Thursday, May 06, 2010

~ PORAK PERANDA ~


SELURUH rasa bersalah aku zahirkan buat sahabat NOV. Aku telah memungkiri janji dengan penuh sedar lantaran urusan pekerjaan yang menghambat dekat. Sepatutnya ia berlangsung lurus tanpa ada helah, namun luka tertembak peluru keras petang tadi itu masih tumpah lukanya.

Memungkiri janji yang telah memberi harapan ini adalah perkara yang paling bersalah. Justeru, dengan penuh rasa kejujuran aku mohon agar hati sahabat ini tidak terusik. Hanya Tuhan yang tahu.

[Porak-peranda...]

No comments: