Sunday, April 04, 2010

~ MASKARA 20 YANG MEMIKAT ~


Dr Ahmad Razali

Pelajar ASWARA mengiringi tarian Zubin Mohamad


Meor


The Primary


Vovin & Abang Naga


Vovin sedang menandatangani Novel Karipap Karipap Cinta milik aku..



DALAM kesibukan dengan urusan pekerjaan yang mengisi jadual sepenuh hari ini, aku sempat mencuri masa keRumah Pena untuk meramaikan acara MASKARA 20 yang memang aku sering suka. Arghh... terapi!

Untuk acara kali ini, pengunjungnya tidak padat seperti mana acara-acara sebelum ini. Sedikit lengang. Justeru, aku agak santai untuk acara kali ini. Mahu bersila, mahu melunjur kaki, mahu bersandar.. nahh segalanya boleh mengikut keselesaan sendiri.... :). Paling menarik ia dirasakan begitu intim sepertinya rakan-rakan yang membuat persembahan malam ini khas untuk aku. Hahaha.. istimewa dan dekat sekali.

Acara MASKARA tidak pernah mengecewakan. Sungguh, aku sering sahaja larut dalam persembahan-persembahan yang mereka berikan. Namun, mohon kemaafan kerana aku agak 'pelupa' untuk mengingat nama-nama yang hanya disebut sepintas lalu oleh pengepala majlis. Yang aku ingat, persembahan malam tadi terusaha dari Dr Ahmad Razali, Ninja Seni, Rahimidin, Syed Amran, Dugong Senyum, Vovin a.k.a Nazri Annuar (aku kenali wajahnnya tetapi sungguh aku tidak pernah tahu namanya sehinggalah malam ini), Meor, Primary, Nik Jabit dan lain-lain.

Pada Maskara yang lalu, aku terjatuh hati pada persembahan Meor. Lelaki yang seorang ini bukan calang-calang dan sudah dikenali dekat sebagai seorang yang hebat dan besar namanya. Namun, sungguh.. seperti yang aku katakan pada entri yang lalu, aku tidak terdedah kepada nama dan dirinya sehinggalah aku menikmati persembahannya di Maskara. Aku baru mengenalinya walaupun semua orang sudah mengenalinya. Malam ini, Meor tampil lagi membuat persembahan dengan dua buah lagu. Suaranya lelakinya membuat aku benar-benar larut.

Saudara Nik Jabit, pertama kali aku diperkenalkan. Aku percaya dia juga bukan sebarang orang. Namanya seperti sudah mencatat sesuatu sebelum ini tetapi ia tidak sampai kepadaku justeru aku tidak pernah tahu siapa dia. Namun, aku sangat jatuh cinta dengan persembahannya. Tiga lagu.. arghh.. tentu sahaja aku katakan tidak cukup jika ditanyakan aku dengan jujur.

Selainnya, persembahan kumpulan Primary (sudah lama aku mahu berkirim salam kepada pemain gitarnya yang paling kiri... juga orang kuat sindiket ini... hehehe) juga menarik tumpuan. Ada sesuatu yang membuat lekat. Ohh.. hampir terlupa, aku juga sukakan persembahan pelajar ASWARA yang diadakan di luar Rumah Pena dengan diiringi tarian dari Zubin Mohamad (kalau aku tidak silap menyebut namanya).

Namun, dalam pada itu aku (dan mungkin juga seorang dua yang bersila-sila berdekatan denganku), aku sedikit terganggu dengan 'pemandangan' yang menjengkelkan daripada sepasang mahkluk Tuhan yang aku sifatkan tidak tahu menghormati majlis dan orang keliling ini. Mungkin aku tidak perlu menyebutnya di sini, tetapi sungguh aku sangat merasa kurang senang atau dalam bahasa mudah fahamnya, sangat menyampah dengan tingkah laku kurang sopan pasangan yang sedang asyik-masyuk bercinta ini. Berpeluk-dakapan, saling membelai usap mengusap dan tingkah-tingkah yang sungguh tidak manis di pandang mata. Apatah lagi berdekatan kami juga, dua orang kanak-kanak yang terlalu mentah usianya juga ada bersila. Ermm... pesanku hanya satu, jika kamu tidak berminat dengan persembahan pada malam ini dan punya 'acara sendiri', pilihlah tempat yang sesuai dan jangan mengganggu orang lain. Aghh... Anak Melayu yang kurang jiwa Melayunya begitulah...

Sebelum pulang, bagai biasa aku akan mengintai-ngintai jualan buku di bahagian luar pintu masuk. Nahh.. yang dibawa pulang hari ini ada dua naskah. Karipap Karipap Cinta (bukan cinta biasa.. hahaha) tulisan Nazri M. Annuar a.k.a Vovin (yang sentiasa mencuri hati dengan lawak selambanya setiap kali aku berada di Maskara) dan Stabil iaitu buku puisi dan catatan daripada saudara Fared Ayam. Aku hanya kenal namanya kerana sering mendengar ia disebut-sebut kerana karyanya, tetapi sehingga hari ini tidak pernah mengenali tuan yang empunya badan. Apapun, mudah-mudahan dua naskah ini mampu meminjamkan aku sedikit tentang cerita kehidupan.. :)

[Ada yang meng-idam t-shirt Maskara dan minta aku hadiah-kan sempena hari-jadi-nya yang bakal tiba hujung April ini...]

No comments: