Sunday, December 20, 2009

~ PERISTIWA RESAH ~

(Foto Kredit : Filem Muallaf)

DUA hari berada di bumi Mersing, yakni semalam dan hari ini mencacatkan peristiwa resah yang sungguh menjadi pengajaran yang cukup besar dalam hidupku. Mujur sahaja diri dilindungi dan dipelihara daripada kejadian yang tidak teringinkan. Syukur, alhamdulillah.

Pagi semalam, aku dan beberapa rakan dalam kumpulan menghalakan langkah ke selatan semenanjung tanahair itu dengan besar hati. Urus pekerjaan yang mengikat kaki kami ke sana. Sangka kami, semuanya diatur baik untuk melicinkan urus acara yang sudah lama diatur rancang itu. Apatah lagi yang dipertanggungjawabkan amanah itu bukan sebarang orangnya. Yang dipandang tinggi, yang diyakini mampu menjaga keselamatan kami dari setiap inci.

Ermm... "Selepas kita, adalah orang lain..." aku masih ingat pesan yang sering ayah tuturkan apabila soal kepercayaan menjadi bahan perbualan. Tidak sangka-sangka, rupa-rupanya ada 'rancangan lain' disebalik rancangan yang kami tahu. Mujur mata kami membaca hati. Mujur, hati kami digerakkan sesuatu. Mujur...

Terhambat trauma yang likat pekat dengan dua kejadian yang membuat ekor secara berturutan, aku langsung tidak mampu bersenang melelapkan mata. Buat pertama kalinya, aku merasa diri menjadi 'penakut' yang teramat sangat sedangkan aku bukan orang yang begitu. Aku merayu teman pekerjaan agar menemankan aku sehingga ke pagi kerana ketakutan itu. Kebetulannya teman itu juga dalam keadaan yang serupa dan langsung tidak mampu melelapkan mata. Lalu dia membuat putus untuk menjaga 'ketakutanku' yang jauh lebih serius berbanding yang dia alami. Trauma. Kacau bilau. Kami tidak lepas melihat jarum jam berputar dan menghitung setiap detik saatnya agar bergerak lebih laju dan hari siang segera tiba.

Meninggalkan bumi Mersing dan pulang ke hiruk-pikuk kota dengan seribu cerita. Cerita pengajaran yang terlekat sampai bila-bila. Apapun, aku tidak menyalahkan sesiapa. Cuma apa yang boleh aku katakan ia memberi pengajaran besar agar berhati-hati dengan manusia keliling. Soal keselamatan diri jangan sekali dijatuh dua-tigakan.

[Naseb baik dan ber-naseb baik…]

No comments: