Thursday, May 14, 2009

~ SELAMAT HARI ULANGTAHUN KELAHIRAN ~


Allah Selamatkan Kamu
Allah Selamatkan Kamu
Allah Selamatkan Sahabat Mei
Allah Selamatkan Kamu...

Selamat hari jadi buat sahabat Mei. Mudah-mudahan yang terbaik buat kamu dalam segala apa yang kamu lalui dan rasai. Hidup ini ada bahagian masing-masing dan usah dikesali dengan apa yang pernah mendatangi. Hari-hari esok harus dilalui dengan rasa besar hati dan dilihat dengan gerak yang lebih positif. Untuk kamu, doa dari sahabat ini tidak pernah terhenti. Cuma pesanku hanya satu, lihatlah dengan mata hati dalam apa jua kesakitan yang mendiri.

Sepanjang yang aku kenali sebagai sahabat selama kurang lebih 5 tahun yang lalu, sahabat mei ini orangnya tidak gemarkan sambutan untuk hari ulangtahun kelahirannya. Bukan tidak menghargai orang-orang dekat dengannya yang mahu merai hari dia menjadi kesayangan, cuma kata kata sahabat ini, pada hari istimewa ini dia lebih suka duduk bersendiri di katil biliknya. Mensyukuri kesempurnaan fizikal yang diberikan Tuhan kepadanya, menadah tangan kerana masih diberi nafas untuk terus hidup di muka bumi dan meletak tangan ke dahi untuk memikirkan hidup hari esoknya. Itu semua mahu dilakukan secara sendirian. Justeru, ramai yang menghormati mahunya itu.

Siang tadi aku sempat di hujung talian dengannya. Tidak lama... kerana dia berada di situasi yang begitu bingar dengan urusan pekerjaannya. Justeru beberapa minit tadi ia bersambung.

"Amin.. tq... cuma i prbetulkan motivasinya... x mahu murah rezeki... kerana ALLAH telah mmberi rezeki yg mahal pd hamba2nya... syukur. jadi kenapa kita kita perlu berdoa yang murah... sama2 la kita dirahmati pada terbitnya matahari hari ini... "

Aku tersenyum panjang dengan reaksinya pada ucapanku terdahulu yang menutur ucap "mudah-mudahan dimurahkan rezeki". Aku sengaja berkata begitu kerana tahu dia akan bereaksi begitu. Sahabat ini orangnya sangat bijak untuk kata-kata yang begitu. Justeru, jangan mudah bermain kata dengannya. Jika dilihat kepada luarannya, tiada yang tersangka dia seorang yang hebat dan bijak dalam soal yang satu itu. Kamu tidak percaya? Yaa... mereka yang mengenalinya juga tidak percaya. Kenalilah lagi..

Aku katakan lagi kepadanya, tuturnya yang masih sama seperti mana beberapa tahun dulu itu meyakinkan aku yang dia masih sahabat yang sama yang pernah aku kenali dulu. Dia ketawa besar kerana dia juga faham apa yang cuba aku maksudkan. Yaa.. dia masih sama. Cuma aku sahaja yang sering fikirkan sahabat ini telah jauh berubah seiring masa.

Ermm... apapun, aku sentiasa mendoakan yang terbaik buat sahabat ini. Sungguh baju yang telah koyak dan terjahit semula ini, tidak pernah akan sama dengan keadaan asalnya. Biarlah kalau tidak akan sama pun asalkan baju itu masih elok untuk dipakai.

[Mau saling melupa-kan yang ter-koyak-2 itu.]

No comments: