Tuesday, April 30, 2013

~ TERAKHIR APRIL ~


TERAKHIR April. Sepantas itu waktu berlalu. Hanya tinggal aku yang masih ada pada ruang dan ketetapan yang sama. Hitam dan putih pada aras timbang yang membingungkan. Meski berjalur pelangi membuat bentang, larutku tetap pada langit merah di hujung sana.

Pada akhirnya, aku masih di sini. Pada terakhir April.

[Pada akhir-nya, men-jadi diri sendiri juga..]

Monday, April 29, 2013

~ SELAMAT HARI ULANG TAHUN SI KECIL ~

MUDAH-mudahan besarmu nanti menjadi anak yang berguna dan lelaki yang mengerti. Demi menghantar senyum untuk dunia.

Kasih sayang antara kita, tidak dengan kata. Tidak juga dengan segala yang ada pada mata. Tetapi pada rasa. Yang tumbuh, nun jauh di dalam sana.

Selamat hari ulang tahun kelahiran yang keenam sayang... Semoga cepat besarmu melihat kehidupan ini.

Andai besarmu nanti diberi kesempatan Tuhan menatap ceritaku di sini, kamu harus tahu hati ini menjadi hidup dengan ada kamu. Paling lebih dari segala lelaki yang aku kenali.

Allah selamatkan kamu.. Semoga dipanjangkan umur untuk hal-hal kebaikan. Aminn.

[Dalam hidop kamu, ultraman ada-lah segala-gala-nya... dan aku akor.. :) ]

Saturday, April 27, 2013

~ PUISI TEPI JALAN ~


 

TAJUK: Puisi Tepi Jalan
KARYA: Fynn Jamal
CETAKAN: Pertama (Jan-2013), Kedua & Ketiga (Feb-2013), Keempat (Mac-2013) dan Kelima (April-2013)
PENERBIT: Rabak Lit
HALAMAN: 192
HARGA: RM19.00

[Me-lehat rasa..]

Friday, April 26, 2013

~ SABARLAH HATI ~



SABARLAH HATI
by elly mazlein
 
Saat Kau datang dalam hidupku
Ku sangka ini cinta terakhir
Ternyata malam penuh bintang
Berakhir dengan mendung
 
Menari aku dengan gelisah
Lagi lagi lagi ku menangis
Sabarlah hati menahan perih
Terluka lagi dan lagi dalam kisahku
 
TenanglaH jiwa iring langkahku
Ku yakin pasti ada yang terbaik untukmu
Ternyata malam penuh bintang
Berakhir dengan mendung
 
Menari aku dalam gelisah
Lagi lagi lagi ku menangis
Meski hati sering dilukai
Takkan menyerah aku mencari cinta
 
Sabarlah hati menahan perih
Terluka lagi dan lagi dalam kisahku
Tenanglah jiwa iring langkahku
Ku yakin pasti ada yang terbaik untukmu
 
Sabarlah hati menahan perih
Terluka lagi dan lagi dalam kisahku
Tenang lah jiwa… uhh.. uhuu
Sabarlah wahai hati..
Jangan menangis..
 
[Nun di-dalam sana...]

Thursday, April 25, 2013

~ YANG NAMANYA CERITA LALU ~



CERITA lalu.
Dan segalanya datang menerpa sebaik membaca teks kiriman adik bertanyakan apakah aku masih mahu menyimpan peduli gambar-gambar lama milik seseorang dari sejarah silamku yang dikutip dari simpananku di rumah ibu.

CERITA lalu.
Hal yang telah lama aku buang jauh-jauh. Pada mata dan fikir. Namun meski bertahun ia berlalu, ingatan terhadap seseorang dari sejarah silam itu masih ada tertinggal di dalam hati ini. Nun jauh di dalam sana.

CERITA lalu.
Patut berlalu juga bagai angin lalu. Dan, aku harus berlaku adil kepada kehidupanku hari ini. Meski kenyataannya seseorang dari sejarah silam itu terlalu banyak meninggalkan hal yang manis pada suatu waktu.

[Ber-lalu..]

Wednesday, April 24, 2013

~ MENGENAL ~



"Tidaklah kita dapat mengenal orang lain melainkan dengan 3 waktu.
Tidak dapat diketahui adakan seorang itu pemaaf melainkan ketika dia marah.
Tidak dapat dikenal seorang itu berani melainkan pada waktu berjuang.
Tidak dapat dikenal sahabat melainkan waktu kesusahan..."

[Dan, aku sedang mengenal.. yang ada ada di-keliling dan diri sendiri juga..]

Tuesday, April 23, 2013

~ JAUH KE BINTANG ~



JAUH renung tembus ke bintang. Ya, malam ini.

[Bintang paling meng-erti, barang-kali..]

Monday, April 22, 2013

~ DENGAN SEADANYA KAMU ITU ~



AKU tidak mahu mencuba lagi. Lelah yang tidak terlepaskan. Ikutlah yang kamu katakan seadanya kamu itu. Ya, seadanya kamu, dan tidak aku.

[Sudah ter-lalu..]

Sunday, April 21, 2013

~ MEMBACA TINGKAH ~



MESKI kami ada sesekali berhubung, mencuri kesempatan disebalik urus pekerjaan yang menghambat baik aku, mahupun dia, lepasnya tidak serupa. Seberang benua itu jauh memisahkan kami. Jauh terlalu hingga lupa untuk rindu.
 
Dan, hari ini bila dia berada di depan mata, aku hilang kata-kata. Mahu sahaja kupeluk sosok tinggi lampai yang sering sahaja ada bila mana aku perlu. Dan, yaaa.. sentiasa ada ketika masih ada di sini, dulu. Sebelum dia memilih untuk bertugas di sana.
 
Lama terlalu kami tidak bertemu muka. Lalu, sepenuh-penuh hari kami duduk mengadap antara satu sama lain. Bercerita, cerita dan cerita. Dia bukan siapa-siapa, dia hanya sahabat yang paling mengerti. Menangis aku, ketawa aku, amarah aku.. dia sering saksi.
 
Justeru, bila mana aku cuba berlakon dengan senyuman paling manis untuk hanya menutur hal-hal yang wangi sempena merai pulang dia (yang sementara), dia tetap tahu.
 
"Lama ehh kita tak jumpa. Banyak benda yang dah berubah.
"Yaa.. banyak sangat.. "
"Tapi kenapa awak tak berubah-ubah ehh.."
"Ehhh.."
"Tak payahlah nak berlakon sangat. Tahap lakonan awak ni sama jer macam dulu.. hahaha"
"Mana ada.."
 
[Yaa.. bukan pelakun yang baek dalam apa jua..]

Saturday, April 20, 2013

~ SEKSI OVARI ~


TAJUK: Seksi Ovari
KARYA: Fazleena Hishamuddin
CETAKAN: Pertama (2012)
PENERBIT: Sang Freud Press
HALAMAN: 135
HARGA: RM20.00

  “Kau boleh menyandar pada seribu bahu, kalau kau mahu. Tapi kau memilih untuk yang satu itu, yang paling dungu. Yang buat kau bersandar sambil air mata kau jatuh bertalu dan hati kau pecah beribu…”
  
[Dan, se-seksi perasaan itu..]

Friday, April 19, 2013

~ MEMILIHLAH.. ~


BILA kamu ke kiri salah dan ke kanan pun salah. Ke belakang, akan mengulang hal yang serupa. Dan, jika melangkah ke depan pula.. perlu meninggalkan semua.
 
Lalu, aku masih duduk keras di sini. Masih mengatur fikir, apa ada pilihan?
 
Kamu, kamu itu seringnya mahu memanipulasi setiap butir kata. Jauh pergi hingga lenyap maksud diniat awal.
 
Lalu, aku masih duduk keras di sini. Masih mengatur fikir, apa ada pilihan?
 
[Me-narek nafas dalam-2..]

Thursday, April 18, 2013

~ DARI MUKA BELAKANG SEKSI OVARI ~


PALING mudah, tapi paling dalam untuk difaham ertikan. Angguk dan angguk lagi. Arghh cerita kehidupan yang kadang-kala begitu menyakitkan hati untuk sembang-bualkan.
 
[Meng-anggok lagi..]

Wednesday, April 17, 2013

~ GADIS DAN 2 MENARA ~





KESEMPATAN. Aku memilih untuk mengisi kesempatan itu untuk duduk dan menjadi sebahagian penonton di Stor Teater, Dewan Bahasa dan Pustaka. Lama tidak menonton teater di pentas kecil ini, dan kali kali terakhir, aku menonton 'Juta-Juta'. Aku terlepas 'Neo-Romantika' kerana hal-hal dunia yang mengikat.
 
'Gadis dan 2 Menara' dihidangkan dengan lima persembahan sehingga 21 April ini. Aku memilih pementasan pertamanya, yakni pada malam ini. Mungkin kerana menurut rasa teruja. Kalau di pentas gah Istana Budaya, aku lebih suka memilih persembahan pertengahan.
 
Aku suka Aloy Paradoks (yang aku mula tahu akan bakatnya ketika berjinak dengan acara Maskara). Suka dengan cara meluahkan isi kepalanya. Suka juga apabila dia memilih orang yang betul untuk menjadi pemain kepada cerita dari isi kepalanya itu. Fazleena Hishamuddin, antara yang begitu sinonim dengannya. Kolaborasi yang sering betul pada tempatnya. Dan, mereka menjadi sebab aku memilih untuk berada di sini, meski ada tarikan lain yang menggamit. 
 
Seperti selalu, seperti mahunya, Aloy selaku pengarah meneruskan ekprementasinya dengan gaya yang tersendiri. Membawakan jalan cerita dan skrip yang bijak, aku cukup pasti teater ini akan mencuri tumpu. Mungkin bukan untuk sang penggemar teater 'berduit besar' tetapi kepada pencinta teater yang paling benar. Yang mahu menonton hal-hal jujur atau hal-hal yang bebas untuk jujur.
 
Paksinya pada cinta barangkali. Tetapi pada yang aku rasa, karya ini cuba membawa penonton melihat dengan pandangan yang lebih besar tentang 'kepercayaan' mereka terhadap sesuatu... yaa.. termasuk cinta. 

Meski hanya dengan empat orang pelakon, set dan ruang pentas yang terhad, cerita dan mesej yang dibawakan sampai tepat kepada penonton. Sebuah naskah yang sangat membangun. Dan, ia tidak akan berlaku tanpa persembahan hebat dari mereka yang namanya Fazleena Hishamuddin (aku jatuh kagum pada bakat dan semangatnya), Sofian Bujang, Fathi Shafie dan Aznah Mohamed.
 
‘Gadis dan 2 Menara’ mengisahkan tentang lelaki yang dikenali sebagai William Shakespeare yang hidup beratus-ratus tahun. Pada tahun 1998, selepas menara berkembar dan tertinggi di dunia di bina di Kuala Lumpur, lelaki itu memilih untuk tinggal di sana. Dia berkenalan dengan Julia yang akhirnya menjadi cinta hatinya dan juga Bobo Si Gendut serta seorang perempuan tua.

Sementara itu pada satu kisah yang lain, seorang jeneral yang menganut agama scientology dan seorang engineer fahaman Syiah telah sepakat untuk meruntuhkan menara berkembar dan tertinggi di dunia, KLCC.  Mereka percaya menara tersebut menjadi punca kepada terhalangnya kiamat yang sepatutnya berlaku pada 21 Disember 2012 yang lalu. Lalu atas rasa tanggungjawab, mereka merasakan perlu untuk meneruskan misi tersebut.

Masih punya empat persembahan berbaki, yakni pada 18, 19, 20 dan 21 April, jam 8.30 malam. Lokasi pentasnya di Stor Teater, Dewan Bahasa dan Pustaka dengan bayaran tiket masuk RM25.
 
Aku dengan besar hati mencadangkan kamu untuk menikmati sendiri sebahagian cerita kehidupan yang mereka kongsikan itu. Banyak yang bakal terpinjam. Percaya aku.
 
[Larot... dan benar-2 larot]

Tuesday, April 16, 2013

Monday, April 15, 2013

~ PERATURAN ~



AKU sudah terbiasa hidup dengan peraturan dalam kehidupanku. Seawal mengenal dunia, sehingga saat menghela nafas saat ini. Aku menerima dan aku mengerti segala aturan itu semuanya bersebab untuk hal yang positif.

Tetapi aku terpinga apabila tiba satu ketika perlu berdepan dengan peraturan di dalam persahabatan.

[Sedang meneliti n mengemas-kini senarai...]

Sunday, April 14, 2013

~ KAU NYALAKAN LILIN ~

 
 
TAJUK: Kau Nyalakan Lilin
KARYA: SitiZainon Ismail
CETAKAN: Pertama- 1990
PENERBIT: GrupPemuisi
HALAMAN: 67
HARGA: RM5.00

[Me-lehat dengan jelas..]

Saturday, April 13, 2013

~ MENEMBUSI PADA LIHAT MATA ~

 


MENGHIRUP udara pagi. Kesempatan yang jarang ada dek saban hari berkejaran dengan urus pekerjaan yang membuat damping.
 
Suatu ketika, aku kerap di sini bersama seorang sahabat yang cintakan hal yang sama.
 
Senang dan tenang. Dan, mungkin perlu mencuri lebih kesempatan untuk lebih kerap menghirup udara nyaman di sini.
 
[Mem-bebas amarah dengan cara paling menyenang-kan..]

Friday, April 12, 2013

~ TEMPAT ADU PALING MENGERTI ~



"Hah.. yang mana satu? Siapa?"
 
SOALAN serupa, berkali.
 
Yaa, memang aku tidak dapat meneka tuan badan yang dimaksudkan. Sungguh-sungguh tidak dapat mengingat. Entah kerana selirat seratus, atau hilang dalam ramai.. atau juga tiada tumpu. Kenyataannya aku gagal mengingat, dan ia bukan hal paling remeh.
 
Jujur, saat jari-jari bercerita di sini, aku masih mengusul tanya kecenderungan apakah yang membawa aku hilang begitu.
 
Akhirnya, aku merasakan jari-jari ini perlu kembali bercerita seperti dulu. Untuk meringan beban dan menjadi tempat adu yang paling mengerti. Supaya, selirat itu tidak menjadi simpul dan kemarahan jiwa itu tidak pecah di dalam sana.
 
[Lepas..]

Thursday, April 11, 2013

~ SEBUAH KEHENDAK ~


PADA satu ketika, aku mahukan sesuatu. Mahu dengan sungguh-sungguh meski hanya pada tuturan paling sederhana atau pada raut wajah yang paling kosong.
 
Namun, seringkali kemahuan itu tidak tertunaikan. Dan aku terbiasa itu. 
 
Tiba pada satu ketika, saat aku sudah tidak melihat kepada kemahuan itu, ia disempurnakan. Namun, aku masih pada tuturan sederhana, juga pada raut wajah yang kosong.
 
Namun, emosinya berbeza.
 
Kegembiraan itu sudah tidak menjadi gembira jika ia tidak datang pada waktu yang sepatutnya menggembirakan.
 
[Ber-henti mem-buat kehendak.. demi hati..]

Wednesday, April 10, 2013

~ ENERGI POSITIF ~



TERNGIANG-ngiang kata nasihatnya lewat petang tadi. Ringkas tetapi padat. Mudah tetapi cukup menyentuh dan memberi makna. Ia masuk terus ke benakku. Lekat dan kejap di situ.

Sungguh aku tidak menyangka perbualan ringkas berkait urus pekerjaan itu berakhir dengan suatu hal yang cukup mengesankan. Kata-kata daripada seorang manusia yang telah memilih untuk berubah menjadi lebih baik berbanding kehidupan yang dilaluinya lebih 13 tahun dahulu. Terpinjam.

Energi positif, itu yang aku rasakan terserap hari ini.

Bersangka baiklah dengan apa yang melalui sepasang mata kita. Bersangka baiklah dengan apa sahaja yang didengari telinga kita. Bersangka baiklah dengan apa sahaja perbuatan yang menyentuhi kita.

Biasakan bibir dan hati untuk sentiasa mendoakan agar Dia sentiasa melindungi kita. Juga di dalam masa yang sama membuka pintu hati mereka yang melalui mata kita dengan suatu hal yang menjengkelkan, mendengarkan kita dengan bunyi yang membingitkan dan menyentuhi kita dengan perbuatan yang menyakitkan agar menyedari hal yang canggung itu. Tidak membuat ulang juga. Amin.

[Doa..]

Tuesday, April 09, 2013

~ PERGINYA DIA... ~



LONDON, 8 Julai 2013 – Bekas Perdana Menteri Britain, Margaret Thatcher meninggal dunia pada usia 87 tahun akibat serangan angin ahmar.
Thatcher, yang menjadi Perdana Menteri antara 1879 dan 1990 dipuji kerana melakukan perubahan di sebuah negara dalam sedekad, meletakkan Britain kembali sebagai negara industri utama dunia dan perdana menteri paling lama berkhidmat era selepas perang.
Baroness Thatcher, adalah satu-satunya dan juga perdana menteri wanita pertama Britain yang beliau mula mengalami masalah kesihatan sejak beberapa tahun lalu. Thatcher yang dimasukkan ke hospital selepas Krismas, turut menjalani pembedahan untuk membuang satu ketumbuhan pada pundi kencingnya tetapi dibenarkan pulang ke rumah sebelum sambutan tahun baru.
Beliau akan terus mencatat sejarah bukan hanya sebagai Perdana Menteri wanita Britain pertama, tetapi juga wanita yang mengubah ekonomi Britain untuk terus bersaing di pentas antarabangsa.
Thatcher adalah satu-satunya Perdana Menteri Britain yang meninggalkan satu idea negara contoh yang mana ia ditiru dan menjadi ikutan kebanyakan pemimpin dan negara lain.
Rest in peace..
[Me-minjam hal yang positif..]

Monday, April 08, 2013

~ BICARA TENTANG HARAPAN ~


SETIAP kesakitan itu adalah penghapusan dosa. Yaa, selama hidup mengumpul dosa yang tidak tertanggungkan. Dan begitu juga sakitnya hari ini yang tidak tertanggungkan.

Saat ini, sang mata langsung tidak mahu membuat lelap.

Semenjak beberapa hari lalu, kesihatan kembali tidak memberi izin. Dengan rasa, dengan fizikal. Datangnya seiring menebar salam. Esok pagi, bertentang mata dengan kepala rumah sakit. Mohon dia tidak hanya mengatur bicara tentang harapan. Jujur saja agar  kenyataan dapat didepani dengan hati yang terbuka.

Soal pahit dan manis itu cerita lain. Dan, gadis Scorpio ini mampu menyimpannya sendiri.

[Se-sekali ada soal yang menerjah. Apa pergi-nya kamu nanti akan di-tangisi..?]

Sunday, April 07, 2013

~ CANDRASA ATHMA ~





 TAJUK: Candrasa Athma – Himpunan Puisi
KARYA: Arrif Fardillah @ Ali Hassan
CETAKAN: Pertama (2013)
PENERBIT: Persatuan Aura Anak seni
HALAMAN: 103
HARGA: RM18.00

“Candrasa Athma tidak sukar untuk dihadam kerana ia bukan sekadar sebuah buku puisi, ia sebuah songbook. Buku lagu tentang hhidup, tentang Tuhan, cinta dan segala yang bernyawa..” – Wani Ardy.

[Puisi itu pem-bebasan jhiwa...]

Saturday, April 06, 2013

~ LANGIT MERAH DAN LANGIT TUMPAH ~









MENCARI langit merah. Malangnya ia tumpah dan tidak memberi sedikitpun kesempatan kepadaku untuk menatapnya di sini. Di satu ruang yang menjadi senang buat aku mencari tenang. Tenang dibalik ombak keras yang membadai.

Langit tumpah. Tidak sedikit tetapi melimpah sehingga membuat lencun pada hati. Namun, aku tetap berdiri di sini, di tempat selalu langit merah muncul memberi senyum. Dengan sekaki payung.

Ombak membadai, keras bunyinya. Langit tumpah, keras juga bunyinya. Dan, hati yang di dalam ini menangis, turut keras kedengarannya.

Lencun sehingga tanah menjadi gelap. Dan, entah bila berhentinya.

[Kalau-lah suara hati yang di-dalam ini mampu di-perdengar..]

Friday, April 05, 2013

~ NYANYIAN PUISI AKUSTIKA ~











LAMA tidak punya kesempatan yang begini. Dan, hari ini aku berada di kalangan mereka yang cintakan lagu-lagu puisi selaku hal pembebasan jiwa.

Nyanyian Puisi Akustika.

Sungguh, lagu yang dialun dari bait-bait puisi penuh makna itu cukup menyentuh rasa. Dengan dalam, dengan sungguh. Larut aku dalam rasa yang cukup membagi. Lebih 20 buah lagu dinyanyikan dengan penuh menusuk oleh Arrif Fardillah dan Otam selama lebih dua jam persembahan berlangsung. Terlalu berbaloi untuk RM20 yang dikeluarkan untuk tiketnya.

Pada acara yang sama, turut dilancarkan buku puisi yang tajuknya, 'Candrasa Athma', tulisan Arrif Fardillah dan Ali Hassan. Sungguh, isinya membuat larut yang bukan sedikit. Rasanya sehingga nun di dalam sana.

Aku tertarik pada ucapan saudara yang diberi penghargaan untuk melancarkan buku istimewa ini.

"Pada zaman hari ini, tiada siapa yang mahu membeli buku puisi. Tidak kiralah dari tulisannya dari pemuisi yang sudah punya nama ataupun sebaliknya..."

Dan ketika ucapan itu di tuturkan dia, di tanganku sudah tergenggam buku Candrasa Athma itu. Ia siap siaga dibeli sebelum aku melangkah masuk ke gelanggang acara itu. Namun, kebenaran kata ucap yang dia tuturkan itu, cukup aku akui.

Dunia hari ini sudah berbeza. Dunia hari ini adalah dunia bebas suara tanpa silu. 

[Rindu pada acara Maskara yang lazim menarik aku dudok intim di-dada Rumah Pena..]

Thursday, April 04, 2013

~ MENELAN PULUHAN KENAPA ~


AKU mahu menjaga hati kamu. Dan hati sendiri juga. Terlalu aku ketepikan rasa hati kerana cuba memahami. Cuba dengan usaha yang panjang dan pengorbanan yang tidak mudah.

Dan, pada akhirnya.. aku masih di sini sebagai seorang yang tidak memahami. Tidak pernah memahami. Itu kata kamu.

[Menelan pulohan kenapa..]

Wednesday, April 03, 2013

Tuesday, April 02, 2013

~ SELAGI MAMPU ~


PERNAH rasa dipergunakan? Dan aku sedar akan itu. Cuma tidak mahu melihat terlalu lama ke arah itu. Tiada siapa yang bahagia diperlakukan begitu. Cuma bahagia bila rasa nyaman dalam persahabatan itu masih mampu dipertahankan.

[Se-lagi mampu..]

Monday, April 01, 2013

~ HARI PERTAMA, BULAN KEEMPAT ~


DAN, pantasnya waktu berlaku. Memasuki bulan keempat dengan rasa yang begitu kosong. Terasa kehilangan yang tidak terungkapkan. Hilang di dalam ramai.

Mudah-mudahan aku terus waras menangani kecamukan dan bukan sedikit ini. Berlakon meski aku ini bukanlah seorang pelakon yang mampu membuat lakon dengan hampir sempurna.

Dan, mereka masih mahu memberi laluan kepada  April Fool. *Geleng kepala.

Unta hitam membuat rajuk. Lalu memujuklah aku meski di luar kemampuan diri. Sendiri tanpa tangan-tangan lain, tanpa pimpin yang mahu-mahu.

[Dan, aku coba untok sentiasa ada...]