Monday, July 21, 2008

~ RASA YANG TERUK ~

Bagaimana mahu memulakan entri kali ini yaa.. Keadaan diri dan emosiku tidak berada dalam keadaan yang baik. Sangat teruk ku kira. Namun, aku cuba berlagak seolah tiada apa. Seolah tidak punya hati dan perasaan.

Kesihatan diri tidak begitu mengizinkan. Demam + selsema yang teruk. Kebetulan juga aku mendapat ulser. Tidak ada selera untuk menjamah makan walaupun sedikit kelaparan kerana keadaan mulut yang sangat sakit.

Hari ini, entah apa mimpinya adik bongsu ibu beberapa kali menghubungiku. Tertera nombornya di skrin telefon bimbit. Namun kebetulannya juga, setiap kali dia membuat penggilan, aku melakukan urusan lain. Justeru, panggilannya itu tidak kujawab. Tidak dapat menghubungiku, dia menghubungi kakak. Dan di situ bermula 'situasi' yang sedang aku lalui ketika ini.

Usai perbualan telefon antara kakak dan adik bongsu ibu itu, dia menyampaikan isi perbualan tersebut kepadaku. Mulanya aku diam. Namun, akhirnya aku bersuara menyatakan rasa kurang senang apabila soalku menjadi tajuk perbualan mereka.

Namun, entah di mana silapnya atau mungkin juga kerana nada tuturanku tidak kena, kakak menjadi marah. Aku juga menjadi marah apabila akhirnya perbualan itu menjadi debat. Kata kakak, sejak akhir-akhir ini aku seperti menyembunyikan sesuatu daripadanya. Yakni, aku seperti tidak berterus-terang banyak perkara dengannya.

Begitu kakak membuat kesimpulan. Rasaku, tidak ada apa yang aku sembunyikan daripada dia. Grr... aku begini adanya. Sepatutnya dia lebih maklum. Aku bukannya orang yang rajin bercerita banyak perkara. Aku bukan seperti adik yang gemar bercerita tentang setiap inci gerak dan lakunya. Justeru, aku sama sekali tidak boleh disamakan dengan adik.

Soal masalah pertukaran kerja tempohari berbangkit. Kata kakak, apa yang dia lakukan adalah demi kebaikanku. Yaa.. aku tahu itu. Namun, aku juga sudah tentu mahu melakukan sesuatu yang juga untuk kebaikan diriku, bukan?

Demi Tuhan, bukan maksudku tidak mahu kakak mecampuri urusanku seperti yang difahami dia. Aku cuma mahu kakak memberi sedikit ruang pemahaman kepada aku. Itu sahaja. Aku hargai segala apa yang dia alkukan untukku. Segala rasa tanggungjawab dan ambil beratnya kepadaku amat-amat aku hargai dan tidak akan ada tukarannya. Namun, jauh disudut hatiku, berilah aku peluang untuk menguruskan masalahku secara sendiri.

Dihujung perdebatan, kakak berkecil hati. Ada bunyi rajuk pada tuturnya. Seolahnya aku tidak menghargai apa yang dia lakukan untukku. Ermm.. begini pula kejadiannya. Setelah kakak keluar dari bilikku, aku pula dihambat rasa kesal yang banyak. Seharusnya aku diam-diam sahaja. Nahh.. sekarang aku telah mengecilkan hati kakak. Bagaimana aku mahu duduk berlena dengan baik... grrr....

Sehingga saat entri ini ditulis, aku tidak langsung tidak dalam keadaan yang baik. Gelisah dan serabut. Demam juga semakin menjadi-jadi sehingga nafas cukup panas sekali. Aku marah kepada diri sendiri.

[Diam itu lebeh biseng bunyi-nya kalau-lah ia bolih di-dengar...]

No comments: