Wednesday, December 12, 2012

~ KEBENCIAN YANG PALING KHAS UNTUKKU ~


"Setahun sudah berlalu... dan baru kali ini aku mahu bersuara tentang itu. Tentang kebencian kamu..."

ENTRI ulangan... atas ingatanku yang berkali pada sahabati ni.

Kali terakhir kami menutur bual sekitar Oktober tahun lalu. Beberapa jam sehingga melewati awal pagi. Sarat itu dan ini. Perbualan yang cukup jujur dan bersahaja menyentuh hal-hal ribut yang melanda aku dan seorang sahabat dekat yang juga kanan kepadanya.

Perbualan itu berlangsung dengan penuh hemah namun sedikit beremosi barangkali. Hatinya tidak aku tahu apa isinya, tetapi di pihakku hanya Tuhan yang tahu betapa remuk redamnya hati. Masih juga tenang yang aku cuba perlihatkan.

Kami sama-sama berlaku hipokrit. Aku berlagak seolah tidak mengetahui apa-apa yang dia lakukan di belakangku dan dia pula berlagak seolah-olah tidak ada apa yang salah sedang berlaku. Lalu, tersembunyilah segala perasaan lukaku dan perasaan bencinya ketika itu.

Meski perbualan itu berlangsung dengan baik, aku memutuskan untuk 'berehat' dari terus menyaksikan lakonannya dan sahabat dekat tadi. Mungkin baik juga untuk dia. Lalu aku membuat diam sejak itu. Dan, tidak aku sangka diam itu menghidupkan kebencian yang paling dari dia kepadaku. Pun begitu, aku percaya kebencian itu telah tumbuh sebelum perbualan terakhir itu lagi. Yaa... sebelum itu lagi.

Puas aku fikirkan, kenapa itu yang dia pilih untuk dilontarkan kepadaku. Sedang dia tahu bagaimana persahabatan kami bermula dan berjalan. Malah tidak seluruh yang dia tahu tentang aku. Dia hanya membaca aku yang benar-benar melalui sang pengantara. Dia mendengar aku yang benar-benar melalui sang pengantara. Malah dia menilai aku yang benar-benar juga melalui sang pengantara. Apa ada adil buatku?

Kami tidak pernah terlalu dekat. Tetapi aku pernah ada ketika tangisnya tumpah. Kami tidak pernah terlalu serasi. Tetapi aku pernah ada ketika dia memerlu dengar. Dan, demi Tuhan... aku pernah turut resah kala dia tidak keruan tanpa pernah dia pinta.

Dan, hari ini dia menjadikan aku yang paling dia benci.

Mungkin ada perkara canggung yang telah aku berikan pada dia tanpa sedar sehingga hidup perasaan begitu dia terhadap aku. Demi Allah, aku mohon dengan seikhlasnya agar diberi kemaafan kepadaku dari dia untuk kebarangkalian itu.

Namun sekali lagi ingin aku katakan, dia tahu bagaimana persahabatan kami bermula dan berjalan. Malah sejarak mana dekat atau jauhnya duduk persahabatan kami. Dan dalam masa yang sama, aku mohon agar dia membuat jelas atas dasar apa pertimbangan kebencian itu ditumbuhkan dengan besar begitu kepadaku. Dan, sungguh.. aku akan menerima segalanya dengan berlapang dada.

[Dan aku tahu, dia sentiasa sinis menerima apa juga perkataan-ku.. yaa, apa sahaja..]

No comments: