Thursday, September 25, 2008

~ TAKTIK MEMBAWA ANGGUKAN ~

Hari ini aku dengan sedikit kekalutan. Spagheti yang menjadi masam. Berbuka puasa di P.I. Yaa. Memenuhi permintaan abang. Tempohari ketika kami sekeluarga berkumpul untuk berbuka puasa sekeluarga, aku tidak dapat menyertai lantaran tugas hakiki yang membuat halang. Justeru, dengan puasa yang hanya berbaki beberapa hari lagi ini, aku mencuri keluangan.

Sepatutnya jam 9, ada janji dengan seorang rakan untuk melunas janji. Namun kemudiannya terbatal kerana rakan itu tersepit masa lantaran agendanya yang sebelum itu meleret dari waktu sepatutnya. Baik juga, sekurang-kurangnya aku dapat meletak lena lebih awal. Entah kenapa sepanjang hari ini, mata ini terlalu mengantuk sehingga aku terpaksa mundar-mandir ke sana ke mari agar tidak terus menelungkup muka di meja skrin.

Sebaik tiba di rumah di B.K, kelihatan sebuah kereta yang seperti ku kenal pemiliknya siapa. Yaa.. BR. Huh… lama aku tidak berlaungan waktu dengannya. Kali terakhir, awal puasa lalu barangkali. Aku mengetuk cermin keretanya sambil membuat isyarat (bergurau) bertanya eknapa dia ada di situ. Rupa-rupanya kata BR dia terlebih dahulu telah menghantar pesan buatku, mempelawa untuk menghirup secawan coffee di BGS. Argghh.. aku terlelap barangkali tadi. Justeru, tidak menghirau sebarang bunyi dari telefon bimbit.

Lelaki yang seorang ini, begitu taktiknya. Dia tahu, jika dia mempelawa aku melalui telefon, pasti sahaja aku akan membuka mulut dengan pelbagai alas an untuk tidak menyertai. Justeru, dia terus datang, menunggu di depan rumah. Dia tahu, aku pasti tidak sampai hati untuk berkata tidak, jika kelibatnya sudah berdiri di situ.

Yaa.. taktiknya menjadi dan sangat berkesan sekali. Aku memang tidak akan sampai hati untuk menolak setelah jauh dia atau sesiapun yang datang menjemput. Kami menghirup coffee di BGS. Kurang lebih 4 jam barangkali. Bercerita. Juga tentang spaghetti yang masam pada hari ini.

[Taktik itu nampak-nya di-tiru pula oleh sa-orang rakan ini… arghh susah-nya mau menolak dan ber-kata tidak..]

No comments: