Monday, June 23, 2014

~ PADA MOMEN RANAP ~


23 JUNE 2013, AHAD, 10.30 PAGI. Detik yang tentunya akan menjadi kekal ingat buat kami sekeluarga sampai bila-bila. Detik yang memaksa kami menerima hakikat bahawa lelaki kesayangan kami, yakni ayahanda yang dikasihi telah dijemput Ilahi dan berpisah abadi. Meski tangis berat yang mengiringi pemergian ayahanda saat itu, kami sekeluarga reda dengan ketentuan yang Satu.

Dan, hari ini telah genap setahun pemergiaan ayahanda. Sepantas itu waktu berlalu. Sedikitpun tidak terasa sejarak itu kami telah kehilangan. Yang kami rasa, ayahanda sentiasa ada bersama-sama kami setiap saat dan ketika. 

Mengimbas setahun yang laku itu, paling tidak aku terlupakan bila mana aku menjadi orang yang diberikan tanggungjawab untuk menyiapkan ayah sebelum proses menyempurnakan jenazah dilakukan. Demi Tuhan, hanya Dia sahaja yang tahu betapa ranapnya perasaanku saat itu. Aku tidak punya kekuatan langsung untuk menyempurnakan urus itu.

Namun aku tidak bertemu pilihan. Semnetelah ketika itu, hanya aku dan ibu di sisi jasad ayah. Abang dan kakak masih dalam perjalanan pulang, sedang adik pula berkejaran menguruskan urus perlu berkaitan pengurusan jenazah ayah.

Aku kucup dahi ayah buat kali terakhir dengan iringan air mata. Aku takupkan kedua tangan ayah agar duduk sempurna dengan jeritan di hati, aku betulkan kaki dingin ayah agar selari tubuh dengan rasa ranap yang tak terbendung, aku ubahkan kepala ayah agar lebih memberi selesa dengan penuh luluh di hati. Momen yang paling payah untuk hadap. Dan, ia kekal dalam ingat sampai mati.

ALFATIHAH buat ayahanda. Ayahanda tetap ada di hati pada setiap saat, setiap sudut dan setiap nafas.




[Se-muga tempat ayahanda di-Syorga Allah... amin]

No comments: