Wednesday, August 11, 2010

~ MERAH... BUKAN BIRU, BUKAN HIJAU ~

(kredit foto : filem lagenda budak setan)

TIBA-TIBA spaghetti menjadi masam. Senyum panjang yang mengisi rasa tiba-tiba menjadi kelat. Usikan dan gurauan yang akhirnya membenih amarah. Beginilah jadinya apabila 'perkataan' silap ditafsir. Apabila merah yang disebut, biru pula yang dibaca.

Rasa marahku dicuit tiba-tiba. Diusik-usik dengan sengaja. Soal yang sedikitpun tidak aku maksudkan kepada sesiapa itu menjadi isu yang membuat lelah. Aku tidak suka dengan penafsiran salah itu. Sungguh, aku terkilan dengan nada yang dituturkan itu kerana aku bukan dalam kelompok yang dikias berikan itu.

Tiba-tiba bual yang rancak itu bertukar menjadi senyap. Aku yang memilih senyap kerana begitu terasa hati dengan nada dan penafsiran salah itu. Marahnya masih tidak berkurang sehingga melorong aku meluah rasa di sini. Rasa yang amat sangat terkilan. Rasa kecil hati yang benar menguasai diri. Dan.... Ia bukan soal remeh buatku.

Kamu memang sering dan mahu terus membuat penafsiran salah tentang aku... sedangkan aku sahabat yang cukup kamu kenali (sepatutnya). Lalu bagaimana yaa...

[Ramadhan per-tama yang men-jadi ter-ganggu..]

No comments: