Tuesday, September 29, 2009

~ MENCALAR RASA ~

Terasa dunia ini semakin kecil. Sepertinya hiruk-pikuk kota besar ini menjadi semakin sempit. Semakin aku cuba mahu lari dan mengelakkan diri, semakin wujud ruang tidak sengaja dalam pertemuan kami. Oh Tuhan...

Hari yang teruk. Hari yang mencalar rasa. Hari yang tidak mahu terulang lagi. Entah apa kebetulannya, aku dan lelaki dari sejarah lalu ini bertembung lagi. Yaa.. bertemu empat mata lagi di satu majlis rumah terbuka yang langsung tidak ku jangkakan akan kewujudan dia.

Hampir dua jam aku di majlis itu. Sibuk mengatur bual dengan beberapa orang yang berkaitan urus pekerjaan, aku langsung tidak sedar diri diperhatikan. Sungguh, aku tidak menyedari ada sepasang mata yang asyik mengekor.

Cuma pada hujung jam kedua dan ketika aku sudah mahu meninggalkan majlis, tiba-tiba mata terarah kepada satu susok badan dan kelibat yang sangat-sangat aku kenali. Dia sedang memandang dengan senyum yang masih sama ke arahku. Tepat. Segera aku mengalihkan pandangan dan meneruskan perbincangan soal pekerjaan. Namun, bagaimana aku mahu menumpukan perhatian lagi jika sedar diri diperhati. Dan orang yang memerhati itu adalah manusia yang pernah ada di dalam hati dan manusia yang pernah melukakan hati ini.. ermm.

Aku mengeluarkan telefon bimbit. Menekan-nekan nombor. Mahu mencari D. Mahu memberitahu dan bercerita kepada D bahawa N sedang berada di depan mataku saat ini. Mahu meminta pendapatnya, apa yang harus aku lakukan sekarang. "Ya Tuhan... Koishie, D sudah lama tiada, D sudah menjadi arwah..." Aku berhenti menekan telefon bimbit. Ada manik jernih yang mula menakung. Menunggu saat untuk jatuh. Ermmm... jika dulu, jika aku berdepan situasi begini, jika apa sahaja tentang N, kepada D lah akan aku pergi. Mengadu dan berkongsi cerita kerana hanya dia yang tahu tentang sejarah aku dan N.

Bagaimana mahu menyembunyikan wajah kalau kedudukan aku dan N betul-betul berhadapan. Walaupun kami tidak satu meja tetapi kedudukan kami sangat jelas. Aku tidak mahu membiarkan kekalutan menguasai diri sehingga disedari N. Justeru, aku sekerasnya cuba berlagak seolah tiada apa. Seolah tiada rasa. Saat pandangan kami bertembung, N cuba berkata sesuatu. Mulutnya terkumat-kamit sambil memberikan isyarat kerana dia benar-benar tidak dapat menghampiriku kerana aku memang sedang berurusan dengan urus pekerjaan yang agak serius ketika itu. Aku tidak memberikan sebarang respon. Tanda tidak dapat memahami.

Dan, saat melihat N sedang bercakap di telefon bimbitnya di satu sudut, aku terus berlalu pergi. Senyap, diam, hilang. Seketika aku bersendiri di unta hitamku, menarik nafas sedalamnya. Kalaulah arwah D masih ada, tentulah aku tidak resah sebegini rupa. Aku menekan nombor adik, mengirimkan mesej ringkas buatnya.

AKU : AL baru jmpa N. Ermm... Giler.
ADIK : Jumpa?? Haaaaa..
AKU : Tserempaklah. Bkn sengaja jmpa.
ADIK : Cam de jdh.
AKU : Heyyy.. dh lupa ker pe yg dia penah bt dulu?
ADIK : Err.. tp msh ingat dia kan?

[Aku ter-lalu ingin ke-pusara aruwah D... Alfatihah untok kamu D. Muga tenang di-sana..]

No comments: