Friday, May 20, 2011

~ BILA BUDI DITIMBANG KATI ~



HUJAN renyai-renyai. Banyak benda yang sedang berlegar dalam kepala. Dan memang, kesenyapan itu lebih nyaring andai boleh di dengar.

Menyinggah di kawasan kediaman lama. Banyak cerita. Ermmm.. sudah genap setahun kami meninggalkan jejak. Tidak banyak lainnya walaupun banyak hal lain yang telah menjadi lain.

Kereta kehabisan minyak, lalu aku membelok ke stesen minyak berdekatan. Dan... Tayar kereta bermasalah. Menggeleng-gelengkan kepala. Perjalanan ke rumah masih jauh, masih separuh perjalanan lagi. Dan malam menuju larut. Habislah aku!

Terkial-kial aku cuba melakukannya sendiri. Gagal. OK aku tahu ia adalah hal yang paling mudah. Namun mudah buat kamu, tidak bererti mudah buat aku. Dua kali percubaan dan masih gagal. Ada yang namanya lelaki kebetulan berada di situ mahu menghulur bantu. Namun tingkahnya sangat mencurigakan. Aku tidak berani memperjudi. Senyum sahaja dan terus berlalu pergi.

Perlahan-lahan unta hitam bergerak menuju ke sebuah lagi stesen minyak. Aku memerhati kiri dan kanan. Sedang mahu turun dengan tujuan yang serupa, ada beberapa 'makhluk' Tuhan yang mengacah, dan aku membatalkan hasrat. Ermmm...

"OK, kurang lebih 10 minit saya sampai."

Seorang rakan yang langsung tidak ada kaitan dalam segala cerita hidup sudi untuk membantu. Aku rasa dia tidak mengharap sesuatu untuk itu.

[Spaghetti langet merah...]

No comments: