Saturday, November 10, 2007

~ LAMBAIAN PULAU LANGKAWI ~

Semalam sepatutnya aku, kakak dan si kecil bercuti ke Pulau Langkawi. Kebetulan abang perlu berada seminggu di sana atas urusan kerja. Justeru, kakak merancang untuk menumpang bercuti di sana.

Segalanya telah dirancang dengan baik, namun pada saat2 akhir aku pula tidak dapat menyertai mereka kerana pada hari semalam dan hari ini aku terpaksa menyiapkan urusan kerja yang berbaki. Sepatutnya kerja itu bukan dalam urusanku, namun bila kerjanya dalam satu kumpulan, maka tidak dapat tidak aku juga bertanggungjawab keatas kelancarannya.

Kalau mengikut jadual, lazimnya selepas 5 @ 6hb adalah waktu2 kami mencuri menarik nafas. Waktu2 yang boleh dikirakan agak santai. Justeru itulah, aku berani berjanji menyertai percutian itu. Namun, siapa sangka begini pula jadinya. Disebabkan, aku tidak dapat menyertai, kakak membatalkan sahaja percutian itu. Ini kerana katanya, abang ke sana atas urusan pekerjaannya. Jadinya, kalau aku menarik diri tentu sahaja hanya dia berdua dengan si kecil di sana. Baik sahaja menunda ke tarikh lain agar semua dapat menyertai.

Si kecil merajuk. Menyalahkan aku kerana mungkir janji. Terpaksalah aku membuat janji baru. Selalunya kalau dengan si kecil ini, aku perlu berhati2 membuat janji. Ingatannya begitu kuat pada setiap janji yang diberikan kepadanya. Walaupun ia telah lama berlalu namun selagi janji itu belum tertunai, dia tetap akan menyebutnya. Pantang janjinya dimungkiri... begitu juga dengan aku sebenarnya.. :)

[Bagaimana dengan janji yang melukakan..?]

No comments: