Monday, December 02, 2013

~ SELAK SELONGKAR ~




KESIBUKAN mengejar sederetan urus pekerjaan yang bersilih ganti membuat damping membuatkan aku tidak punya seperlu masa untuk memilih hal-hal sendiri.

Lalu, hari ini kesempatan ada.

Menyelongkar timbunan koleksi peribadi yang kemas tersusun sejak bertahun. Bertemulah kembali pelbagai kisah silam yang manis dan pahit. Sementelah aku orangnya suka menyimpan segala 'harta benda' dari hal yang sebesar diri sehinggala kepada yang paling remeh.
 
Antara yang menarik perhati, beberapa kertas tulisan sahabat june kurang lebih enam atau tujuh tahun lalu. Membaca kembali cebis-cebis tulis yang masih berbaki itu, aku mula mengerti sesuatu. Aku kira, ada sebab mengapa kami mampu bersahabat baik meski bertentang dalam segala aspek. Dan ada sebab, kami masih kekal bersahabat meski kerap berkoyak tampal sepanjang kenal.
 
Dan, paling mengimbau cerita lalu, tentu sahaja penemuan diari merah milik arwah dr jiwa. Lama, aku tidak berkunjung ke pusaranya, nun jauh di utara semenanjung tanah air. Juga lama tidak mendengar suara ibunya yang begitu luhur hati budi. Aku tahu ibu tidak akan pernah lupa satu-satunya zuriatnya yang pernah ada itu, namun aku berharap tahun-tahun yang berlalu ini memberi sedikit penawar buat ibu.
 
Cerita lalu.. yang terlalu banyak mengajar hidup.
 
[Terima kaseh kerana aku tetap dimahu..]
 

No comments: