Saturday, April 25, 2009

~ TEATER MAHSURI ~


Punya kesempatan yang baik sekali apabila berpeluang menonton teater Mahsuri pada hari pertama pementasannya. Sambutannya agak baik apabila ramai penonton yag mengisi tempat duduk di Panggung Sari, Istana Budaya itu. Pun begitu ia bukanlah kayu pengukur sebenar untuk pementasan pada hari berikutnya.

Usai menonton teater yang menampilkan pelakon Vanidah Imran sebagai pemeran utama ini, sahabat di sebelah pantas bertanya pendapatku tentang teater ini. Tidak perlu menunggu sepuluh minit untuk membuat fikir, aku menyuarakan pendapat jujurku. Sungguh aku langsung tidak rasa terkesan dengan teater ini. Bukan kerana ia tidak bagus tetapi tiada satu impak besar yang boleh membuatkan aku mengenang teater ini secara berpanjangan.

Namanya teater 'MAHSURI', tetapi siapa mahsuri yang diagung-agungkan oleh sejarah itu tidak diperincikan. Aku faham durasi teater ini yang hanya memakan masa selama 1 jam 20 minit (kurang lebih begitu) mungkin membataskan banyak perkara. Namun, itu bukanlah alasannya. Pengarah tidak boleh menganggap seisi penonton yang hadir menonton di Panggung Sari pada malam ini semuanya tahu tentang sejarah Mahsuri. Jika itu yang berada di fikiran sang pengarahnya, ternyata dia salah.

Katakan, aku tidak tahu tentang sejarah Mahsuri, tentu sahaja aku tertanya-tanya di manakah keistimewaan gadis bernama Mahsuri ini sehingga digilai oleh seluruh anak muda dan dicemburui oleh seluruh anak gadis di bumi Langkawi itu. Di dalam pementasan tadi, kelebihan Mahsuri langsung tidak ditonjolkan. Tidak terasa langsung istimewanya Mahsuri itu selain badannya yang tidak lut ditikam keris dan titisan darah putih yang dikeluarkan dari tubuhnya itu. Seolah-olah itu sahaja kelebihannya itu.. eermm..

Bagaimanapun, pujian harus aku berikan kepada pereka set pentasnya yang sangat menarik itu. Sungguhpun dengan kos yang minimal, rekaan pentasnya sangat indah yang hidup sekali dengan perjalanan cerita Mahsuri ini. Juga pujian untuk pemeran watak Wan Endah lakonan pelakon berkarisma, Azizah Mahzan. Biarpun hanya muncul untuk 2-3 babak, ternyata wataknya itu sungguh memberi kesan. Tidak ketinggalan juga barisan lagu-lagu ciptaan Iryanda Mulia Irwadi yang sangat-sangat kena dengan teater ini. Aku terbuai, aku terkesan dan aku terkusyuk dengan lagu-lagu ini. Tahniah untuk itu.

SINOPSIS MAHSURI

Mahsuri gadis cantik kelahiran Langkawi, dara pingitan Pandak Mayah dan Cik Alang. Cantik jelitanya menjadi buah mulut dan kecemburuan terutamanya kaun wanita. Mahsuri dikahwinkan dengan seorang pemuda dan pahlawan tempatan iaitu Wan Darus, adik kepada wakil Sultan di Langkawi, Wan yahya (atau dengan gelaran Datuk Pekerma Jaya), suami Wan mahura. Hubungan Kedah-Siam menjadi keruh. Mahsuri hamil ketika Wan Darus keluar meninggalkan Langkawi untuk berperang dengan tentera Siam. Sepeninggalan beliau, Mahsuri tinggal bersama ibu bapanya. Deramang, seorang kembara telah singgah di Langkawi. Kebolehannya menambat hati penduduk Langkawi dan ibu bapa Mahsuri, sehingga mempelawa Deramang tinggal di rumahnya. Kepandaian Deramang dalam bersyair menaikkan anma Mahsuri sebagai tuan rumah dan menimbulkan kecemburuan Wan mahura, kakak iparnya. Kelahiran anak Mahsuri, Wan Hakim mencetuskan fitnah apabila Wan Mahura menuduh Mahsuri melakukan hubungan sulit dengan Deramang. Mahsuri dan Deramang dijatuhkan hukuman bunuh oleh Datuk Pekerma Jaya setelah termakan hasuatan isterinya. Walaupun dipujuk dan dirayu ibu bapa Mahsuri, hukuman tetap dijalankan dan Mahsuri dibunuh tanpa dosa. Sebelum mati, Mahsuri telah menyumpahi Langkawi menjadi padang jarak padang tekukur selama tujuh keturunan.

Lakonan yang paling cemerlang :
Azizah Mahzan @ wan Endah
Babak yang paling mengesankan :
Ketika Mahsuri sebak menyabarkan ayahnya supaya meredhai hukuman yang dikenakan ke atasnya.
Lagu yang paling menyentuh :
Lagu keluhan hati Mahsuri ketika mengiringi pemergian suaminya, Wan Darus

[Tahniah untok peng-arah, pelakun dan seluroh tenaga produksi yang men-jaya-kan teater Mahsuri yang penoh lagenda ini...]

2 comments:

anumz sarah said...

Syok2. ^^ huhu.. Terima kasih sudi tinggalkan komentar di entry utk yg berjuang.

p/s: baca sipnosis pun dh meremang bulu roma terase best. Thanx koishie review utk daku yg sibuk 'ditelan' pen dan kertas kini..^^

Koishie said...

:) sama2. Org yg sedang berjuang memang harus dikongsi22 pesan.. maju jaya buat kamu yaa.

p/s andai punya keluangan kelak, singgahlah di istana budaya untuk Mahsuri.. :)