Monday, December 31, 2012

~ TERAKHIR 2012 ~



TIBA jua pada hari terakhir 2012. Tahun yang begitu banyak membuat uji, pada akal juga pada emosi. Tidak sekadar pahit, pelajaran yang terkutip tetap menguja diri.
 
Tidak lebih, aku hanya mohon agar yang lepas itu, biar terus lepas. Mudah-mudahan 2013 yang bakal datang ini memberi satu lorongan yang membuat besar pada hati.
 
Selamat tinggal 2012.

[Ber-makna pada setiap satu inci-nya..]

Sunday, December 30, 2012

~ TERUKIR DI BINTANG ~



"Mengingati seratus kebaikan itu lebih baik daripada menghukum satu kesilapan.."

[Dan, aku telus ber-kira-2 tentang itu..]

Saturday, December 29, 2012

~ YASMIN AHMAD'S FILMS ~



 
 
TAJUK: Yasmin Ahmad’s Films
KARYA: Amir Muhammad
CETAKAN: Pertama - November 2009
PENERBIT: Matahari Books
HALAMAN: 224

[Al-Fatihah...]

Friday, December 28, 2012

~ AKU YANG BERDOSA ~



AKU YANG BERDOSA
by shahir
 
Sejauh mana langkah ku di sana
Aku melupakan mu
 Seluas mana kau beri padaku
Masih ku angkuh padamu
 
Segalanya dusta
Gelap mengaburi ku
Ya Allah apa yang bisa
Ku tebus kepadamu
Atas dosaku
 
Ya Allah ku hina terasa
Biarku bersujud
Untuk ke syurgaMu
Segalanya Dusta
Gelap mengaburi ku
 
Ya Allah apa yang bisa
Ku tebus kepadamu
Atas dosaku
 
Ya Allah ku hina terasa
Biarku bersujud
Untuk ke syurgaMu
 
Ya Allah apa yang bisa
 Ku tebus kepadamu
Atas dosaku
 
Ya Allah hina terasa
Biarku bersujud
Untuk ke syurgaMu

[Dan, aku ini....]

Thursday, December 27, 2012

~ MUZIKAL ALI BABA ~

 
 



 
ISTANA Budaya  sekali lagi membawakan Teater Muzikal Ali Baba ke Panggung Sari, Istana Budaya, pada bulan ini setelah kurang lebih enam tahun pernah dipentaskan di panggung yang sama.
 
Pada dasarnya, teater adaptasi daripada filem ‘Ali Baba Bujang Lapuk’ karya Tan Sri P. Ramlee kali ini tampil berbeza dengan versi dewasa berbanding versi kanak-kanak pada pementasan musim terdahulu.
 
Dan, aku punya kesempatan untuk menikmati hiburan yang disajikan mereka.
 
[Versi enam tahon dahulu mungkin lebeh me-mikat..]

Wednesday, December 26, 2012

~ RINDU ~



5.49 am: Ehh.. tiba2 aku rindu kau.. sungguh..
6.58 am: Patutla kau ada dalam mimpi aku malam tadi.. sibuklah kau ni..
7.32 am: :( 
7.32 am: Rindu kau jugakla. slalu bole ngadu kat kau. skrang dah jauh. lama sgt tak jumpa dah.. :(
 
TIDAK pernah mahu kehilangan, pada satu ikatan yang namanya sahabat. Sungguh.

[Moment..]

Tuesday, December 25, 2012

~ MUNCUL SI SANTA CLAUS ~


AKU melihat di luar tingkap, kalau-kalau ada si santa claus mahu membuat singgah dan menghulur bungkusan hadiah yang mampu membuat senyum yang panjang kepadaku. Nyatanya, tiada. Lalu aku senyum dengan cara yang paling mahu.
 
Selamat menyambut Hari Krismas untuk seluruh kamu yang merai.

[Menanti kamu..]

Monday, December 24, 2012

~ BIG BAD WOLF BOOKS ~





SUATU hal yang tidak harus terlepaskan. Meski hanya punya kesempatan pada hari terakhir penganjurannya, aku masih dengan rasa besar hati mengharungi timbunan buku-buku yang membawa kepada cerita dunia itu.
 
Hal yang paling ingin aku lakukan. Duduk memilih, membelek, menikmati dan meminjam segala hal yang ada di seluruh pelusuk ruang dan analogi sedunia itu. Mujur sahaja ada yang mahu meneman pada satu cara memahami cenderung yang paling mahu.
 
[Moga kepingan kertas berwarna ini mampu menukar nilai sedunia..]

Sunday, December 23, 2012

~ MALAM PUISI RIONG ~

 



 
AKU punya kesempatan untuk duduk menikmati malam bacaan puisi yang cukup indah ini. Di sini, hari ini, di Laman Beringin, Istana Budaya yang sering mencetus seni yang tersendiri.
 
Aku mendengar petah Siti Zainon Ismail, aku merenung minat isi laungan Wak Khalid (Salleh), malah tertarik juga pada kesendirian yang menjadi nadi bacaan saudara Pyanhabib. Tidak kurang pembaca yang lainnya. Titik tumpu.
 
Gaya yang tersendiri, tetapi tetap pada satu misi.

[Aku menyimpan angan untok di-sana juga. Atau mungkin hanya dudok pada angan-2..]

Saturday, December 22, 2012

~ SEHANGAT ASMARA ~



TAJUK: Sehangat Asmara
KARYA: Aisya Sofea
CETAKAN: 1&2 (2003), 3&4 (2004), 5 (2005), 6 (2006), 7 (2007), 8&9 (2008), 10  (2009), 11 (2010), 12&13 (2011), 14 (2012) dan 15 (2013)
PENERBIT: Alaf 21
HALAMAN: 548
HARGA: RM19.90
 “Bibir tidak perlu berkata bila hati sudah bersuara..”
 
[Novel ini telah diadaptasikan ke drama bersiri 33 episod dengan tajuk yang sama ini bersiaran pada setiap hari Isnin-Khamis, jam 10.00 malam di Astro Mustika HD (astro 132). Menampilkan Rita Rudaini dan Adi Putra selaku teraju utama..]

Friday, December 21, 2012

~ KUDRAT ~



KAMI bekerja keras. Mengerah segenap kudrat yang ada. Berhabis masa yang paling ada pada 24 jam diberi matahari dan bulan.
 
Dan, kamu tidak melihat ia pada harga. Membuat acah untuk setiap kudrat yang mengalir itu. Bermain untuk rasa senangmu tanpa ada peduli tutup senyum yang dikelek kami.
 
Mohon aku tidak menjadi seperti kamu. Atau bertemu seperti kamu lagi pada lainnya.
 
[Hargai lelah kami, agar tidak lelah pada kamu..] 

Thursday, December 20, 2012

~ LANGIT TUMPAH ~


[Jangan pernah pada tahu sesiapa..]

Wednesday, December 19, 2012

~ KASIH TK KEMBALI ~


KASIH TAK KEMBALI
(ost talentime)

by atilia

Menantikan dia kembali
Melamun hatiku sedih
Hati gelisah bermimpi
Memadukan Kasih

Kusampaikan ratapan jiwa
Dihembus sang angin lalu
Harapan ingin berjumpa
Menyampaikan Hasrat Rindu

Tapi hanyalah bayangan
Tak kunjungnya kembali lagi
Gelap suram pemandangan
Binasalah Diri



Remuk redam rasa hati
Tak Tertahan Menanggung Rindu
Kasih Tak Mungkin Kembali
Musnahlah harapanku... 


[Kalau-lah...]

Tuesday, December 18, 2012

~ MENAWAR RASA KIRI ~


WAJAHNYA kemerahan. Menahan marah. Beberapa kali dia menarik nafas dengan dengus yang jelas kedengaran. Aku hanya memerhati. Dia semakin dekat. Kurang lebuh 4 saat, dia sudah berada di sebelahku.

"Better u jauhkan diri dari dia ni. Kalau u tak nak kena macam yang i kena, i harap u dengar cakap i ni.. Perempuan tu dah gilaa.."

Aku terdiam. Memandang dia dengan wajah kosong dan sedaya cuba menangkap apa maksud yang cuba disampaikan oleh seorang kenalan ini. Setelah beberapa minit dia meluahkan isi hati dan aku mendengarnya penuh tekun, barulah nampak jalan ceritanya.

Menggeleng-gelengkan kepala dan berakhir dengan tawa kecil.

Tidak aku sebelahkan sesiapa. Apa lagi untuk menidakkan ceritanya yang terlihat jujur mahu mengelak aku dari terjatuh di dalam lubang yang sama dengannya.

Cuma, manusia ini dijadikan dengan rupa dan sikap yang bermacam. Dalam baik ada buruknya, dan dalam buruk ada baiknya. Itu yang harus kita terima. Tidak kepada orang lain, tetapi besar merujuk kepada diri sendiri juga.

Justeru, melihat sesuatu itu dengan pandang dan rasa yang positif, tentunya sedikit sebanyak mampu menawar rasa 'kiri' yang bergelimpangan.

[Me-lehat diri sendiri juga..]

Monday, December 17, 2012

~ PEDIH ~




[Bila air-mata dapat cair-kan hati...]

Sunday, December 16, 2012

~ PEDIH ~


PEDIH
by last child

Engkau yang sedang patah hati
Menangislah dan jangan ragu ungkapkan
Betapa pedih hati yang tersakiti
Racun yang membunuhmu secara perlahan

Engkau yang saat ini pilu
Betapa menanggung beban kepedihan
Tumpahkan sakit itu dalam tangismu
Yang menusuk relung hati yang paling dalam

Hanya diri sendiri
Yang tak mungkin orang lain akan mengerti

Engkau yang hatinya terluka
Dipeluk nestapa tersapu derita
Seiring saat keringnya airmata
Tak mampu menahan pedih
Yang tak ada habisnya

Hanya diri sendiri
Yang tak mungkin orang lain akan mengerti

Di sini ku temani kau dalam tangismu
Bila air mata dapat cairkan hati
Kan ku cabut duri pedih dalam hatimu
Agar kulihat, senyum di tidurmu malam nanti

Anggaplah semua ini
Satu langkah dewasakan diri
Dan tak terpungkiri juga bagimu…


[Entah kenapa maseh meng-ulang baca perempuan yang patah hati...]

Saturday, December 15, 2012

~ 2X5 ~


TAJUK: 2X5
KARYA: Areila Sahimi
CETAKAN: Kedua (Mei 2010)
PENERBIT: Kaki Novel Enterprise
HALAMAN: 500
HARGA : RM19.00

“Seorang kecewa menonggeng. Seorang kecewa berguling. Seorang merentas lebuh raya Utara-selatan., seorang terbang menyeberangi Laut China Selatan. Agak kalau seorang kata sudah sampai ke pusat angkasa ISS. Mahu yang seorang lagi akan kata dia sudah menjejakkan kaki ke tanah bulan!!!”

[Melengkapi..]

Friday, December 14, 2012

~ SECAWAN MOCHA PENSENI ~


KETIKA usianya 14 tahun, dia sudah melukis secara profesional. Lukisan pertama di pameran pertama yang disertainya dibeli Pak Menteri yang tersohor namanya di dada akhbar. Susul selepas itu, barisan orang penting negara juga menurut tindak yang sama. Larut dengan hasil kerja seninya.

Aku tidak pernah melihat lukisan beratnya, sekadar melihat lakaran santai yang selalu dia mainkan kala mengisi masa tunggu di ruang pekerjaannya. Tidak seperti sang seni yang lain, gadis ini tidak menunjuk seninya melalui pembawakan mahupun gambaran diri. Dia paling santai, jauh dari sepatut yang dia atur kaki.

Pada usia 20 tahun hari ini, sudah punya kedudukan sendiri yang paling selesa. Setiap keping lukisan sentuhannya bernilai ribuan ringgit. Malah, pembeli dan peminatnya terdiri dari kalangan pembesar negara yang melihat dia dengan penuh memikat.

"Minat itu datang sendiri. Atau barangkali juga terpengaruh dengan semangat ayah. Setelah ayah dan ibu tidak sehaluan, saya bersama ayah dan adik-beradik lain bersama ibu. Saat itu, saya pada usia sembilan. Lalu seluruh hidup saya seperti biasan dari ayah. Cuma yang lainnya, saya tidak penyenyap seperti ayah yang terlalu memperlihat seninya. Saya boleh dicelah-celah kamu tanpa ada tahu siapa saya.. "

Lama kami  menutur bual. Dia benar-benar membuat aku larut dalam kekaguman. Gadis ini tidak seperti penseni yang lain. Jiwanya lain, rasanya lain dan bicaranya juga lain. Lalu tutur kata beserta falsafah yang dibawa membuat aku longo. Betapa bertuahnya aku diberi kesempatan yang paling tidak sengaja untuk secawan mocha bersamanya siang hari tadi.

Mahu kenal seninya. Apa ada larut seperti itu juga.

[Besar hati sa'at aku di-jemput dia secara palang peri-badi untok hadir pada pameran seni-nya akan datang...]

Thursday, December 13, 2012

~ RESAH MENYELINAP ~


HAL-hal lazim di bulan Disember bermula. Penilaian prestasi di lantai pekerjaan sedang rancak dijalankan. Dan sungguh, aku sedar prestasi kerja sepanjang tahun 2012 ini agak mengecewakan diriku. Tidak banyak atau tidak pencapaian yang membanggakan dicapai.

Lalu aku tidak mengharapkan apa-apa daripada sesi ini. Namun yang paling mengejutkan dalam tempoh kurang lebih empat tahun aku berlantai pekerjaan di sini di bawah seliaan sang kepala ini, inilah kali pertama dia tidak mengisi perkataan 'pendiam' di kotak ruang personalitiku.

Apa itu satu 'pencapaian' ? Barangkali.

Kalau melihat kepada bidang pekerjaanku, paling benar ia sangat bertentangan dengan personaliti sebenarku. Senyap, berat mulut dan hanya tahu berancakan dengan teman-teman yang mengenal sahaja. Namun itulah yang dikata cabaran untuk mengubah diri, dan aku lakukan itu.

Sempena tahun baru yang bakal membuka tirai kurang lebih 19 hari lagi ini, satu rombakan bear akan berlaku di lantai pekerjaan kami. Beberapa jabatan dan bahagian akan mengalami perubahan besar dan melibatkan hampir semua kakitangan termasuklah pasukan kami.

Khabar angin bertebaran sejak lebih seminggu yang lalu dengan pelbagai andaian dan harapan. Paling nyata pasukan kami akan turut melalui rombakan dan ada dinatar kami bakal ditukarkan ke bahagian lain.

Lalu, melihat kepada prestasi diri pada tahun ini, aku merasakan berada di senarai paling bawah dan paling berkemungkinan untuk ditukarkan ke bahagian lain. Yaa.. walaupun jauh di sudut hati, masih selesa di tempat sekarang bersama pasukan yang sentiasa memberi warna hidup ini.

Namun, kalaulah itu yang dimahukan dan diarahkan pihak atasan demi mengekalkan kedudukan terbaik yang diraih lantai pekerjaan kami saban tahun, aku akur sahaja.  

[Di-lema.. dan tunggu-kan saja]

Wednesday, December 12, 2012

~ KEBENCIAN YANG PALING KHAS UNTUKKU ~


"Setahun sudah berlalu... dan baru kali ini aku mahu bersuara tentang itu. Tentang kebencian kamu..."

ENTRI ulangan... atas ingatanku yang berkali pada sahabati ni.

Kali terakhir kami menutur bual sekitar Oktober tahun lalu. Beberapa jam sehingga melewati awal pagi. Sarat itu dan ini. Perbualan yang cukup jujur dan bersahaja menyentuh hal-hal ribut yang melanda aku dan seorang sahabat dekat yang juga kanan kepadanya.

Perbualan itu berlangsung dengan penuh hemah namun sedikit beremosi barangkali. Hatinya tidak aku tahu apa isinya, tetapi di pihakku hanya Tuhan yang tahu betapa remuk redamnya hati. Masih juga tenang yang aku cuba perlihatkan.

Kami sama-sama berlaku hipokrit. Aku berlagak seolah tidak mengetahui apa-apa yang dia lakukan di belakangku dan dia pula berlagak seolah-olah tidak ada apa yang salah sedang berlaku. Lalu, tersembunyilah segala perasaan lukaku dan perasaan bencinya ketika itu.

Meski perbualan itu berlangsung dengan baik, aku memutuskan untuk 'berehat' dari terus menyaksikan lakonannya dan sahabat dekat tadi. Mungkin baik juga untuk dia. Lalu aku membuat diam sejak itu. Dan, tidak aku sangka diam itu menghidupkan kebencian yang paling dari dia kepadaku. Pun begitu, aku percaya kebencian itu telah tumbuh sebelum perbualan terakhir itu lagi. Yaa... sebelum itu lagi.

Puas aku fikirkan, kenapa itu yang dia pilih untuk dilontarkan kepadaku. Sedang dia tahu bagaimana persahabatan kami bermula dan berjalan. Malah tidak seluruh yang dia tahu tentang aku. Dia hanya membaca aku yang benar-benar melalui sang pengantara. Dia mendengar aku yang benar-benar melalui sang pengantara. Malah dia menilai aku yang benar-benar juga melalui sang pengantara. Apa ada adil buatku?

Kami tidak pernah terlalu dekat. Tetapi aku pernah ada ketika tangisnya tumpah. Kami tidak pernah terlalu serasi. Tetapi aku pernah ada ketika dia memerlu dengar. Dan, demi Tuhan... aku pernah turut resah kala dia tidak keruan tanpa pernah dia pinta.

Dan, hari ini dia menjadikan aku yang paling dia benci.

Mungkin ada perkara canggung yang telah aku berikan pada dia tanpa sedar sehingga hidup perasaan begitu dia terhadap aku. Demi Allah, aku mohon dengan seikhlasnya agar diberi kemaafan kepadaku dari dia untuk kebarangkalian itu.

Namun sekali lagi ingin aku katakan, dia tahu bagaimana persahabatan kami bermula dan berjalan. Malah sejarak mana dekat atau jauhnya duduk persahabatan kami. Dan dalam masa yang sama, aku mohon agar dia membuat jelas atas dasar apa pertimbangan kebencian itu ditumbuhkan dengan besar begitu kepadaku. Dan, sungguh.. aku akan menerima segalanya dengan berlapang dada.

[Dan aku tahu, dia sentiasa sinis menerima apa juga perkataan-ku.. yaa, apa sahaja..]

Tuesday, December 11, 2012

~ TIDAK MAHU LEPAS ~


INGATAN terhadap arwah D tidak mahu lepas. Dan, sungguh.. aku terlalu rindu sahabat ini. Ermm.. enam tahun sudah berlalu Ophelia. Enam tahun...

[Al-Fatihah.. ]

Monday, December 10, 2012

~ ENAM TAHUN PEMERGIAN ~


AL-FATIHAH... Semoga rohmu sentiasa dicucuri rahmat dan tenang bersemadi di sana. Amin..

D, maafkan aku. Buat pertama kalinya selepas enam tahun pemergianmu, aku benar-benar terlupa akan tarikh itu, 21 November. Tarikh yang sudah berlalu tanpa ada sedikit ingat mahupun doa buatmu di sana seperti mana lazim selalu. Banyak perkara yang mendesak hambat sehingga aku terlupa banyak perkara untuk beberapa ketika ini... termasuklah tarikh itu.

Maafkan aku. Dan, itu sungguh.

D, aku tidak akan pernah melupakanmu. Itu yang paling pasti. Tidak lima tahun, tidak juga sepuluh tahun. Selagi ada hayat, kamu tu akan sentiasa ada dalam hidupku bersama doa yang tidak akan pernah putus.

Al-Fatihah buat kamu D.. Al-Fatihah..

Enam tahun lalu...

30 minit perjalanan, kami tiba di tempat yang dituju. Debar semakin besar. Resah semakin bergelora. Kaki seperti berat melangkah. Adik arwah beberapa langkah mendahuluiku. Sesekali menoleh ke belakang memastikan aku ada menurutinya. Tiba adik arwah membuka pintu kawasan perkuburan yang redup melambai itu, langkahku seperti terhenti. Keras di situ. Adik arwah menarik tanganku lembut, mengangguk dan mengaturkan langkah perlahan melalui nesan2 yang bertuan. Ya Allah.... Ampunilah segala dosa-dosaku...

Akhirnya kaki adik terhenti di pusara yang masih merah tanahnya. Letaknya di tepi pagar, dibawah sepohon pokok yang redup menutup tanah. Aku mengawal diri. Aku mengawal emosi dengan kuat. Menadah tangan memohon pada Tuhan agar roh arwah dicucuri rahmat dan ditempatkan di kalangan orang2 yang beriman.

Namun saat adik menghulurkan air dan bunga meminta aku menyirami pusara arwah, air mata yang kuat ku tahan itu akhirnya gugur juga. Semakin laju membasahi pipi dan esak tangisku juga semakin berlagu memecah kesunyian pusara arwah. Adik duduk memelukku. Cuba meredakan tangis yang semakin panjang itu. Beberapa ketika kami begitu. Adik yang sejak tadi tenang saja, turut berhujan air mata. Beberapa kali kedengaran suara halusnya minta aku bertenang dan menghentikan tangis.

Bagaimana aku mahu menghentikan tangis itu sedangkan aku terpaksa mengakui hakikat manusia yang begitu dekat di hati ini telah pergi meninggalkanku buat selama-lamanya... Dan saat ini aku sedang berdiri menyirami mawar di pusaranya. Bagaimana aku mampu melaluinya dengan emosi yang tenang....

Adik membantuku melalui saat2 itu. Kami bersama2 menaburkan bunga di pusara arwah dengan penuh airmata. Dengan penuh luluh di hati. Aku tidak mampu untuk lebih lama di situ. Airmata ini turun tanpa ada tanda mahu berhenti. Semakin laju... Aku tidak harus begini... tetapi aku tidak mampu mengawal diri. Maafkan aku D.. Maaf. Adik juga juga bersetuju untuk meninggalkan pusara arwah lebih awal. Tambahan pula waktu itu matahari sudah mahu menutup hari. Tidak elok dalam waktu yang begini, kami masih di pusara.

Sebaik berpaling untuk pulang, adik menggenggam tanganku erat. Dia cuba menenangkanku walaupun aku tahu di juga tidak tidak ada tenang. Beberapa kali aku menoleh kebelakang... Banyak perkara yang ingin aku perkatakan pada arwah D. Tapi... aku akan datang lagi. Aku akan terus mengunjungimu di sini. Insyaallah...

[Al-Fatihah buat-mu sahabat..]

Sunday, December 09, 2012

~ SI KECIL DAN LEBAM BAHUNYA ~


MATA anak kecil itu tidak lepas memandangku. Seawal aku menjejakkan kaki ke 'syurganya' sehinggalah kami meninggalkan langkah di situ, matanya dekat mengekori. Begitu tingkahnya tanpa ada satu patah perkataan pun yang keluar dari bibir mongelnya itu.

Aku cuba untuk mengatur bual, tetapi sering sahaja kalah pada emosi. Tidak mampu menatap wajah manis anak kecil ini. Meski dia singgahkan senyum tanpa henti, luluh hatinya tetap jelas dilihat aku.

Pada usia yang terlalu mentah itu, bahu kecilnya itu sudah memikul beban hidup yang tidak tertanggungkan. Mungkin tidak dirasai oleh rakan lain yang seusia dengannya. Dia belum mengerti soal kehidupan yang penuh rencam ini, tetapi dia mengerti dia perlu meneruskan kehidupan demi orang-orang yang dicintainya, yang mengenalkan dia pada dunia.

Lalu, saat kami membantu membaikpulih, 'syurga' miliknya, bahagia yang terlihat bukan kepalang. Senyumnya menyentuh sehingga ke hati. Bahasa tubuhnya berkali mengucap terima kasih. Malah, dibalik wajah kusamnya itu, ada air mata yang ditahan dari jatuh.

Ahhh... anak kecil ini. Sekali lagi, aku tidak mampu untuk menatap wajahnya. Yaa, sehingga ke akhirnya.

"Belajarlah untuk bersyukur dengan apa yang kita ada.." Kata-kata auntie phia itu terngiang membuat singgah. Berkali.

[Mohon, aku di-jauh-kan dari kebencian sesiapa.. amin]

Saturday, December 08, 2012

~ RINDU DALAM SEPI ~



TAJUK: Rindu Dalam Sepi
KARYA: Siti Khadijah
CETAKAN: Kedua (Oktober 2012)
PENERBIT: Kaki Seni Sdn Bhd
HALAMAN: 553
HARGA: RM22.00

“Menjauh bukanlah keputusan yang terbaik dalam hubungan kita. Tapi apabila kau merinduku dalam sepi, kau akan mengerti perasaanku terhadapmu selama ini” – Ainur Mardiyah

[Jauh..]

Friday, December 07, 2012

~ ISTIMEWA ~


DIKEJUTKAN dengan satu kelibat istimewa yang mengisi senarai kenalan yang melihat lukis bidik kehidupan milik aku. Di luar sangka, dan entah bagaimana. Apapun sebabnya, aku besar hati. Dan, itu hal yang paling jelas.

[Dan, mereka...]

Thursday, December 06, 2012

~ BULAN DI TUTUP AWAN ~




BULAN DITUTUP AWAN
by rokiah wanda

Wahai janji setia sudah diucapkan

Aduh kata bersumpah telah ku padakukan
Kini engkau pergi jauh membawa diri
Tinggal daku seorang dalam sunyi sepi
Nun bulan ditutup awan
Terkenang hati bertambah rawan
Wahai jikalau ku tahu janjimu palsu
Tentu tidak kuturut sedari dahulu


Wahai janji setia sudah diucapkan
Aduh kata bersumpah telah ku padakukan
Kini engkau pergi jauh membawa diri
Tinggal daku seorang dalam sunyi sepi

Nun bulan ditutup awan
Terkenang hati bertambah rawan
Wahai jikalau ku tahu janjimu palsu
Tentu tidak kuturut sedari dahulu

[Dan, di-mana aku...]

Wednesday, December 05, 2012

~ ISI KANDUNG YANG BUKAN MILIK ~


RAHSIA. Dan ia datang kepadaku lagi. Bukan pertama, tetapi beberapa kali membuat singgah. Ia tidak harus ditahu aku sebagai orang yang paling luar.

Menjadi kebetulan, alamat emel bernama aku itu begitu mirip kepada seorang yang lain yang namanya begitu terkenal di dada akhbar. Hanya kerana satu huruf, segala isi kandungnya sampai kepadaku. Andai aku mahu mengambil kesempatan ke atas itu, ia begitu menyebelahi.

Namun, aku tidak memilih untuk itu.

Hal yang serupa berlaku kepada rakan sepekerjaan. Hanya kerana keciciran satu huruf, emel yang sepatutnya untuk seseorang yang berada di kerusi atas itu membuat singgah kepadanya. Segala yang sepatutnya 'P&C' itu berjaya disentuh tahu dia.

Lalu, pesanku pada kamu dan pada diri sendiri, rahsia biarlah letak duduknya pada rahsia. Kesempatan jika dipergunakan akan membuat luluh pada hati.

[Dan, rahsia tentang kamu, maseh aku simpan kemas..]

Tuesday, December 04, 2012

~ CINTA DATANG LAGI ~






BIDIKAN senantiasa membawa cerita bahagia buatku. Saat aku mula mengenal objek empat segi itu, aku begitu dekat menumpah cinta. Dan kecintaan itu masih lekat kejap sehingga hari ini. Membidik segala apa yang ada membuat lalu di depan mata, adalah satu hal bahagia yang hanya aku tahu itu.

Dan, cinta datang lagi..

Samsung secara rasminya telah pun melancarkan dan mengumumkan peranti terbaru mereka yang menggunakan sistem operasi Android, iaitu Samsung Galaxy Camera. Untuk pasaran Malaysia, kamera yang dikategorikan sebagai Connected Camera ini akan boleh dibeli dengan harga RM1899.
  • Menggabungkan ciri-ciri fotografi berprestasi tinggi dengan capaian rangkaian 3G, wi-fi dan boleh digunakan untuk teknologi Android.
  • Membolehkan pengguna mengambil gambar, menikmati, mengedit dan berkongsi imej dan video yang berkualiti tinggi melalui peranti tunggal.
  • Mempunyai capaian 3G dan penyambungan kapasiti yang dipertingkatkan, selain wi-fi yang dilengkapi dengan √ędual band√≠ yang meningkatkan kelajuan sambungan.
  • Membolehkan para pengguna yang aktif dan gemar berkongsi gambar melakukan aktiviti ini melalui telefon pintar dan di laman rangkaian sosial seperti Facebook, Twitter, Pinterest dan Instagram.
Spesifikasi Galaxy Camera


Cip 1.4GHz (empat-teras)
Sensor 16.3-megapixel, 21x zoom optikal
Storan Terbina 8GB + slot mikro-SD sehingga 32GB
Skrin 4.8-inci Super Clear LCD
Bateri 1650 mAh

[Cherita dunia mata..]

Monday, December 03, 2012

~ LUKISAN 13 JAM PERJALANAN ~


 


YA, kerja gila. Menghala ke paling hujung utara semenanjung tanah air untuk urusan yang berlangsung selama dua jam setengah dan kembali semula ke hiruk-pikuk kota pada hari yang sama. Ya, kami hanya berada tanah utara itu hanya untuk tempoh itu, sedang perjalanan yang perlu dilalui untuk perjalanan pergi dan balik kurang lebih 13 jam.

Dan, memang ia kerja gila. Bersama rakan-rakan yang mempunyai kegilaan yang sama, kami benar-benar menjadi 'gila'. Lama aku tinggalkan hal-hal begini, dan hari ini kesempatan itu membuat singgah. Jauh aku tinggalkan urus pekerjaan yang seringkali mengikat kaki.

Lalu wujudlah cerita di dalam cerita.

[Dan, kalau-lah kamu yang 'gila' itu turot ada..]

Sunday, December 02, 2012

~ BERHENTI MEMBUAT DEGUP ~


DI SINI, hari ini... sekali lagi dunia ini terlihat begitu kecil kepadaku. Di celah simpang siur berpasang-pasang mata yang hadir sebagai tetamu di majlis keraian besar ini, ada sepasang mata yang aku cukup kenali. Memerhatikan aku tanpa lepas.

Tidak punya ruang untuk melarikan diri, akhirnya kami bertembung pandang. Jantung menjadi terlalu sejuk seolah mahu berhenti membuat degup. Oh Tuhan... lelaki ini.. Aku senyum beserta sedikit anggukan, tanda kami pernah saling mengenali.
Lelaki itu dari sejarah lalu. Sejarah yang terpaling sukar untuk aku lupus dari ingat meski masa berlalu jauh. Biarlah tidak ada pertemuan lagi di antara kami meski dalam mimpi. Itu yang selalu diharapkan hati sebaik pecah suatu  ketika dahulu. 

Tiada dendam. Yaaa.. cuma tidak mahu mengingat cerita lalu. Cerita saat aku tumpahkan cinta yang banyak kepadanya. Dan aku dikhianati.

Namun sebanyak mana yang diharapkan hati itu, sebanyak itu juga ada kebetulan yang membuat singgah. Dan, memang dunia begitu kecil.

"Entah-entah memang ada jodoh dengan dia tak..?..
"???????"
"OK.. OK.. sorry.."

[Yang lalu, biar-lah lalu..]

Saturday, December 01, 2012

~ BIARKAN AKU SENDIRI ~



TAJUK: Biarkan Aku Sendiri
KARYA: Siti Rozilah
CETAKAN: Pertama (2006), Kedua (2007) & Ketiga (2007)
PENERBIT: Creative Enterprise Sdn Bhd
HALAMAN: 689
HARGA: RM39.90

“Teman, antara kita tidak ada apa lagi yang tinggal. Kalau adapun hanyalah memori luka yang merobek perasaan. Itupun telah aku gadaikan bersama nilai sebuah persahabatan kita yang lalu…”

[Dan, ketika-nya..]