Saturday, October 30, 2010

~ KUNCI ~


TERHIMPIT dengan urusan kerja yang punya tarikh mati membuatkan aku hanya mampu meninggalkan ruang pekerjaan seawal jam 8.40 malam. Terus berkejaran ke BK untuk menjemput si kecil yang sepatut mengikut pesannya pagi tadi pada jam 6.30 petang. Aku terlambat dua jam..

Tidak cukup dengan itu, berlaku pula kesesakan jalan raya yang agak melampau yang berpunca daripada kemalangan di jalan Klang Lama yang menyaksikan sebuah kereta nasional terbang melangkaui pembahagi jalan dan menumbangi tiang lampu isyarat. Aku terlewat kurang lebih dua jam. Mujurlah si kecil tidak membuat rajuk kerana begitu dia mamaham aku, betapa dia jelas akan waktu pekerjaanku yang tidak menentu masa itu.

Tiba di rumah 30 minit kemudian. Lega dan menarik nafas yang panjang. Konon mahu merebahkan diri, merehatkan badan yang hampir lunyai sebaik sahaja tiba di rumah ini. Namun, sebaik tiba di depan rumah.... ermmmmmm... kunci rumah tidak menampakkan diri. Cicir entah di mana. Hah??? Cicir???

Aku keras cuba memaksa diri berfikir mengingat lokasi cicirnya. Tidak dengan keyakinan, sekadar memperjudikan nasib, aku kembali memandu ke runag pekerjaan di bandar anggerik dari bandar bunga tanjung. Yaaa... hujung ke hujung. Sekali lagi merempuh sesak jalan raya dalam pekat malam yang dingin.

Bergegas ke ruang parkir terakhir tadi, mengintai dan mengendap setiap tar yang baru siap dibikin itu. Setelah begitu teliti, tiba-tiba kelihatan gugusan kunci milikkku di tengah-tengah kotak parkir bergarisan kuning itu. Huhuhuhu.... terasa seperti mahu menjerit aku di situ. Perasaan yang sukar di jelaskan.

Cuai. Itu kesimpulannya. Justeru, jangan mengeluh dengan kesulitan yang berpunca dari diri sendiri itu.

[Aku memang sa-orang pe-lupa, ta-tapi yang benar-nya aku bukan sa-orang yang mudah men-cicir-kan..]

2 comments:

Gee Carmen said...

mujur kunci masih ada. dan nasib kamu baik kerana mencari di tempat yang betul.

u are so lucky my dear :)

Koishie said...

salah sendiri akibat cuai diri GC.. inilah akibatnya... :)