Friday, August 15, 2008

~ LELAH TANPA SUARA ~


Untuk pertama kalinya sejak bergelar kakitangan di syarikat ini, aku tiba lewat di ruang pekerjaan. Sungguh jam menunjukkan jarum ke angka 7 pagi, aku masih lagi terpinga-pinga menunggu teksi untuk menumpang ke tempat pekerjaan. Malang pula apabila tiada satupun teksi yang mahu menumpangkan aku.

Beberapa minit selepas itu, ada sebuah teksi yang berhenti betul-betul di depanku. Aku mengurut nafas lega. Berusaha untuk mengejar masa agar tidak melanggar jarum jam lebih dari 8.30 pagi. Namun, tiba-tiba sahaja muncul seorang wanita yang entah dari mana datangnya, membuka pintu teksi tersebut tanpa mahu mempedulikan aku yang hanya beberapa saat di belakangnya. Ermm... tanpa sedikitpun ada rasa bersalah dengan sikap kurang sopannya itu, dia meluru terus sambil menutup pintu teksi. Sempat juga dia berpaling melihat aku yang terpaku di situ.

Dia telah membuat pagiku menjadi panas tiba-tiba. Akibantnya aku memulakan hari dengan sesuatu yang kurang manis apabila di dalam hatiku asyik meluah rasa marah dan geram kepadanya walapun tanpa suara. Hampir 50 minit aku menunggu di situ dengan penuh sabar dan mengikut keteraturan, dia yang tiba-tiba datang membuat kesempatan. Beginikah sikap penghuni bandar besar Kuala Lumpur yang tiada adab sopan dan rasa manusia kepada orang lain???? Mujur 15 minit kemudian, aku berjaya juga mendapatkan tumpangan.

Aku benar-benar terlambat ke tempat pekerjaan. Sesampai di depan pintu, aku melihat jarum jam tepat menunjuk ke angka 8.31 pagi. Bermakna aku terlewat seminit. Tempoh satu minit terlewat itu tidak membezakan aku terlewat setengah atau satu jam sekalipun. Peraturannya tetap sama. Aku perlu perlu membuat perjelasan bertulis tentang kelewatan itu dan kemudiannya memerlukan tandatangan dua orang yang lebih besar pangkatnya daripadaku sebagai tanda sokongan. Sekali lagi aku memarahi diri sendiri dengan situasi itu.

Insiden pagi hari ini telah membuatkan mood hari ini berbaur marah dan kesal. Semakin lama aku bekerja di sini, aku semakin memahami rentak dan permainan majikan yang terlalu memerah keringat dan dan terlalu nipis dengan sikap timbang rasa itu. Aku bosan dan mula berasa tiada keikhlasan dalam pekerjaan. Jangan salahkan aku kerana mereka yang memprkenalkan ajaran itu kepadaku... ermmm...

Petangnya, aku mengambil 2 jam lebih awal untuk menamatkan waktu pekerjaan. Tiada gunanya aku memaksa supaya diri supaya membuat senyum sedangkan hakikatnya aku tidak dapat melakukan begitu. Seorang rakan menemankan aku menghirup secawan coffee. Lama aku melepas bual di situ. Sungguh dia tidak menghidu rasa sugul yang banyak dalam diri, namun kesanggupannya meluangkan masa dari jam enam sehingga 11 malam itu, sudah cukup menyenangkan aku. Merasa guna sahabat itu... ermmm.. terima kasih ya.

[Telah lari seorang sahabat yang gemar meneman aku menghirup secawan coffee..]

No comments: