilang teman bual. 

Ibu tidak pernah meminta apa. Tidak juga merungut itu dan ini. Cuma dia sunyi. Meski tidak dia katakan secara terang, aku yang lahir ke dunia ini dari perutnya, sangat-sangat mengerti. Mengerti tentang kerinduannya. Mengerti tentang kehilangannya. Dan mengerti tentang kesendiriannya.

[Selagi ibu kamu maseh ada...]

No comments: