Saturday, October 06, 2012

~ JANTUNG AYAH ~


SEAWAL pagi, kami sudah berkumpul di depan Hospital Sultanah Nur Zahirah yang mengadap terus laut China Selatan itu. Malangnya, kami adik-beradik tidak dibenarkan masuk untuk menjenguk ayah.

Situasinya ayah berada di wad CCU yang tidak dibenarkan menerima pelawat pada waktu selain yang dibenarkan. Lalu hanya tepat jam satu tengahari, barulah kami dibenarkan naik ke tingkat tiga yang menempatkan wad tersebut.

Sekali lagi, kami berdepan dengan peraturan yang sangat menyentap rasa. Hanya dua orang sahaja dibenarkan masuk bertemu ayah dengan masa yang ditetapkan hanyalah kurang lebih limit setiap antara kami.

Sepanjang menghabiskan masa menunggu di depan pintu masuk wad tersebut, kami semua menjadi bisu. Mengunci diri tanpa berkata apa. Berdiri umpama patung tidak bernyawa meski seratus manusia berlalu lalang di situ membuat sapa pada mata.

Tepat jam 1.49 tengahari, tiba giliran aku menjenguk ayah. Longlai kaki ini melangkah masuk. Sekuat daya aku menahan diri agar tidak menitiskan setitik pun air mata untuk segala apa yang aku lihat dan aku rasa saat ini. Sudah cukup air mata ibu, kakak dan adik yang sambung-menyambung membuat lagu.

Lalu, aku berjanji untuk menjadi yang paling tenang. Menjadi tempat untuk mereka sandarkan resah gelisah, menjadi pelindung dan pemberi semangat untuk mereka saat berdepan situasi berat ini. Hal yang di dalam sana dalam diriku ini, biarlah hanya Tuhan sahaja yang tahu.

Mata ayah rapat. Nafasnya sangat lemah. Wajahnya pucat lesi. Wayar-wayar yang setiap satu dengan fungsi yang berbeza menyelirat di tubuh kecil ayah. Dua monitor yang mecatat data tentang duduk jantung ayah, berfungsi jelas di sisinya.

Aku cium tangan ayah, aku cium dahi ayah. Aku peluk tubuh kecilnya. Aku senyum dengan sebesar hati. Sambil di dalamnya kuutus doa berjuta kali agar Tuhan memberi peluang kepada ayah untuk sembuh dan bebas dari keperitan dan kesakitan yang ditanggungnya saat ini.

Hanya itu kesempatan yang diberi kepada aku. Dan kami tetap mahu menunggu di depan pintu wad CCU itu sehingga siang menutup hari.

[Serangan jantong. Dan ia men-jadi kejadian ke-dua kepada ayah yang menyentap kami sa-keluarga..]

No comments: