Wednesday, February 08, 2012

~ SEMAKIN MACAM MACAM ~


RESTORAN Kayu Ampang. Lama tidak punya kesempatan untuk duduk bercerita di sini. Lazim selalu, ia akan berlarut sehingga ke pagi dan begitu malam tadi. Perbualan panjang dengan sahabat yang seorang ini membuat leka sehingga tidak terasa kurang lebih enam jam kami di situ. Sementelah lama tidak bertentang mata dan bertukar cerita.

Ceritanya tentang kehidupan. Begitu dan begini mengikut lingkar sekitar kami berdua. Dia memberi inspirasi yang besar kali ini. Aku senyum faham.. dan senyum menerima. Jiwanya semakin mahal kini. Mungkin matang dengan pelbagai cuba-duga yang sederet mengekornya sebelum ini.

Bertitik tolak perkongsian semalam, aku tekad untuk membesar semangat seperti disaran dia. Tidak kerana sesiapa, tetapi untuk diri sendiri. Semoga mampu tidak mengingkar.

Sempat meletak lena kurang lebih dua jam, hari ini aku terlewat ke tempat pekerjaan. Membuka mata saat jam merah di dinding putih bersebelah foto sakura diselaput salji itu menunjuk ke angka tujuh, gelisahnya menjadi bukan main. Nahh.. hadaplah bingit sesak di jalan ampang selepas jam tujuh. Lalu perjalanan ke lantai pekerjaan di bandar anggerik yang lazimnya mengambil masa selama kurang lebih satu jam itu menjadi dua kali ganda.

OK.. Kedatangan hari ini menanda merah yang agak jauh. Bagaimanapun aku tidak terfikir untuk memberi sebarang alasan kepada en ketua, kerana sememang sungguh tiada alasan melainkan pengakuan enak melayan lena yang selama dua jam itu.

[Menu di-sini men-jadi gemar banyak orang, namun hanya coke tin menjadi selalu untok aku..]

No comments: