Saturday, July 18, 2009

~ AL FATIHAH ~


~ ANGKARA DENGKI KHIANAT ~

Aku tidak tahu bagaimana mahu memulakan. Namun, aku tetap mahu berkongsi sesuatu di ruang ini. Isnin lalu, aku dikhabarkan tentang kisah rakan setempat pekerjaan yang sedang sakit. Bukan sakit biasa, tetapi sakit yang tidak dapat dikesan sang doktor. Hampir tiga bulan demam-baik-demam-baik dan sejak awal minggu ini dia semakin lemah dan tidak bermaya. Beberapa rakan telahpun melawatnya yang terlantar di rumah, termasuk en boss besar dan en bos kecil.

Khabarnya berat badannya menurun begitu drastik. Jika selama ini dia dianggap ‘comel’ dek berat badannya yang sedikit ‘sihat’ itu, kini fizikalnya berbeza sekali. Dalam tempoh kurang seminggu berat badannya susut sebanyak 10kg sedangkan selama ini berat badannya sukar sekali mahu turun.

“Dah tinggal tulang. Kalau kau tengok dia mesti kau terkejut. Kesian sangat..”

Itu antara reaksi rakan-rakan yang melawatnya. Senovel cerita yang mereka bawakan tentang itu. Heboh satu tempat pekerjaan terkongsi. Khabar dari cerita mereka juga, rakan yang seorang ini terkena ‘buatan orang’.

Aku menarik nafas panjang. Sungguh aku tidak pernah ada pengalaman dalam soal yang begini. Tidak pernah dilalui oleh keluarga atau saudara-mara terdekat, rakan-taulan juga tidak melalui pengalaman seperti itu... (Alhamdulillah...). Justeru, aku tidak banyak tahu tentang soal-soal yang begini. Bukan tidak percaya tentangnya, cuma tidak banyak tahu dan tidak terdedah kepada itu..

Kata mereka lagi, ‘perbuatan’ itu dilakukan kepada rakan ini kerana dia dicemburui. Cemburu tentang apa, tidak pula aku suakan pertanyaan. Namun, kerana kecemburuan itulah, seorang manusia yang hitam hatinya ini sanggup menganiayai rakan ini. Sebegitu teruk dia dikerjakan tanpa ada rasa kemanusiaan.

Khabarnya, setelah gagal dengan en doc, dia merujuk kepada pakar perubatan tradisional. Mengejutkan, bila badannya dia katakan telah dimasukkan 19 ekor ‘jin’. Lalu menyebabkan dia sukar untuk meletak lena dan menyekat selera makannya keras. Sungguh.. terlopong aku mendengarnya. Antara percaya dan tidak... aku sendiri tidak tahu mahu berdiri di mana. Ia sesuatu yang baru buatku kerana sungguh aku tidak pernah mendengar cerita seperti ini kecuali di drama tv atau layar filem.

Ermmm... masih wujud yaa manusia hari ini yang sanggup bermain dengan kuasa iblis dan syaitan semata-mata mahu memenuh mahu hati? Menganiayai manusia lain tanpa sedikit rasa kemanusiaan? Aku tidak tahu sejauh mana kebenarannya tentang soal-soal yang begini (sihir, mahkluk halus, misteri dll) yang menimpa rakan setempat pekerjaan itu, namun itulah cerita yang mereka khabarkan.

Dalam perkembangan yang lain, aku juga turut mendapat khabar seseorang yang 'dikenali' mungkin juga oleh kamu kini sedang menderita dengan sakit yang sama. Suaranya hilang tiba-tiba tanpa alasan. Batuk tidak, sakit tidak... tetapi suara hilang. Apabila merujuk kepada orang alim agama dan diperjelaskan tentang duduk ceritanya, dia diberikan air penawar (air bacaan Yasin). Alhamdulillah dengan izin Allah, suaranya kembali pulih seperti sedia kala.

Justeru....

Pesanku pada diri, mudah-mudahan aku terhindar dari semua itu.
Pesanku pada kamu di luar sana, jauhi diri dari perbuatan syirik dan menyekutukan Allah.
Pesanku pada mereka yang punya hati yang busuk dan hitam itu, usah jualkan iman kamu kepada makhluk yang bakal membinasakan kamu....
Ermmm...
Yang dipesankan seseorang kepadaku dan ingin dikongsikan dengan kamu, “Janganlah mengecilkan hati, menyakitkan atau menganiayai antara sesama. Memelihara soal itu akan membuat hindar kepada soal iri, marah dan dendam. Jadikan senyum dan keikhlasan sebagai penawar paling mujarab..”


Petikan di atas merupakan tulisanku pada entriku yang bertarikh 6 mei 2009 yang aku kongsikan tentang seorang rakan tempat pekerjaan yang dianiayai manusia berhati hitam. Ermm.... tengahari tadi, beliau telah disahkan meninggal dunia. Al Fatihah.... Mudah-mudahan arwah dicucuri rahmat dan ditempatkan di kalangan orang-orang yang beriman... aminn...

Sungguh, aku sangat-sangat terkejut dengan berita yang disampaikan itu. Baru sahaja melihat kelibatnya di ruang pejabat dua minggu lalu, sangkaku sakitnya beransur pulih. Rupa-rupanya berita lain yang kuterima hari ini. Ermm...

[Minta kita semua ter-hindar dari per-kara-2 me-mudarat-kan... amennn]

No comments: