Wednesday, May 13, 2009

~ USTAZ BERPROFAIL TINGGI ~


Kebetulan barangkali. Aku benar-benar tanpa sengaja berkesempatan mengatur bual dengan seorang ustaz berprofail tinggi ini. Lama sudah aku mendengar tentang Ustaz yang seorang ini... puji-pujian tentunya kerana dia hebat dalam kata-kata dakwahnya... dia bijak membuat ceramahnya didengari... dia juga menjadi calon suami pilihan, biarpun hakikatnya dia telahpun beristeri dan merupakan bapa kepada empat anak. Aku mendengar tentang kehebatannya itu.

Justeru, aku mahu melihat puji-pujian itu dengan mata kepala sendiri.Aku bukan menguji, tetapi aku memerhati jelas. Ermm... Ustaz ini tidak mengalihkan pandangan kala mataku terpaku kepadanya. Yaa.. begitu. Dia melihat benar-benar aku dengan mata hitam dan putihnya itu. Aku sengaja mengangkat muka kerana padaku kejujuran itu dengan bertentang mata kala berbicara. Terkejut, kerana dia tetap dengan pandangannya, tidak mengalihkan walau sedikit. Ermm..

Atas sesuatu hal yang tidak terelakkan, aku ditolak menjadi perantara untuk sekali lagi mencari Ustaz ini bagi pihak orang lain atas kekusutan yang belum terleraikan. Tidak mengatur pertemuan tetapi cuma menghulur bual di hujung talian. Dia masih mengingat aku pada pertemuan minggu lalu walaupun ketika itu aku dalam kumpulan. Kuat betul ingatannya. Ermm.. Dia menambah warna. Kali ini lebih berani bergurau. Sesekali membahasakan diri 'aku' selain 'ana' yang menjadi kebiasaannya itu. Aku melongo. Ermm... begini rupanya dia yang sebenar. Tidaklah sebenar khabar cerita. Justeru, aku tidak terfikir mahu turut memuji dia.

Selepas dan sesudah, tafsirannya sedia membuat jawab. Ermmm... aku belajar sesuatu. Aku juga meminjam sesuatu.

[Men-chari hikmah yang di-ingat-kan Ustaz..]

No comments: