Tuesday, September 21, 2010

~ TUHAN MAHU MENGUJI DAN AKU MENGERTI ~


AKU tidak tahu bagaimana mahu memulakan entri kali ini. Entri resah-gelisah yang bertembung emosi berat. Bukan hal yang menjadikan aku tidak stabil semalam. Itu hanya secebis cerita yang sekadar menguis rasa secara datang dan pergi. Namun kenyataan yang perlu aku lalui pada hari ini, lebih berat daripada itu.

Hari ini, aku dan keluarga harus menelan satu kenyataan pahit dengan hati yang cukup luluh. Kenyataan yang berupa satu takdir yang telah ditentukan buat kami. Aku sekerasnya cuba membuat positif pada diri. Memikirkan pasti ada sesuatu yang lebih cantik dan indah yang menanti kami selepas ini. Namun, sungguh aku terlalu gagal untuk kuat berdiri mengumpul semangat. Kenyataan itu terlalu mematahkan.

Lazim selalu, aku menjadi orang yang kuat mendokong semangat diri dan mereka yang berkeliling. Tidak pernah jemu memberi rasa positif pada mereka yang sedang dilanda rasa gelap agar tidak melayan lara hati. Namun, hari ini aku sedikitpun tidak punya rasa itu. Kesabaran yang seringnya aku miliki besar sebelum ini menjadi terlalu nipis dan sepertinya mahu diterbang angin lalu. Aku menjadi hilang diri.

Jika selalu aku aku menenangkan kakak yang sedang menangis, memujuk adik yang berlinangan air mata, hari ini situasi itu tidak berlaku. Aku membiarkan mereka bertangis-tangisan kerana aku juga gagal mengawal emosi sendiri. Kalah dalam kekalahan perasaaan. Kami bertiga beresak-esakan tangis tanpa ada sesiapa memujuk. Entah bagaimana pula situasi ibu yang tidak boleh tidak menerima kenyataan ini...

Malah, jujur aku katakan saat jari jari ini meluah rasa di sini, air mata masih basah menghujani diri. "Koishie, kamu terimalah kenyataan ini walaupun ia sukar bagi kamu!" Berkali-kali aku membisikkan itu. Tetapi berkali-kali juga aku gagal menahan tangis. Patutlah sejak dari semalam, aku tidak senang duduk dan beresah-gelisah. Rupa-rupanya gerak hati itu mahu menyampai sesuatu.

Kalau tidak kerana telah terlebih dahulu mengambil cuti panjang sempena aidilfitri yang lalu, pasti sahaja aku mengambil cuti dan menghilangkan diri buat seketika. Mahu hilang dari semua orang. Tidak mahu mereka melihat aku yang sentiasa tenang dan positif diri ini tidak dalam keadaan yang stabil emosinya. Terlalu serabut dan terlalu berat kepala saat ini. 2010 terlalu banyak membuat berat kepada emosi kami. Bertimpa-timpa ujian membuat singgah. Bukan satu.. bukan dua... ermmm...

Namun, andai ini takdir yang sememangnya tertulis untuk kami sekeluarga, aku akur. Cuma.... mudah-mudahan kami tidak terus terkalah dengan emosi begini. Sungguh, aku pohon itu... :(

[Se-keras-nya coba me-muleh emosi bagi-mana aku sering me-mujok mereka yang ber-situasi sama...]

2 comments:

Anonymous said...

cam sngt kecewa kali ni. tp awk x bole bputus asa. sbb sy pn rasa awk sorang yg selalu positif. sy doa tuk awk & family.

Koishie said...

terima kasih..