Thursday, August 06, 2009

~ SESAT DI KUALA LUMPUR ~


Huh.. entah kenapa sejak akhir-akhir ini aku seringkali tersalah jalan dan sesat di Kuala Lumpur. Dalam minggu ini saja, sudah beberapa kali. Hari ini terjadi lagi. Sudahnya aku berhenti seketika di tepi jalan. Termenung. Ermmm.... Koishie, apa sudah jadi dengan kamu ni?

Hampir setengah hari ini, aku berada di Sri Kembangan. Urusan pekerjaan yang mendesak. Mahu menghabiskan kerja sesegera yang mungkin, aku tekun dan terlarut dengan tumpuan. Kiri dan kanan, tidak aku kuiskan. Bakal mertua lalu disebelah pun, mungkin tidak aku peduli. Ermm.. itu aku yang selalu.

Kurang lebih dua jam melunaskan urusan pekerjaan dengan tekun di suatu sudut, datang bersapa seorang kakak terus kepadaku. Katanya, 5-10 minit sebelumnya, seorang yang tersohor namanya di surat khabar mengirimkan salam kepadaku. Oh Tuhan.... AF (sahabat dekat) rupa-rupanya. Bagaimana dia ada di sini? Sungguh, aku tidak perasan dia ada di ruang yang sama selama satu jam tadi. (Kejadian yang bukan pertama kali... aku kerap tidak peka dengan manusia sekeliling kalau sudah terlarut dengan satu-satu pekerjaan..)

Kata kakak itu lagi, AF beberapa kali cuba mahu menyapaku, tetapi mungkin kerana keseriusan dan ketekunan aku kala menguruskan pekerjaan, aku langsung tidak perasan akan kewujudan dia di ruang yang sama itu. Ermmm.. ampun yaa AF. Sudahnya, dengan hati separuh rajuk barangkali, dia hanya mengirimkan salamnya melalui kakak ini sebelum beredar pergi.

Aku mengenali AF sejak sembilan tahun yang lalu. Dulu kerap berhubung, namun sejak dia berpindah ke tempat baru, kami tenggelam dengan kesibukan masing-masing. Aku sendiri sudah lupa bila kali terakhir aku bertemu mata dan mengatur bual dengannya. Yaa... aku masih ada nombor telefon bimbit dan rumahnya, dia juga begitu. Tetapi kami terlupa untuk saling berhubungan. Memang itu tidak sepatutnya berlaku.

Sebaik menerima salam itu, aku terus mengambil telefon bimbit dan menghubungi sahabat ini. Hanya pada panggilan ketiga kali, barulah dia menyahut di hujung talian. Merajuk barangkali.

AKU : Ampun2.... sungguh tak perasan tadi. Janjii.. tak tipu. (tanpa memberi salam dan menghulur pembuka kata, terus saja aku memohon maaf)
AKU : Ingatkan staff kat sini jer semuanya. If nampak, takkanlah AL tak tegur.
AF : Yerlaaaa... sapa laa kita (nada merajuk dan mengusik)
AF : Puaslah duk lambai2.. tapi orang buat tak tahu saja.. Malu pulak yang dapat.
AKU : Janji... memang tak perasan sungguh K.A ada kat situ..
AF : K.A bagitahulah pada kawan kat sebelah ni, nampak macam AL...
AF : Tapi, teragak2 jugak takut salah orang.
AF : Coz nampak makin kurus dan cengkung..
AF : Tapi bila tengok betul2, memang sah AL.
AKU : Laa... dah tu, kenapa tak tegur?
AF : Yerlaa.. Tengok AL tekun sangat buat kerja tak pandang kiri kanan, takutlah nak tegur..
AF : Tak nak ganggu orang tengah buat kerja..

Itu antara isi perbualan yang berlangsung antara si empunya nama tersohor ini. Aku termalu sendiri. Sentiasa mengharapkan, orang lain yag memulakan dulu dalam apa juga perkara sekalipun. Ermm.. Sesat tu... terlepas peluang untuk bertanya khabar dan bertukar cerita dengan sahabat yang lamaaaaa yang tidak mudah untuk aku temui ini.

[Aku bukan sepet...]

No comments: