Sunday, December 09, 2012

~ SI KECIL DAN LEBAM BAHUNYA ~


MATA anak kecil itu tidak lepas memandangku. Seawal aku menjejakkan kaki ke 'syurganya' sehinggalah kami meninggalkan langkah di situ, matanya dekat mengekori. Begitu tingkahnya tanpa ada satu patah perkataan pun yang keluar dari bibir mongelnya itu.

Aku cuba untuk mengatur bual, tetapi sering sahaja kalah pada emosi. Tidak mampu menatap wajah manis anak kecil ini. Meski dia singgahkan senyum tanpa henti, luluh hatinya tetap jelas dilihat aku.

Pada usia yang terlalu mentah itu, bahu kecilnya itu sudah memikul beban hidup yang tidak tertanggungkan. Mungkin tidak dirasai oleh rakan lain yang seusia dengannya. Dia belum mengerti soal kehidupan yang penuh rencam ini, tetapi dia mengerti dia perlu meneruskan kehidupan demi orang-orang yang dicintainya, yang mengenalkan dia pada dunia.

Lalu, saat kami membantu membaikpulih, 'syurga' miliknya, bahagia yang terlihat bukan kepalang. Senyumnya menyentuh sehingga ke hati. Bahasa tubuhnya berkali mengucap terima kasih. Malah, dibalik wajah kusamnya itu, ada air mata yang ditahan dari jatuh.

Ahhh... anak kecil ini. Sekali lagi, aku tidak mampu untuk menatap wajahnya. Yaa, sehingga ke akhirnya.

"Belajarlah untuk bersyukur dengan apa yang kita ada.." Kata-kata auntie phia itu terngiang membuat singgah. Berkali.

[Mohon, aku di-jauh-kan dari kebencian sesiapa.. amin]

No comments: