Sunday, February 21, 2010

~ USAH DIBIAR TERLARUT PANJANG ~


BARU sahaja selesai membuat jernih untuk sesuatu yang hampir keruh. Sungguh, aku mohon kemaafan kerana terlepas janji. Menyedari salah faham itu berpunca dari diriku yang sering sahaja tercuai ini, aku sedaya upaya mungkin cuba memulihkan keadaan. Mujur sahaja ia tidak terlarut panjang. Kalau tidak, tentu sahaja lenaku nanti akan bertemankan mimpi yang ngeri.

Berdepan hal-hal yang melibatkan salah faham, kemarahan, kemerajukan dan seumpamanya sering sahaja menyesakkan dada. Andai berpunca dari salah dan cuai diriku, sebolehnya saat sebelum menutup mata pada hari kejadian itu cuba ku selesaikan. Usah pernah melebihi 24 jam itu kata seorang yang namanya tersohor kepadaku suatu masa dulu. Ini kerana menurutnya, selepas putaran 24 jam itu, fikiran dan anggapan hati boleh sahaja menjadi semakin kelat dan tebal keraknya. Mahu memujuk, haruslah dalam tempoh putaran 24 jam itu. Mahu membetulkan salah faham, haruslah segera dalam ketika itu.

Merujuk kepada diri sendiri, aku juga merasakan begitu. Andai diri berdamping rajuk, marah, terkuis rasa dan seumpamanya, aku berharap dalam tempoh putaran 24 jam itu keadaan kembali terpulih. Aku berharap mereka yang membuat punca itu datang membuat jernih. Mengharap diri dipujuk (arghhh.. kisah orang sensitif...). Ini kerana apabila putarannya telah berganjak ke-25, 48 dan seterusnya, berkemungkinan sahaja fikiran akan menjemput sesuatu yang negatif membuat damping tanpa disedari kita. Hati jadi sebal. Justeru, yang kecil remeh itu akan menjadi luka yang memedihkan.

[Untok kita yang meng-erti soal kema'afan...]

4 comments:

LORD ZARA 札拉 said...

kemaafan itu manis sebenarnya.

sebab segumpal darah merah itu selalu dahagakan sesuatu yang indah untuk kekal segar sentiasa.

=]

Koishie said...

:) untuk kita dan kawan-kawan yang kita suka yang tahu harga sebuah kemafaan...

Anonymous said...

Maaf itu indah.
Segala yang indah itu mahal harganya.
Jika kemaafan dah diberikan,hargailah ia. =)
-Eha-

Koishie said...

eha...
Maaf itu indah jika kita menutur dan memaksudkannya... ermm..