Monday, October 07, 2013

~ BERWAJAH BEZA ~



SESI pencerahan. Seorang rakan yang duduknya dalam celaru kerana dipermainkan perasaan lelaki yang digantungkan harapan selama ini mengajak untuk secawan coffee.
 
Justeru, Sabtu lalu seusai urus pekerjaan, aku membuat luang untuk cerita hati dan perasaannya. Dari saat cerah dari cahaya bulan sehinggalah kepada intai matahari, dia bicara hati ke hati. Sepaling jujur tentang drama sebabak yang dia lalui beberapa hari lalu.  Hal yang jarang atau tidak pernah dari dia.
 
Aku membuat dengar, dan tidak lebih. Begitu selalu pendekatan aku. Sementelah aku bukan pakar rujuk yang selayak. Namun, aku sering diberikan kerusi untuk sesi seperti ini. Barangkali, mereka melihat aku sebagai rakan dengar yang penuh tumpu, tanpa helah. Atau barangkali mudah untuk tangani aku yang paling senyap tanpa jurus api. Atau barangkali tiada sebab tertentu.
 
Aku melihat kekecewaan rakan yang seorang ini. Bukan sedikit, tetapi sepecah kaca yang berderai. Mana tidak, lelaki santun yang dia sifatkan punya pekerti yang sewajar itu rupa-rupanya berwajah beza. Ia bukan hal yang asing pada dunia hari ini, tetapi ya.. iyalah menjadi lumrah, kala kita suka kita hanya akan membicarakan soal yang kita suka sahaja dan begitulah sebaliknya.
 
Tidak dia, aku turut membuat ingat kepada diri sendiri. Yang kita lihat itu belum tentu ada benarnya. Yang kita dengar itu, belum pasti ada jelasnya. Begitu juga yang kita rasa atau fikirkan secara emosi itu.
 
Justeru, bagaimanapun situasi duduk kita, pertimbangan menurut akal adalah hal yang paling harus diajar. Kerana pada saat kehilangan, ia sangat menyakitkan. Kerana pada saat kegilaan, ia sangat menghuru-harakan.
 
[Masing-2 punya bahagian hidop..] 

No comments: