Wednesday, April 08, 2009

~ MUSIM RIBUT ~


Angin monsun timur laut membuat lambai.. ermm... kalau sudah musim ribut, merasalah ribut itu walau tanpa rela. Begitu juga dilalui aku. Awal pagi tadi, sedikit salah faham menyinggah antara aku dan teman jiwa. Berpunca kecil dan berakhir besar.

Aku membuat rajuk kerana dia gagal memenuh janji. Dia pula mempertahankan situasinya yang terhambat urus kerja yang tidak tercapai akalnya barangkali. Aku cuba memahami dia sebagaimana dia pernah memahami aku. Namun, yang tidak terduga-duga begini tentu sahaja akan membuat bingar.

Sebaik mengakhiri pertengkaran di hujung talian, aku terus diam dan senyap. Namun, kesenyapan itu sebenarnya lebih bising daripada tutur yang bersuara itu. Aku menutup telefon bimbit dari awal pagi sehinggalah saat entri ini ditulis. Sangat mahu senyap.

Mood aku sangat-sangat tidak berada dalam keadaan baik hari ini. Ia mempengaruhi banyak urusanku dengan penuh bingar. Ermm... bila marah yang tidak dapat dilepaskan, tentu saja sesak akan membuat gejolak.

Aku terkenangkan BR, aku mengharapkan dia datang dengan kata yang menyenangkan. Aku tahu, dia sentiasa setia untuk menjadi pendengar kesenyapan sahabatnya ini. ermmm..

[Entah naseb siapa yang malang kerna meng-hubongi aku kala telefon ini aku senyap-kan. ]

No comments: