Thursday, May 19, 2011

~ DEGUP KENCANG ~


MATA masih belum mahu lelap. Risau tentang temujanji ibu dengan sang doktor esok pagi. Berkali-kali aku menghubungi adik bertanyakan tentang hal itu. Berkali-kali juga dia menjelaskan hal yang sama. Esok, janjinya untuk melaporkan hal setiap minit kepadaku. Namun janji itu tetap tidak mampu untuk meredakan kegelisahanku.

Aku termangu-mangu dengan senaskah novel yang baharu dibeli... 'Hantaran Kasih Tuhan'. Beberapa hari buku itu tersadai tanpa di usik. Membelek-belek, namun tidak ada rasa untuk membaca isi dalamnya.

Skrin telefon bimbit menyala. Nama sahabat mei tertera. Skrin layar komputer juga berkelip-kelip. Nama seorang sahabat juga turut muncul. Serentak. Aku membawa telefon bimbit ke meja komputer.

Jika semalam aku didengar, kali ini giliran aku untuk mendengar. Berselang-selang antara msg di telefon bimbit dan msg di ruang FB. Dua orang yang berbeza dan dua kisah yang berbeza. Aku tidak menilai, aku hanya cuba untuk memahami. Hal-hal kehidupan yang tidak terjangkakan. Sekali lagi aku diamanahkan dengan hal-hal rahsia. Aku angguk. Mudah-mudahan Tuhan selamatkan aku.

Jarum jam bulat merah yang melekat di dinding kosong bilik aku tatap. Ia menunjuk nombor 3.30 pagi. Tepat. Sedang mata masih terbuka luas. Hati tetap juga mahu berdegup kencang. Ermmm..

[Rahsia demi rahsia..]

No comments: