Tuesday, July 28, 2009

~ SEJENAK MEMBUAT SENYAP ~


Entah kenapa, beberapa hari ini hati ini kerap diselubungi rasa sayu. Tidak hanya bersebab berita kematian yang diterima, tetapi ia sepertinya lebih daripada itu. Banyak yang bersilih ganti muncul dalam hati, dalam fikir. Beberapa ketika aku senyap dalam bingar. Ermm...

Kita semua tahu, mati itu pasti. Tidak kira waktu atau usianya, jika sudah kehendak yang diatas sana (Allah), maka ia pasti akan berlaku. Tidak akan terawal atau terlewat walau sesaatpun. Itu janji Allah kepada setiap hambanya. Kita tahu tentang itu. Tetapi sebagai manusia biasa, kita kerap kali terlupa tentangnya (aku merujuk kepada diri sendiri). Kita lupa mati itu boleh terjadi pada bila-bila masa sahaja.

Sabtu 2 minggu lalu (18hb), aku kehilangan seorang rakan sepekerjaan yang tidak dijangka2. Sabtu minggu lalu (25hb) aku kehilangan seorang yang disanjungi tanpa disangka-duga. Berturut minggu menerima berita kematian yang tidak disangkakan. Kematian yang tiba-tiba dan memberi rasa.

Lalu, beberapa hari ini, aku kerap terfikirkan bagaimana jika tiba-tiba aku mendapat berita, ibu sudah tiada. Atau ayah barangkali? (Ya Allah, Ya Tuhanku... izinkanlah kesihatan dan panjangkanlah umur mereka..). Bagaimana jika suatu pagi aku membuka mata, kakak sudah tiada? Oohh.. sungguh, aku tidak dapat membayangkan keadaan itu. Apatah lagi mahu men'kalau'kan teman jiwa yang dipanggil Ilahi. Ermm...

Bukan mahu menidakkan kematian itu, tetapi mungkinnya kerana belum bersedia untuk berdepan situasi berat begitu. Belum? "Justeru, bilakah akan tiba waktu kesediaan itu?" Itu soalan yang terpacul dari mulut seorang sahabat kala aku berkongsi rasa kecamukan yang ada dalam diri petang Ahad lalu.

Erm.... sampai bila-bila pun kita tidak akan bersedia. Sampai bila-bilapun kita mahukan semua manusia kesayangan itu menjadi milik abadi kita. Tanyalah kepada siapapun. Jawapannya akan tetap sama. Namun, itu semua tidak mungkin terjadi bukan? Ini kerana masing-masing sudah ada JANJI dengan maha pencipta.

Justeru, sementara masih ada nyawa yang dipinjamkan, berbuat baiklah kepada insan-insan yang kita sayangi. Bukan hanya pada kata, tetapi pada hati dan tingkah laku seluruhnya. Andai kata kita ditakdirkan kehilangan mereka, kesedihan itu tidaklah terlalu berat terpikul kerana diri sudah melakukan yang terbaik buat mereka. Kita sudah menemankan sebanyak senyum buat mereka, kita sudah sedaya mampu tidak mengacah amarah atau singgung hati mereka dek tingkah dan perbuatan kita.

Jujurnya, aku sangat tidak bersedia untuk kehilangan mereka yang begitu memberi pengaruh besar dalam hidupku saat ini. Tidak hanya keluarga dan teman jiwa tentunya, tetapi juga sahabat-sahabat dekat yang banyak berkongsi kasih sayang dan rasa kemanusiaan sepanjang aku menghirup udara segar di bumi Tuhan yang sungguh indah ini.

Pun begitu, ketidasediaanku itu tidak mungkin mampu menghalang JANJI yang sudah tertulis buat mereka dan aku juga. Justeru, dengan kewarasan yang masih Tuhan kurniakan ini, aku berjanji pada diri untuk memperbaiki diri.

Ermm... Untuk segala yang terkongsi di sini, ia tidak pernah ada dengan niat yang serong, aku sekadar menulis tentang diri dan tentang kelilingku.

[Senyom se-indah suriya.. yang mem-bawa chahaya... senyom-lah dari hati, dunia-mu ber-seri...]

9 comments:

masMZ said...

menunjuk sayang dan penghargaan sementara masih punya waktu tanpa segan silu.

Koishie said...

sangat2... kita tahu tentang itu.. tetapi kita sering terlupakan sehinggalah kunjungnya sebuah kehilangan.. ermm..

Basuh Baju said...

helo...

senyap kdg2 menenangkan..

Koishie said...

yaa.. harap2 begitulah... tp jgn senyap seperti api dalam sekam sudahlah..

lanun said...

senyum umpama madu.... yg pastinye ader manis
senyum-lah dari hati....yg pasti kamu takkan mengerti apa maksudnye
hehehehe.....

saje-sajer jer...

Koishie said...

kalau sudah begitu, kamu yang mengerti, bantulah aku untuk mengerti juga.. :)

lanun said...

tulah masalahnye.....
hati punya lirik yg tertulis, tapi sayang lagunye tak berbunyi lagi ber-irama

macam lihat diri sendiri dalam cermin....ada tapi tak terasa

hahahhaaa ape yg aku melalut pun aku tak paham .. :D

ape yg penting.....kerjaaasamaa

Koishie said...

:) kamu buat aku tersenyum saat spaghettiku sedang masam..

Anonymous said...

can i share ur words..ur words is very meaningful..pls..