Sunday, January 19, 2014

~ TEATER JAM DINDING YANG BERDETAK ~


 

 

 

 

 

 

 
 
AKU kira ia satu kelainan dan keberanian. Pada saat penonton kita dilihat begitu terarah dengan teater muzikal bersifat komersial, Revolution Stage sudi mengembalikan kita kepada arah teater sebenar. Kita dibawa kembali ke era teater 80'an yang banyak mengangkat tema realism ke pentas. 
 
Memilih tema kemiskinan dan kekeluargaan sebagai subjek utama, naskah ‘Jam Dinding Yang Berdetak’ tampil dengan pemikiran yang cukup kritis. Kemiskinan yang mampu menggugat institusi kekeluargaan. Malah, disebalik konflik demi konflik yang tercetus, penonton dibawa untuk menyerap harapan yang dibawa oleh setiap wataknya untuk keluar daripada permasalahan yang dilalui oleh mereka.
 
Pemain-pemain yang mendokong karya ini yang terdiri daripada Kirin Muhamad, Siti Suya Suryani, Nadiya Nisaa, Ameerul Affendi dan Sherry Al-Hadad ternyata berjaya menghidupkan peranan yang diberikan kepada mereka dengan cukup baik. Mereka mendapat karektor yang betul membuatkan ia mampu dicerna mudah.
 
Aku sukakan watak Erna (Nadiya Nisaa) yang penuh degan harapan. Meski dia sedar kemiskinan hidup yang mereka lalui adalah sesuatu yang cukup menyakitkan, dia masih tahu untuk senyum dan gembira seadanya. Malah dia seorang gadis yang penuh dengan harapan. Dan, Nadiya Nisa memberikan persembahan yang cukup cemerlang. Dia bukan pelakon asal teater, tetapi dia merupakan seorang pelakon yang tahu menggunakan ruang dan peluang dengan baik. Aku mengharapkan dia lebih berani untuk terus berlakon di pentas selepas ini.
 
Teater adaptasi daripada karya Indonesia yang diarahkan oleh Aloeng Silalahi ini dipentaskan di Lambang Sari Istana Budaya semenjak Jumaat lalu dan hari ini merupakan pementasan terakhir mereka.
 
Sempat menonton sebanyak dua kali. Kerana naskah dan sebagai tanda sokongan.
 
[Menunggu mereka men-dapat peluang untok ber-aksi di-panggong sari, istana budaya...]

No comments: