Friday, December 14, 2012

~ SECAWAN MOCHA PENSENI ~


KETIKA usianya 14 tahun, dia sudah melukis secara profesional. Lukisan pertama di pameran pertama yang disertainya dibeli Pak Menteri yang tersohor namanya di dada akhbar. Susul selepas itu, barisan orang penting negara juga menurut tindak yang sama. Larut dengan hasil kerja seninya.

Aku tidak pernah melihat lukisan beratnya, sekadar melihat lakaran santai yang selalu dia mainkan kala mengisi masa tunggu di ruang pekerjaannya. Tidak seperti sang seni yang lain, gadis ini tidak menunjuk seninya melalui pembawakan mahupun gambaran diri. Dia paling santai, jauh dari sepatut yang dia atur kaki.

Pada usia 20 tahun hari ini, sudah punya kedudukan sendiri yang paling selesa. Setiap keping lukisan sentuhannya bernilai ribuan ringgit. Malah, pembeli dan peminatnya terdiri dari kalangan pembesar negara yang melihat dia dengan penuh memikat.

"Minat itu datang sendiri. Atau barangkali juga terpengaruh dengan semangat ayah. Setelah ayah dan ibu tidak sehaluan, saya bersama ayah dan adik-beradik lain bersama ibu. Saat itu, saya pada usia sembilan. Lalu seluruh hidup saya seperti biasan dari ayah. Cuma yang lainnya, saya tidak penyenyap seperti ayah yang terlalu memperlihat seninya. Saya boleh dicelah-celah kamu tanpa ada tahu siapa saya.. "

Lama kami  menutur bual. Dia benar-benar membuat aku larut dalam kekaguman. Gadis ini tidak seperti penseni yang lain. Jiwanya lain, rasanya lain dan bicaranya juga lain. Lalu tutur kata beserta falsafah yang dibawa membuat aku longo. Betapa bertuahnya aku diberi kesempatan yang paling tidak sengaja untuk secawan mocha bersamanya siang hari tadi.

Mahu kenal seninya. Apa ada larut seperti itu juga.

[Besar hati sa'at aku di-jemput dia secara palang peri-badi untok hadir pada pameran seni-nya akan datang...]

No comments: