Tuesday, April 27, 2010

~ SALAM PERPISAHAN UNTUK SI PEKAN ~


SEUSAI urus pekerjaan, aku dan lapan lagi rakan sepekerjaan mencari keluangan untuk menghabiskan hari terakhir bersama seorang teman pekerjaan yang kami gelarkan si pekan ini sebelum dia mengucapkan salam perpisahan. Hari ini merupakan hari terakhir dia bersama-sama kami.

Si pekan ini orangnya nakal, jarang mahu serius tetapi dalam masa yang sama seorang yang ringan tulang, pelucu dan boleh diharap jika mereka yang dalam kesusahan mengharap bantu. Kehilangannya agak dirasai. Belumpun dia pergi, kami sudah merungut-rungut membayangkan situasi bagaimana kalau dia tiada. Kalau boleh, mahu saja memaksa dia menarik kembali keputusan tekad yang telah dibuatnya hampir sebulan lalu itu. Ermmm..

Biasalah resam manusia. Bila ada dia depan mata, mana sempat kita melihat lebih yang ada padanya. Namun, bila sudah terhulur salam perpisahan, kita pantas sahaja membilang-membilang segala kebaikan dan kelebihannya. Malah, beratur panjang yang tulus mulus sahaja. Aku akui itu. Dan beberapa hari ini aku saksikan itu lagi dalam drama beberapa babak.

Benar, patah tumbuh hilang berganti. Perpisahan itu bukanlah perkara luar biasa yang dilalui dalam unit kami ini. Namun, yang menjadi gamam kepada kami kali ini apabila Si Pekan ini melalui salam perpisahan yang tidak kena caranya. Tercampak seperti tidak pernah memberi gina. Begitulah apabila manis sudah habis, apa guna sepahnya lagi. Aku cuba mengerti itu.

Arghhh... mulia sungguh kamu dengan politik 'jahanam' itu yaa!!! Aku bukan mahu mendoakan keburukan buat 'tuan yang mulia' ini, tetapi aku percaya setiap daripada penganiayaian yang dibuat, pasti akan datang kembali mencari tuannya. Apapun, semoga Si Pekan ini tidak dalam niat untuk membuat hukum sendiri kepada 'tuan yang mulia' ini... Masing-masing ada bahagian sendiri dalam kehidupan ini.

[Doa-kan yang ter-baek buat kamu si-Pekan... Jauhi politik jijik itu...]

No comments: