Tuesday, October 19, 2010

~ EAT PRAY LOVE ~



AKHIRNYA... setelah tiga kali cubaan, aku berjaya juga untuk menonton filem yang amat dinantikan ini, Eat Pray Love lakonan Julia Roberts. Ia sekaligus untuk meriliskan tekanan yang bertimpa sejak beberapa minggu terkebelakang ini. Yaa.. meriliskan tekanan di depan layar lebar selain membawa diri melihat matahari terbenam.

Filem arahan Ryan Murphy ini mengangkat persoalan tentang pencarian diri dan kasih sayang. Tentang seorang wanita yang mencari ketenangan jiwa setelah apa yang dicarinya itu tidak ditemui di dalam rumah dan di samping orang yang dia kasihi selama ini. Sungguh Eat Pray Love banyak meminjamkan sesuatu yang positif selain keterujaanku melihat Liz Gilbert menyuap enak spaghetti yang sangat menggoda itu.

Menurut pengarah buku ini, pemilihan aktres popular Hollywood yang menjadi kesayangan ramai, Julia Roberts sebagai teraju utama filem ini merupakan satu pilihan yang tepat. Malah keberkesanannya membawakan watak Liz Gilbert itu turut mempengaruhi sebahagian besar perjalanan cerita filem ini.

‘Eat Pray Love’ mengisahkan tentang seorang wanita yang memutuskan untuk meninggalkan kehidupan sempurnanya untuk mengelilingi dunia bagi mencari ketenangan diri yang tidak pernah diperolehinya selama ini.

Meskipun memiliki segala yang diinginkan sebagai seorang wanita seperti suami, rumah dan kerjaya sebagai seorang penulis yang sukses, Liz tetap merasa kekurangan dan kehilangan sesuatu. Perasaannya menjadi tidak tenteram dan akhirnya mengganggu kerukunan rumah tangganya sehingga membawa kepada penceraian.

Selepas bercerai, Liz bertekad untuk mencari kebahagiaan yang didambakan selama ini dengan mengembara ke beberapa buah negara. Empat bulan pertama, dia memilih untuk menjalani kehidupan di Itali. Di sana, Liz tidak melepaskan keseronokan untuk berhibur dan menikmati segala makanan menarik yang menjadi sebutan di sana.

Empat bulan berikutnya, dia kemudiannya berada di India dan tertarik dengan kaedah meditasi masyarakat di sana yang berjaya memberikan ketenangan buatnya. Seterusnya, Liz melanjutkan perjalanannya ke Bali yang akhirnya menemukan dia dengan seorang lelaki Brazil, Felipe (Javier Bardem) yang telah berjaya mengembalikan rasa cinta ke dalam hatinya.

[Sa-perti mahu segera ke Italy... Ohh spaghetti...]

2 comments:

Gee Carmen said...

masih belum berkesempatan menonton filem ini.
harap sangat ada masa terluang sblm tayangan tamat.

Koishie said...

GC, carilah kesempatan itu... ada sesuatu yang boleh dipinjamkan... :)