Thursday, October 17, 2013

~ BABAK ULANGAN ~



KOYAK. Aku merenung sehelai t-shirt putih yang di tangan ini. Penuh dengan koyak tampal sepanjang kurang lebih lapan tahun menjadi milik. Hampir tiada lagi ruang asal yang elok tanpa usik. Dan malam tadi, koyaknya bertambah.
 
Lalu, atas rasa mengalah dan mengerti, aku cuba untuk menampalnya lewat petang tadi. Menutup ruang koyak ini sesegara yang mungkin. Tidak mahu rabaknya membuat musnah. Sementelah lapan tahun menyimpan baik baju ini, tentu sekali sayangnya ada wujud. Justeru, takkan mudah ditukar buang meski aku boleh memilih untuk begitu.
 
Malangnya, yaa aku menyebut perkataan 'malang' kerana cubaan untuk menampal itu menjadi sebaliknya. Koyak semalam menjadi bertambah besar. Niat dan keinginanku tidak setimpal dengan kemahiranku barangkali.
 
Aku sentiasa kalah dan tersakiti dengan bahasa tajam dan keras. Bahasa yang seolah tidak pernah mengenali aku. Tidak pernah merasa aku. Tidak akan pernah. Lalu usaha pencerahan terhenti di situ. Kesal.
 
[Belajar mendengar apa yang di-tutor-kan sendiri..]

No comments: