Sunday, June 21, 2009

~ AMARAH YANG TERKEPUNG ~


SERABUT. Mahu marah dengan keras, tetapi marah itu tidak mampu terlepaskan. Aku duduk diam, tetapi diam itu juga tidak memberi aman. Deras jantung berdegup juga semakin kencang sehinggakan aku perlu mengangkat kaki, agar darah, urat dan segala macam di dalamnya dapat berfungsi lancar tanpa ada ganggu.

Awal pagi, aku keluar ke hiruk pikuk kota. Melaksanakan janji yang akhirnya menjadi perangkap resah buat diri. Mahu melarikan diri seketika dari terus terkepung amarah itu, aku mencari mereka yang terpilih untuk menghirup secawan coffee. Malangnya, tiada satu diantara mereka itu ada kelapangan yang baik ketika itu.

Aku benar-benar perlukan seseorang untuk berbual ketika tadi. Bimbang amarah yang diikat jinak itu akan terus membahang dari dalam lalu membakar setinggan yang tidak langsung menyumbang tempang. Aku jarang-jarang membuat permintaan, dan yang jarang-jarang ini bila bertolakan, aku membuat ingat yang panjang sekali.

Ermm.... menarik kembali hasrat untuk menghirup secawan coffee, aku sudahnya menghabiskan masa di dalam kereta yang tidak bergerak. Dari jam 2 petang sehinggalah tepat jam 6 sebelum sahabat kecil datang menyapa khabar.

Marahnya panjang sehingga ke malam apabila baranya makin ditambah-tambah sehingga menyalakan api besar. Tanpa sengaja (sungguh ia berlaku di luar jangkaku), aku telah mengirimkan satu mesej yang bernada tinggi kepada seseorang. Pertama kali tentunya aku meletakan emosi di depan mendahului. Mohon maaf, kesabaranku pada kamu sudah berada pada tahap yang hujung duduknya.

Saat ini, amarah berkepung menunggu arah hati. Nafas laju tanpa mampu diperlahankan. Aku tidak pernah mahu dalam situasi begini, tetapi aku dicabar-cabar dengan begitu hebat sekali. Justeru, ampun aku kalau tidak menjadi aku lagi.

[Usah men-coba aku... kelak ter-bakar-nya bukan sediket... musnah dalam senyap tanpa suara..]

No comments: