Thursday, June 24, 2010

~ SENYUM SI COMEL ~



PERUT jalan penuh sesak. Bosan yang sudah tidak perlu dibosankan lagi barangkali. Menoleh kiri dan kanan sambil memicit-micit kepala yang sudah mula berdenyut.

Pandangan bertaut pada satu wajah anak comel ini. Sepertinya sudah lama dia memerhatikan aku. Dia senyum tetapi menyembunyikan diri bila aku memandang ke arahnya. Aku cuba mencuri perhatiannya. Dia mula mahu melayan. Mahu mengusik-usik.

Namun, baru kusedari di dalam kereta itu tiada siapa pun yang meneman di sebelahnya. Hanya ada sang pemandu, yang mungkin bapa.. atuk... atau entah apa pertalian dengannya. Yaa.. seorang lelaki yang begitu asyik menumpukan kepada pemanduannya dengan membiarkan anak kecil yang sungguh comel ini bermain sendiri di tingkap belakang kereta dengan keadaan cerminnya terbuka luas. Betapa mengundang bahaya yang besar kepada anak ini.

Aku cuba mahu memberi isyarat padanya tentang hal itu tetapi gagal. Cuba pula menyuruh anak kecil ini duduk diam di tempat duduk... juga gagal. Dia asyik mengintai-ngintai dengan senyumnya yang sangat comel itu... Aku menjadi marah kepada sang pemandunya. Mahu sahaja aku membunyikan hon sekuat hati tanda protes. Belum sempat begitu, kereta kami terpisah di persimpangan jalan. Ermmm..

[Jangan sampai senyoman itu hilang lenyap teros...]

No comments: