Monday, May 23, 2011

~ PERPISAHAN ~


KALAU aku ini hilang pertimbangan dan kewarasan diri, tentu sahaja aku sudah memeluk erat sosok lelaki kurus tinggi itu. Pelukan tanda perpisahan yang pasti amat akan memberi kerinduan yang bukan sedikit.

Siang hari semalam, dia terbang jauh ke benua Eropah sana. Meski kami masih boleh berhubungan dengan pelbagai cara, namun ketiadaannya di sini tentu sekali memberi beza yang cukup besar. Benar-benar rasa hilang. Apatah lagi perpisahan ini dibikin dengan kejutan yang begitu rupa.

Aku tidak diberitahu jelas tentang pemergian BR ini, sahabat yang sering sahaja namanya aku sebutkan di ruang ini sebelum ini. Sahabat yang menjadi tempat aku meminjamkan bahu kala dalam kekacauan emosi. Ermm... Ia disengajakan untuk memberi kejutan kepadaku. Itu menurutnya yang tentunya sedikit menyakitkan hatiku.

Saat pertemuan terakhir di KLIA siang hari semalam juga memberi kesempatan pertama buatku berkenalan dengan keluarganya sepanjang kami bersahabat. Entah apa yang ada di fikiran ibunya, namun ia seperti dapat ku baca apabila dia seperti ingin mengenalku dekat. Dan aku menjadi bisu seperti selalu. Sangat gagal.

Pertemuan terakhir siang hari semalam itu sangat menyentuh rasa. Seperti dia memelukku erat dengan hatinya. Lalu, saat salam perpisahan itu dihulur, rasa yang di dalam sana pecah seribu. Basahnya hati seperti langit baharu sahaja tumpah .

AKU: Rasa hilang sangat2..
S: Sedih mengalahkan hilang boyfriend sendiri kenapa?


[Nilai per-sahabatan itu jauhhhhhhhhhhh tinggi dari segala-2 nya..]

No comments: