Monday, April 05, 2010

~ SIMPUL TANPA LERAI ~


HARI ini seorang sahabat datang menangis kepadaku. Separuh hari meminjamkan bahu untuknya. Sahabat yang seorang ini baru sahaja kehilangan salah seorang teman dekatnya. Di panggil Ilahi tanpa sempat memberi sebarang tanda.

"Tiga hari lepas, dia merajuk sebab aku mungkir janji dengan dia. Aku buat tak tahu saja sebab ingat dia akan ok lepas tu. Tak call, tak SMS pun. Tiba-tiba pagi semalam, ada orang text bagitahu dia dah meninggal..."

Bukan sahabat ini sahaja yang bersedih, aku juga turut merasanya. Semua kita tahu, ajal maut itu datang tanpa berjemput. Boleh pada bila-bila masa sahaja apabila tiba waktunya. Tidak akan terawal atau terlewat walau seminitpun. Namun, antara kita ini selalu sahaja alpa dan terlupa tentangnya.

Aku diam, senyap dan bisu untuk seketika. Tiba-tiba terbayang andai aku yang berada di kasut sahabat ini. Tiba-tiba sahaja mereka yang dekat pergi meninggalkan aku tanpa diduga. Tanpa pesan, tanpa memberi tanda. Apatah lagi jika ada ribut yang membuatkan hati resah bersimpul tanpa sempat dileraikan. :(

Tuhan, hindarkan aku dari bertembung situasi seperti itu. Sungguh, aku tidak pernah mahu meninggalkan 'simpul' itu kekal begitu tanpa dileraikan. Sungguh, aku tidak pernah mahu kehilangan sahabat-sahabat dekat yang wujud dalam sebahagian kehidupanku dengan sia-sia.

[Ter-kenang situasi yang pernah di-lalui tiga tahon dulu ketika aruwah D di-panggil Ilahi. Ermmm..]

No comments: