Sunday, February 27, 2011

~ LARUT DI MASKARA KE-25 ~


Taheera yang memikat...

Sepenuh perasaan.. Fynn Jamal membuat semua menjadi hilang..

Sungguh, persembahan Tri sangat istimewa..

AKU tidak berani untuk mengatakan Maskara ke-25 ini sebagai Maskara terbaik, tetapi sungguh aku sangat-sangat larut dalam persembahan Maskara kali ini.

Tasheera Rosheena Mohamed dengan tiga buah lagunya sangat memikat. Suara ibu hamil itu hanyut terus menusuk ke dalam hati sehingga membawa sekali aku ke dalam cerita lagu yang dia alunkan. Terutamanya saat mengumandangkan lagu 'Autumn Leaves'. Hilang seketika aku dari rumah pena dan terbang melayang menerawang jauh entah kemana. Arghh... indah sungguh. Lalu tercetus dalam hati, kenapa manusia berbakat sepertinya tidak tampil berkongsi apa yang dimilikinya itu dengan manusia sejagat di luar sana? Aku mohon sang penganjur, yakni Sindiket Sol-jah menjemput Taheera sekali lagi.

Selain Taheera, Fynn Jamal tentunya mengundang keterujaan yang tersendiri. Ini bukan kali pertama aku menonton persembahan sang pemuisi yang satu ini, namun auranya sering membuatkan aku merasa kali pertama. Alunan 'Suatu Pernah' berkesan dalam. Sepenuh rasa dia berikan dan sepenuh faham masuk ke hatiku. Dua lagu tidak puas, dan aku mahu lagi. Itulah yang mengikat sebenarnya.

Sebelum itu Fynn terlebih dahulu melatari persembahan Tri, yakni suaminya dengan empat buah lagu. Lagu yang judulnya 'Terima Kasih' itu agak lekat. Istimewanya Tri, persembahannya tidak sama seperti orang lain. Dia persembahkan dia. Itu yang menjadi unik. Seolahnya monolog dalam yang menarik terus kami yang mendengar ini agar tidak lari tumpuan atau terkalih pandangan. Dan mereka bertiga berjaya di situ.

Tidak kurang menarik juga, sang deklamator yang cukup bersahaja, Ridzuan Harun. Tidak pernah mendengar dia, melainkan hari ini. Terpikat. Bukan pada orangnya, tetapi pada puisinya. Lalu saat usai dia membacakan dua puisinya dan duduk di sebelah kiriku, aku ada rasa untuk mencuba-cuba bertanyakan tentang puisinya. Malah ada niat juga untuk meminta puisinya untuk disalin kongsikan di ruangan ini. Namun, sampai akhirnya aku hanya diam kerana perasaan segan itu menebal terus dan ia habis di situ.

Selain itu, persembahan dari Nuras dengan lagu-lagu jujur mereka juga cukup menyenangkan. Begitu juga dengan persembahan Petak dan Meta M. Tetapi paling menggamatkan suasana apabila tiba pada acara 'open mic' yang mana Aloy Paradoks dan Vovin tampil mengisi situasi. Kamu berdua memang terbaik. Aku ketawa habis dengan gelagat mereka ini, apatah lagi Fynn Jamal juga kemudiannya terseret menghangat suasana. Sungguh kamu memberi hiburan itu.

Usai Maskara aku menghirup secawan coffee sehingga jam 6 pagi bersama sahabat mei. Terpengaruh dengan keterujaanku, dia mohon membawanya bersama untuk menikmati maskara akan datang. Dan aku senyum sebesar hati. Mudah-mudahan, dia terbuka hati untuk mendeklamasikan puisi ciptaannya pada acara itu nanti. Dan Maskara akan mencipta sejarah. Aku tunggukan itu... :)

[Maskara sering men-jadi acara wajeb.. dan tidak dapat tidak..]

No comments: