Wednesday, September 19, 2007

~ BIAR RIBUT MENYINGGAH ~

Agaknya hari ini memangnya bukan hari yang begitu baik buatku barangkali. Tidak cukup dengan rasa kurang senang dengan kejadian petang siang hari tadi, malam ini sekali lagi aku diberi pula nafas marah.

Seketika tadi kakak mengajak aku mengatur bual tentang adik lelakiku, B. Dia membuat hal lagi. Aku sebenarnya sungguh tidak faham dengan sikap adik. Dia tidak besar dengan usianya. Tidak pernah mahu berubah menjadi lebih baik dengan meninggalkan kesukaan2 yang tidak mendatangkan faedah buat dirinya itu.

Dalam usia yang begitu, dia seharusnya matang menguruskan sendiri hidupnya. Namun dek kerana terlalu dimanjakan, dia tidak pernah mahu belajar dan tahu erti sebuah kesusahan. Tidak pernah mahu mengerti soal kebimbangan kami dengan sikap tidak kendirinya itu. Terus2 dia mahu dilayan bagai putera raja hampir setiap ketika. Malah kata dan mahunya jangan dibantah sesuka hati, kelak akan memberi murka.

Hari ini, dia membuat keputusan sesuka hati lagi. Keputusan yang nyata sekali tidak memberi baik buat dirinya. Justeru, tentu sekali aku akan bangun membantah. Dan bagai biasa bantahanku itu akan membuat ribut menyinggah. Peduli apa aku dengan ribut itu berbanding dengan tsunami yang dipanggilnya tanpa tahu itu... Aku benar2 marah kali ini.

Errmm... B, AL sangat2 sayangkan B dan berharap supaya B juga sayangkan diri sendiri. Hargailah apa yang B miliki hari ini.

[Anak kesayangan ayah, juga adek kesayangan aku..]

No comments: