Friday, October 25, 2013

~ TIMPA ~


 
AKU kira lukisan langit merah yang menjadi kesukaanku ini semakin menjadi sebahagian aku. Manakan tidak, saat mahu membuangnya jauh dari aku lantaran menuruh emosi, dia memberi tragedi. Seperti tahu, atau seperti tidak mahu.
 
Ya, seawal pagi ini, langit merah ini membuat timpa dan kepala pula membuat tadah. Dan seharian, gegarnya membuat aku hampir hilang ingatan. Keras isyaratnya. Sedang aku baru sahaja punya detik.
Mungkin kerana langit merah ini sering mendengar aku. Barangkali..

[Se-makin larot..]

No comments: