Monday, December 15, 2008

~ PEROMPAK YANG BAIK ? ~

Manusia kalau terdesak, sanggup melakukan apa sahaja. Yaa.. aku bersetuju dengan kenyataan itu. Beberapa hari lalu, aku melayan bual dengan seorang pemandu teksi ketika dalam perjalanan pulang ke rumah. Jujurnya, aku jarang sekali mahu melayan bual mereka, namun apabila cerita yang terkongsi sedikit menarik, aku memberi tumpu.

Kata pemandu ini, dia baru sahaja dirompak pada minggu lepas. Seorang lelaki satu bangsa dengannya telah menahan teksinya di depan hotel J.W Marriot pada pukul 1 pagi dan minta dihantarkan ke Klang. Pemandu teksi ini meminta bayaran RM160 untuk perjalanan itu pada mulanya kerana menyangkakan penumpang itu adalah pelancong luar. Tanpa banyak karenah, penumpang itu terus sahaja bersetuju asal sahaja dia dapat ke Klang.

Ketika dalam perjalanan dan lama berbual dalam bahasa Inggeris, tiba-tiba penumpang tadi bercakap dalam bahasa Melayu. Setelah mengetahui dia orang tempatan, bayaran tadi dikurangkan separuh. Bermakna pemandu ini hanya mengenakan bayaran RM80 sahaja. Namun, penumpang ini mengatakan dia tidak kisah dan tetap mahu membayar RM160.

Ketika berada di lebuh raya berdekatan Bandar Sunway tiba-tiba penumpang ini menghunus pisau rambo ke perut pemandu teksi ini dengan muka yang sangat kasihan. Berkali dia memohon maaf atas perbuatannya itu dan meminta pemandu ini memberikan barang-barang berharga yang ada dalam teksinya itu.

Takut apa-apa yang tidak diingin berlaku, arahan itu dipenuhi. Namun, sempat si pemandu ini meminta belas ehsan agar ditinggalkan RM20 untuknya bagi mengisi petrol keretanya untuk pulang ke rumah. Permintaan itu dipenuhi dengan baik. Malah sempat di bercerita, tindakannya itu terpaksa dilakukan kerana desakan hidupnya yang menghimpit. Malah menyalahkan kerajaan yang katanya tidak mengambil berat kebajikan rakyat secara menyeluruh.

Diambilnya call card pemandu teksi itu dan sempat memberikan janji untuk memulangkan kembali apa yang diambilnya itu suatu masa nanti.

"Semoga suatu hari nanti, kita akan jumpa lagi dan saya akan memulangkan semula nilai yang saya ambil hari ini.."

Pemandu teksi ini hanye mengangguk-ngangguk dan menyambut salam yang dihulurkan oleh penumpang yang juga perompak tadi. Errmmm... Aku bertanya apakah dia membuat laporan polis selepas itu. Kata pemandu teksi ini, dia tidak berhasrat untuk membuat laporan polis. Baginya, mungkin sudah tiada rezekinya hari ini. Asal sahaja dia selamat dan tidak di apa-apakan, itu sudah cukup baik buatnya. Dalam sudut yang positif pula, dia beranggapan dia telah membantu orang yang berada dalam kesusahan ketika itu.. Ermmm...

[Perumpak yang baek? Jika baek, mengapa memileh untok merumpak?]

4 comments:

amalin said...

everything for a reason..uhmm..

Atira. said...

wow peliknya.

lanun said...

yang baik ada buruknye, tapi yang buruk tetap kotornye walaupun ader baiknye.

koishie said...

Niat tidak menghalalkan cara... urmm.