Monday, July 05, 2010

~ KEMAMPUAN DARI TEKANAN ~

(kredit photo : kapoww!!! atoi the ajaib boy)

SELALUNYA, dalam keadaan yang terdesak dan mendesak, kemampuan kita selalu di luar dugaan. Yang tidak boleh, selalu menjadi boleh. Tetapi tetap menjadi tidak boleh jika ia dalam situasi yang biasa dan tidak selainnya.

Minggu lalu, aku terpaksa mengambil cuti sakit lantaran keadaan kesihatan diri yang sangat-sangat tidak mengizinkan. Kebetulan, saat itu urusan pekerjaan yang punya tarikh mati sekelepuk bergalas di bahu. Bukan satu bahu, tetapi dua bahu. Justeru, sebaik aku kembali ke tempat pekerjaan pada hari seterusnya, aku perlu siapkan dereten kerja itu dalam tempoh 24 jam tanpa sebarang alasan.

Sungguh, jika dalam situasi biasa, aku selalunya mengambil masa selama tiga hari untuk menyiapkannya. Tetapi hairannya urusan pekerjaan itu berjaya aku sudahkan dalam tempoh 24 jam sahaja kerana mengejar tarikh matinya. Gila. Tapi... Elok pula jadinya tanpa cela. Kalau tarikh matinya masih berselang, sungguh.. jangan harap ia sesempurna begitu dalam tempoh itu.

Begitu juga halnya dengan siang tadi. Aku perlu bertemu seseorang berkaitan urus pekerjaan. Sungguh, lokasi kedudukannya secara geografi sangat membuat aku keliru dan awal-awal sudah mengalah mengatakan aku akan bermasalah untuk ke tempat itu. Justeru, memohon seseorang menghulur bantu. Malangnya, tiada yang punya kesempatan sedang aku perlu berada di sana sebelum jam tiga. Arghhh.. tekanan mula menghimpit kiri dan kanan otak. Justeru, mahu atau tidak tanpa ada pilihan, aku harus memandu sendiri dan perlu ada di sana walau dengan apa jua cara sekalipun.

Nahhhh... entah bagaimana berbekalkan gerak dan kesungguhan 'tekanan' yang menghimpit, aku berjaya berada di sana setepat waktu yang telah ditetapkan tanpa sebarang masalah 'kesesatan' seperti mana yang aku jangkakan.... memang kemampuan di luar kadar biasa. Aku lakukan dengan baik apabila berada dalam keadaan yang terdesak dan mendesak... Ermmm.. dan tentunya tidak sama sekali akan berlaku dalam situasi biasa seperti kelmarin kerana aku sentiasa mengulangi kesesatan jika tidak dihulur bantu.

[Tidak suka men-desak dan di-desak.. sunggoh... tak tipuu...]

3 comments:

Qasih said...

Kadangkala tekanan dan desakan memberi ruang untuk kita mengenali sisi lain dalam diri. Hmm...

masMZ said...

:)
Percaya tuhan itu ada, maka dipermudahkan segala urusan.

Koishie said...

Qasih,
sgt pasti ttg hal itu... tetapi siapapun yg mahukan tekanan?

Masmz,
Sentiasa ada dalam hati.