Monday, September 30, 2013

~ 100 HARI ~



100 HARI pemergian ayah. Rindu. Sangat rindu. Tiada sepatah apa yang dapat menggambarkan itu. Hanya Tuhan yang tahu, hanya diri yang mengerti.
 
Kelibat ayah seperti sentiasa ada. Suara ayah umpama selalu berbisik. Senyum ayah, marah ayah, tawa dan rajuk ayah bergantian di mata dan di hati.
 
Ayah, pecah sungguh hatiku kala ini. Seperti semalam baru pergimu.




[Semoga ayah tenang ber-semadi di-sana. Semoga Tuhan sentiasa merahmati ayah.. Amin. Al-Fatihah..]

Sunday, September 29, 2013

Saturday, September 28, 2013

~ CINTA LUKISAN JIWA ~



 
TAJUK: Cinta Lukisan Jiwa
KARYA: Dina Najat
CETAKAN: Pertama & Kedua (2007)
PENERBIT: Kaki Novel
HALAMAN: 476
HARGA: RM18.00
 
[Dan, seperti itu..]


Friday, September 27, 2013

~ MADUKU KALUT ~










 
MEMILIH malam pertama untuk berada di Lambang Sari, Istana Budaya dan menonton Teater Maduku Kalut. Aku dimaklumkan teater terbitan Mask Team Production ini agak menarik kerana menggabungkan penggiat seni komersial dan indie pada satu pentas.
 
Isinya tentang poligami. Kisah lelaki yang beristeri lebih daripada satu dan akhirnya mengundang kalut hidupnya. Pada dasarnya, tema yang diketengahkan agak berat. Namun pihak penerbit memilih untuk mempersembahkannya dalam gaya ringan dan santai. Justeru elemen komedi dilihat begitu mendominasi sehingga tema tadi menjadi begitu remeh. Itu pendapat rambang aku dan biarlah ia hanya terhenti di situ.
 
Dari segi lakonan, secara keseluruhannya berada ditahap ok. Tidak terlalu bagus dan tidak juga terlalu teruk. Gaya lakonan drama lebih menonjol, tapi ok dan tidak sampai menjejas tumpu penonton aku kira. Peluang sentiasa ada dan aku percaya pengalaman sememangnya mampu mendewasakan seseorang. Apapun, tahniah untuk usaha dan kesungguhan seluruh yang terlibat.
 
Antara sebab utama aku begitu tertarik untuk menonton teater ini pada awalnya adalah apabila dimaklumkan saudari Fazleena Hishamudin turut menjadi sebahagian. Penampilannya di pentas sebelum ini tidak pernah mengecewakan aku (dan mungkin juga sebahagian orang lain). Sayangnya, dalam di pentas teater komersial pertamanya ini, wataknya hanya begitu dan setakat itu.
 
Lalu, tidak banyak yang mampu aku perkatakan tentangnya. Yaa, kembali kepada hakikat, dia tidak dekat dengan orang-orang komersial. Apapun, keyakinan aku tinggi.. bahawa suatu hari nanti, pemain indie ini akan mendapat apa yang sepatutnya dia dapat.
 
OK.
 
Pementasan Maduku Kalut berlangsung bermula hari ini, yakni 27-30 September 2013, jam 8.30 malam di lambang Sari, Istana Budaya. Antara pemainnya ialah saudara Izzue Islam, Jihan Musa, Nad Zainal, Karl Shafek, Fazleena Hishamudin, Sofian Bujang dan Nasz Sally.
[Orang ketawa atau menangis itu tidak semestinya ber-arti kelucuan atau kesediahan kamu. Tetapi, barang-kali kerana hal yang lain.. yaa.. barangkali..]

Wednesday, September 25, 2013

~ SAHABAT ~

 
SAHABAT
by najwa latiff
 
Kau ada dikala ku suka
Dikala ku duka
setiap tangisan dan juga ketawa
Kau ada dikala ku perlu
setia menemaniku
Pegang erat tanganku bila aku jatuh
 
Kau lah yang selalu
Selalu menemaniku
Mendengar kisah pahit manis
Hidup ku
 
Kau lah yang di situ
Setia menunggu ku
Kau lah yang satu
Menjadi sahabatku
 
Ku tahu ku kan selalu ada
Pada dirimu
Dan ku harap kau juga rasa begitu
 
Kau lah yang selalu
Selalu menemaniku
Mendengar kisah pahit manis
Hidup ku
 
Kau lah yang di situ
Setia menunggu ku
Kau lah yang satu
Menjadi sahabatku
 
Kau lah yang selalu
Selalu menemaniku
Mendengar kisah pahit manis
Hidup ku
 
Kau lah yang di situ
Setia menunggu ku
Kau lah yang satu
Menjadi sahabatku
Sahabatku...
 
[Pada nilai yang tidak ter-nilai..]

Tuesday, September 24, 2013

~ BERTATIH HATI ~

 
KALI terakhir kita bukan dengan salam perpisahan sempurna. Bukan juga dengan alasan manis yang membawa memori indah hingga ke hari tua. Kali terakhir kita adalah dengan hal-hal yang bingit menyakitkan. Hal-hal yang rosak yang dibiarkan tergantung penuh tanda tanya.
 
Itu kenyataan, sekiranya ada lupa.
 
Hari ini (dan beberapa kesempatan lepas), aku dituding jari kerana tidak mampu berlagak serupa bagaimana setahun lalu ketika segalanya masih baik-baik. Bertubi-tubi diserangnya aku dengan gambaran perasaan yang meletakkan aku seolah penjenayah agung yang tidak punya rasa.
 
Apa tidak sedikit pun ada kesabaran di hati kamu untuk membuat aku bertatih hati? Mengikis secara paling mampu untuk memulih diri. Aku tidak kamu, dan kamu juga tidak aku. Justeru apa ada salah kalau kamu membuat sedikit mengerti.. Mengerti bahawa aku ini berjalannya sangat perlahan. Malah andai segarisan dengan kamu, pasti sahaja aku berjarak jauh tidak tergambarkan.
 
Kamu masih seperti dulu. Dulu-dulu yang aku kenal. Kamu sering membukti itu. Lalu, bagaimana aku mahu dengan mudah untuk membina baru?
 
[Tidak akan perenah me-minta lebeh..]

Sunday, September 22, 2013

Saturday, September 21, 2013

~ HOMELESS BY CHOICE ~



 

 
 
 
TAJUK: Homeless By Choice
KARYA: Mislina Mustaffa
CETAKAN: Pertama (September 2013)
PENERBIT: Merpati Jingga
HARGA: RM30
 
[Coba me-lehat dari sisi laen..]
 
 

Friday, September 20, 2013

~ CERITA TANPA BERCERITA ~

















 
PALING jujur, aku tidak begitu mengenali siapakah Aishah Baharudin sehinggalah kami bertemu empat mata di R.A Fine Arts, Publika beberapa jam tadi. Namanya pernah singgah di telinga sementelah dia bukan sebarang. Tetapi sekadar itu, sekadar tahu dia berhasil baik di dalam karya seninya yang cenderung kepada hidup gigih wanita.
 
Nah.. hari ini, atas hendak mahu seorang sahabat yang sudi membawa aku memanjang langkah, diberinya aku berdepan kesempatan yang manis ini. Kesempatan menikmati hasil seni saudari Aishah dan tentunya juga membuat ketarikan kepada aktres perhatiku, saudari Mislina Mustaffa yang kini sedang hidup bergelandangan atas pilihannya.
 
Aishah tampil dengan hamparan koleksi karya lukisnya yang unik. Hampir kesemuanya bertemakan kehidupan wanitanya. Sungguh, tidak semua yang aku fahami, tetapi aku mendapat serba sedikit suaranya. Aku dimaklumkan, karya yang dikongsi hari ini terkumpul antara tahun 2000 sehingga kini. Pelbagai, tetapi dengan satu maksud.
 
Melengkapkan uniknya dia, wanita yang juga gelarnya ibu ini membuat persembahan seni yang jarang terlihat pada acara biasa. Persembahan yang menunjukkan bagaimana proses membengkung dilakukan. Lebih menarik, si anak yang namanya Arjuna turut menjadi sebahagian dalam persembahan itu. Dan, dalam masa yang sama penonton dan pengunjung pameran pada hari ini turut dipertontonkan dengan sebuah video persembahan Aishah dengan tembikainya. Pelik dan simbolik.
 
Saudari Mislina yang baru sahaja melancarkan buku tulisan jujurnya, 'Homeless by Choice' tidak kurang menarik perhati dengan kesendiriannya. Catatan-catatan jujur, tertancap tulus untuk tatapan mata-mata kami yang mungkin belum bertemu kesempatan membelek isi bukunya. Segalanya begitu menyentuh perasaan.
 
Tidak kurang, Mislina juga berkongsi pengalaman-pengalaman jerihnya ketika melalui 630 hari tanpa rumah atas pilihannya. Bagaimana dia bertemu prasangka keras, perkiraan serong dan halangan lain yang lazimnya bertemu wanita secara berat sebelah. Malah ceritanya pada karya lukisannya juga tidak mahu kalah. Hanya yang perlu adalah sedikit pengertian.
 
Larut. dan aku cukup senang sekali bertemu kesempatan ini.
 
[Me-lehat sisi laen.. tidak salah bukan?]

Thursday, September 19, 2013

~ ARGHHHH!! ~










DEJAVU. Suatu ketika dahulu, aku menonton teater di Panggung Eksperimen, Universiti Malaya ini sebagai seorang bergelar pelajar. Ya, pelajar di Universiti tertua di lembah pantai ini. Nah, hari ini setelah beberapa tahun aku kembali menjejak kaki untuk melakukan hal yang sama, cuma pada situasi dan keadaan yang berbeza.
 
Tempat jatuh lagi dikenang, inikan pula tempat menimba ilmu, jatuh bangun, luka ceria. Universiti Malaya, tetap utuh cinta untukmu.
 
Kesempatan membuat singgah untuk menonton naskah garapan saudara Amar Asyraf, 'Arghhhh!!'. Jujurnya plot ceritanya begitu menarik, dekat dan sampai mudah. Sesuai dengan kehendak semasa dan selesa penonton hari ini yang gemarkan gaya hiburan santai, teater ini disuntik dengan elemen komedi. Tidak banyak, tetapi cukup untuk mendengar suara tawa penonton tanpa silu.
 
Aku puji kesungguhan pemeran utamanya, saudari Azlin Nur. Menghafal monolog yang sangat panjang, melantun suara untuk mengalun beberapa buah lagu-lagu 'old school' tanpa henti, beraksi lucu untuk mencuri perhati dan dalam masa yang sama menjaga gerak lakon dalam satu persembahan terus-menerus. Kesungguhanya jelas. Tetapi paling jujur dari aku, banyak sekali kekurangan yang terlihat. Perlu lebih usaha untuk menjadi yang lebih baik. Begitu juga dengan pelakon bantu yang lain. Cari lebih masa dan lebih usaha untuk mengasah bakat yang sudah sedia ada.
 
Apapaun, tahniah secara keseluruhannya buat sang pengarah yang tentunya sudah mencuba sehabis baik. Semoga berhasil yang lebih sempurna selepas ini.
 
[Dan, aku dengan cherita laen yang mem-buat simpul..]

Wednesday, September 18, 2013

~ MERMAID ~



MERMAID
by yuna
 
There's a place I used to know
A seed I used to sow
Sometimes I want to go back
And give them all I have
 
Try to show some love
 
There is a place I need to find
And need to be there in time
Don't try to overanalyze
I'm just a girl fighting her tide
 
I'm so much stronger
They will need to listen to what I have to say
There's a bigger sea for a girl like me
When I come back try to show some love
 
When I come back try to show some love
Try to show some love
 
There's a place I used to know
A seed I used to sow
Sometimes I want to go back
And give them all I have
 
I'm so much stronger
They will need to listen to what I have to say
There's a bigger sea for a girl like me
When I come back try to show some love
 
When I come back try to show some love
Try to show some love
 
Oh they will need to listen, listen
 
I'm so much stronger they will need to listen to
What I have to say
There's a bigger war that I'm fighting for
When I come back try to show some love
 
When I come back try to show some love
Try to show some love
[Di-dalam sana..]

Tuesday, September 17, 2013

~ TUHAN SAHAJA YANG TAHU ~

 
KENYATAAN. Itulah yang harus aku terima setelah berulang kali keluar masuk rumah putih ini. Arghh.. Hidup mati ini sememang pasti untuk semua. Lalu apa yang harus digusarkan. Kalau tidak kerana pengesahan ini sekalipun, kalau nafas telah ditentukan untuk berhenti, pasti ia akan berhenti juga walau tanpa sebarang isyarat.
 
Tuhan sahaja yang tahu itu.
 
[Meng-isi senyom selagi ada mampu..]

Sunday, September 15, 2013

Saturday, September 14, 2013

~ SOFA BIRU


 
TAJUK: Sofa Biru
KARYA: Nadhira Brundage
CETAKAN: Pertama (2013)
PENERBIT: Selut Press Sdn Bhd
HALAMAN: 116
HARGA: RM20.00
 
* Himpunan Puisi
 
[Pada satu rasa..]



Tuesday, September 10, 2013

~ FADING FLOWER ~

 
 
FADING FLOWER
by yuna
 
You got that walk walk walk
Got that talk talk talk
Got that swagger-er-er
Such a glamor-or-or

You're like a real life doll
With your hand that falls
Like niagara-a-a
But that don't matter-er-er
Cause that don't change the fact
That your heart is black

You can't tear me down
Beat me to the ground
Try to block my sunshine
My blue skies with your clouds
And who do you think you are
Yeah that won't get you far
You may think you\'re pretty
But you'll see that beauty
Is a fading flower

Fading flow-ow-ow-ower
Fading flow-ow-ow-ower

You'll only play play play
If you get your way always
In the center-er-er
Of attentio-io-ion

All the lying
And the cheating
The mistreating
How you even sleep at ni-igh-igh-ight
Blows my mi-i-i-ind

I wonder when you'll see
That you don't bother me

So you can't tear me down
Beat me to the ground
Try to block my sunshine,
My blue skies with your clouds
And who do you think you are
Yeah that won't get you far
You may think you're pretty
But you'll see that beauty
Is a fading flower

Fading flow-ow-ow-ower
Fading flow-ow-ow-ower

I spent all of my youth
Trying to be you
Thought that you were special
That you were beautiful
But the more of you I see
The more I'm glad I'm me

Cause you can't tear me down
Beat me to the ground
Try to block my sunshine
My blue skies with your clouds
And who do you think you are
Yeah that won't get you far (that won't get you far)
You may think you're pretty
But you'll see that beauty
Is a fading flower

Fading flow-ow-ow-ower (fading flower)
Fading flow-ow-ow-ower (fading flower)
 
[Try ti block my sunshine..]

Monday, September 09, 2013

~ KOREK TAMPAL JALAN AMPANG ~

 
PERNAH satu ketika, aku memasang tekad untuk tidak menelusuri lagi jalan Ampang. Sakit mata yang memandang dengan korek tampalnya. Hari ini cantik sempurna, beberapa hari kemudian dikoreknya keras. Kemudian harinya ditampal. Korek-tampal, korek tampal lagi dan lagi. Penat dan sukar sekali mencari sisa ruang yang sempurna tanpa dikorek tampal.
 
Namun, hari ini tanpa aku sedar aku masih menelusuri jalan Ampang ini. Meski ada sahaja laluan lain yang membuat bentang, aku masih melaluinya. Masih sanggup bersakit-sakit badan menyinggahi korek tampalnya. Kenapa? Hanya, jalan Ampang itu sendiri yang punya jawapannya.
 
Itu analoginya tentang persahabatan kami.
 
Sahabat yang namanya Cancer ini kembali menebar salam setelah menyakit hati yang bukan sedikit hujung Ramadan lalu. Yaa.. hal yang bukan pertama kali. Geleng. Bukan kerana tidak mahu membuat bersih dengan hari baru, tetapi aku menjadi semakin takut untuk membuat dekat. Sungguh, dan hanya Tuhan yang tahu itu.
 
Namun, demi sebuah persahabatan yang sudah bertukar menjadi persaudaraan bertahun-tahun itu aku mengangguk. Mengangguk seperti mana akur aku pada jalan Ampang yang berkorek tampal itu. Yang sering membuat aku penat, sakit dan dalam ketakutan sepanjang masa itu.
 
Pujuk. Semoga tampal yang kali ini tidak dikorek-korek lagi. Yaa, mudah-mudahan. Amin.
 
[Parot... parot itu tetap ada kekal di-situ]

Sunday, September 08, 2013

~ DI ATAS PADANG SEJARAH ~


 
TAJUK: Di Atas Padang Sejarah
KARYA: Rahmat Haron
CETAKAN: Pertama (2013)
PENERBIT: Wira Bukit Sdn Bhd
HALAMAN: 85
HARGA: RM20.00
“Kita tenaga jati gah berjuang demi keadilan; kita terbang sederas sinar julang panji kebenaran…”
[Me-lehat... dari pandang yang jauh..]