Wednesday, February 27, 2008

~ BAIK DENGAN KESENYAPAN ~


Marah. Sedaya upaya aku cuba untuk mengawal kemarahan yang ada. Bagaimana harus bercerita di sini pun aku tidak tahu. Tidak pernah habis rupa-rupanya. Dalam segala situasi yang berlaku (bukan hampir, tetapi semua barangkali) kesalahan jelas diletakkan ke bahuku. Apa sahaja. Sering sahaja membilang gerak lakuku yang kononnya sangat 'tidak kena' kepada orang lain. Sedangkan dalam situasi yang sama, aku juga diperlakukan dengan begitu teruk. Namun, sedikitpun tidak pernah terlihat keadaan kelat yang terpaksa ditelan aku itu. Apa yang aku rasa? Pernahkah terfikirkan apa yang aku rasa?

Aku diam. Yaa.. begitu pun selalu aku. Namun, apabila aku sering sahaja diam tanpa pernah mahu membela diri, apakah itu bermakna aku bersetuju dengan segala tuduhan yang diberi? Apakah kerana aku berdiam, makanya aku boleh diperlaku sewenangnya... lagi dan lagi?

Diam itu lebih baik buat diriku. Aku tidak pernah mahu memanjangkan cerita. Terserah keadaan. Biar keadaan itu sahaja yang akan menjawab suatu masa nanti. Itu yang ada dalam fikiranku selalu. Aku sentiasa gagal untuk membuat penjelasan dengan baik. Justeru aku juga gagal untuk mempertahankan atau membela diri dengan baik. Tidak mahu berdepan kekacauan juga barangkali. Jadinya, memberi kesenyapan itu lebih baik barangkali.

Hari ini, untuk kesekian kalinya, aku berdepan lagi situasi itu. Marah? Yaa.. Sangat2 marah. Dan... sangat2 berkecil hati. Namun, aku cuba untuk mengawal diri dan tidak pula berhasrat untuk memberi perkara yang serupa. Itu bukan aku. Cuma... pintaku hanya satu.. berilah sedikit rasa kemanusiaan. Sedikit sahaja. Cubalah berada di kasutku dan cubalah rasai bagaimana perasaannya jika dituduh dan disalahkan secara total untuk sesuatu yang berpunca bukan aku..

Aku tidak mengatur bual yang panjang bersama teman jiwa seperti lazimnya. Tidak mahu dia menghidu. Lelaki itu mudah benar membaca aku. Dengan suara yang getarnya begini, bagaimana mahu aku berlagak biasa? Tentu sahaja aku tidak akan pernah mahu memberi tempias kepada sesiapapun.

[Aku benar-2 berkechil hati. Ermm... Jam tepat menunjok-kan 3.58 pagi... ]

1 comment:

Anonymous said...

ptt lps kn kemarahan. baru rs lega. klu x dpt lps kt org yg buat u mrh, cr kwn utk share. PEACE.