Saturday, November 28, 2009

~ KECIL HATI DAN SAKIT HATI ~


MALAM tadi, aku tidur agak lewat. Bukan malam lagi, sudah melangkaui waktu pagi sebenarnya. Gara-gara menghabiskan buku Daerah Zeni tulisan Pak Samad, aku hanya melelapkan mata sekitar jam 6.15 pagi.

Jam 8.45 pagi, skrin telefon bimbit bergetar bising mengisi pagi. Huh.. sekadar mahu mengucap selamat pagi? Ermm... aku menarik telefon bimbit ke tepi bantal, malas mahu turun naik katil semata-mata mahu menjawab panggilan atau msg kerana berhasrat mahu menyambung tidur sedikit jam lagi (itupun kalau ibu tidak bising mengejutkan tidur aku dengan nota kaki, rezeki payah masuk kalau bangun tidur lambat...).

Jam 10.33 pagi, telefon bimbit bergetar lagi. Ada mesej yang masuk. Aku membaca teksnya dengan mata yang separuh tertutup. Argghh.. nanti-nanti aku membalasnya. Mengantuk. Beberapa saat aku kembali menatap teks itu. "Eloo, K ni nape? Mara skit2 da ar..." Owhhh... sahabat yang seorang ini, tidak pernah mahu mengenal, apatah lagi mahu memahami aku. Sedih!

Mesejnya pagi ini adalah lanjutan daripada teks terakhirnya malam tadi yang sengaja tidak mahu aku balas. Aku rasa lebih baik begitu kerana jika aku terus membalas, sudahnya ia akan berakhir dengan api amarah yang membuat ganti. Sahabat yang seorang ini tidak pernah mahu menjaga hati dan aku sering berkecil hati. Aku sentiasa cuba untuk memahami kurang dan lebihnya tapi akhirnya ia memakan diri. Bahasanya seringkali menyakitkan telingaku yang mendengar dan hatiku yang merasa. Dia tahu tentang itu, tetapi dia terus mahu begitu.

Bermula jam 10.33 pagi kami berbalas-balas kenyataan dengan pelbagai nada. Marah, sedih, sinis, kecewa, geram, sakit hati, keliru... dan ia berlangsung tanpa satu pun ikon senyum atau ketawa. Pertengkaran melalui teks itu hanya berakhir pada jam 1.36 tengahari apabila aku menyudahkannya dengan teks, "Orang gila je buat bnda xde sbb... Walaupun ada sbb dia jd gila.." teks terakhir itu sepi tanpa balasan.

Teringat kata teman jiwa "kata best friend, tp tak tahu bila masa korang ni berkawan sebab asyik bergaduh saja.." Teringat juga dialog ibu bapa ahlong dalam filem Gubra, arahan arwah Yasmin Ahmad, "bapak ahlong, kita kahwin dah 30 tahun... gaduh pun dah 20 tahun. Berapa lama lagi kita mahu macam ni?"

[Aku merajok dan mau di-pujok. Simple.]

2 comments:

lanun said...

apekata aku belanja aiskrim hahahahhaaa...

Koishie said...

lanun,
memujuk aku cukup hanya dengan senyum. bukan sahaja aku yg merasa senang, tetapi alam juga mendapat bahagian.. :)