Saturday, August 19, 2017

~ RUNWAY GIRL ~








 TAJUK: Runway Girl
 KARYA: Casey Watson
 TERBITAN: Harper Element
 CETAKAN: Pertama (2016)
 HALAMAN: 277
 HARGA: UK£7.99

Thursday, August 17, 2017

~ UNTA HITAM.. DAN, ANGIN..~


KEJADIAN. Semenjak semalam aku bertangguh untuk mengisi angin unta hitam kerana waktu pulang yang begitu lewat memungkinkan kepada risiko yang tidak terjangkakan.

Lalu, saat pulang dari lantai pekerjaan hari ini, aku membuat putus untuk singgah di stesen minyak untuk tujuan yang sama. Sementelah unta hitam juga seakan tidak selesa bergerak berikutan masalah itu.

Sebolehnya aku mengelak untuk membuat singgah di ruang berkenaan pada waktu malam begini, namun kali ini aku tidak berdepan pilihan.

Memberhentikan unta hitam di tempat yang disediakan dan aku mengambil masa beberapa minit untuk mengingat cara bagaimana peralatan itu digunakan dengan betul sambil mata tercari-cari panduan yang boleh membantu.

Jujurnya selama ini aku tidak pernah melakukan sendiri melainkan dengan bantuan orang lain.

Saat aku terkial-kila mencari panduan untuk melakukan proses itu, dua buah motorsikal yang masing-masing tanpa pembonceng memperlahankan motor mereka berdekatan aku dan unta hitam. Sangat mencurigakan kerana mereka tidak kelihatan punya tujuan di situ.

Aku mengalihkan pandangan, seolah-olah tidak menganggap kehadiran mereka sebagai sesuatu yang mencurigakan. Sedang dalam hati, Tuhan sahaja yang mampu mendengar.  Peralatan tadi diletakkan tanpa sempat aku menggunakannya.

Tergesa-gesa aku ke unta hitam dengan menggunakan pintu penumpang dan terus menghidupkan unta hitam untuk meninggalkan tempat tersebut. Mungkin kerana panik dan ketakutan aku sedikit cuai sehingga melanggar pembahagi jalan di sebelahnya.

Saat itu kedua buah motorsikal tadi segera berlalu sambil beberapa kali menoleh ke arahku.

Berbaur perasaan. Dan, sepatutnya aku berbuat demikian pada tengahari tadi.

[Tangan yang di-atas..]

Wednesday, August 16, 2017

~ PADA KESEMPATAN MELIHAT BULAN, BINTANG.. ~



JIKA orang lain sibuk menghidupkan alarm untuk waktu bangkitnya setiap pagi, aku pula dalam situasi yang berbeza apabila mengharapkan alarm untuk memberi peringatan kepada  aku meletak lena pada waktu yang telah ditetapkan.

Ia telah aku lakukan semenjak beberapa bulan lalu. Semenjak kondisi diri yang sepertinya mahu kembali mengulang saat-saat payah yang telah lama membuat damping pada segala urat saraf yang sedang menjalar di likat darah merah.

Lalu, lenalah untuk penyembuhan... lenalah untuk aman. Amin.

[Bulan dan bintang]


Monday, August 14, 2017

~ SESI SINGKAT ~


AKU kira semua orang berdepan risoki depresi. Cuma bezanya bagaimana kita mengawal dan mengurus segala sesuatu yang menekan itu ia tidak mendahului waras diri.

Benar, dan yaa.. ia tidak semudah yang ditutur pada kata, namun terapi itu kita sendiri yang terpunya.

Semogalah terjauh dari segala sesuatu yang di luar atur fikir, tidak hanya untuk diri tetapi juga buat semua kita ini.

Terngiang cerita terkongsi auntie phia beberapa minggu lalu tentang bagaimana harus kita berwaspada pada segala tanda awal yang menjengok risiko kepada itu dan kembali aku kongsikan kepada teman yang seorang ini.

Pada sesi singkat siang tadi, aku sekali lagi mencadangkan teman ini jalan mencari terapi. Bukan kerana berlebih tahu, cuma membantu atas ruang mampu yang tidak terluakkan.

Jujurnya, aku juga sering berdepan ketekanan yang mengacah-acah aman setiap kali berdepan simpul seratus yang tersengaja membuat pecah meski hanya pada sekecil keping puzzle. Dan, yaa.. kerana kita ini manusia biasa semestinya tidakkan terlepas dari kekalutan seperti itu.

Namun, kewarasan itu harus tetap berada di asalnya.

[Doa kesejahteraan buat kamu..]  

Sunday, August 13, 2017

~ KETEWASAN DAN SEBUAH KEPOLOSAN ~


BUKAN kopi biasa. Namun kopi yang bersahut air mata yang terlekap seribu satu cerita yag dipuzzlekan dengan dengan keras sekali.

Aku menatap wajah teman yang seorang ini. Dirundukkan wajahnya tidak mahu bertentang mata, tersekat-sekat dia membuat tutur cerita cerita tidak seperti lajunya air mata yang deras menuruni wajah polosnya.

Awalnya aku dipelawa untuk ke rumahnya, namun atas keberadaanku yang sedikit keberatan untuk menjadi tamu di persekitaran bangsawan itu, aku mencadangkan kedai kopi terdekat sebagai ganti.

Sedang adik-adik barista baru hendak memulakan cerita mereka, kami berdua sudah membuat lekat di situ, pada suatu sudut yang yang sering menjadi setiap kali aku membuat singgah.

Kaca  mata hitam tidak dibiar lekang dari untuk menutup sugulnya wajahnya, meski pada hakikat tidak tertutupkan sugul emosinya yang membuat pecah.

Dua hari lalu dia terawangan, melarikan diri dari kenyataan keras yang harus dihadap telan. Memilih jalan yang pernah dipilihnya lebih setahun yang lalu.

Puncanya masih serupa. Lelakinya masih juga yang sama. Dan, dia terbenam pada berat emosi yang berulangan. 

Aku fikir, malah dia juga fikir sesi pulih bersama sang profesional lebih setahun lalu itu memberi ruang, rupanya tidak.

Depresi. Yaa.. sekali lagi soal ini menghambat-hambat pada ruang fikir yang sebelum ini terjarang amat aku membuat peduli. Dan, apabila lagi dan lagi kejadiannya melingkar pada manusia dekat sekitar, aku menjadi semakin takut dengan kekejaman dunia.

Dia menelan pil untuk lari daripada segala yang menekan hidupnya lebih smeinggu lalu. Tidak tertanggung tahan katanya. Bukan untuk mengakhiri hidup, tetapi mahu lari seketika katanya.

Dan, aku tanpa berselindung membantah jawapan itu. Mendiamkan dia dari kerasukan rasa yang jelas masih bersisa.

Berganti kopi. Bersama Mud Muffin mississippi yang kembali dipanaskan lagi dan lagi.

[Men-chari harga yang ber-harga]

Saturday, August 12, 2017

~ DAUN YANG JATUH TAK PERNAH MEMBENCI ANGIN ~







TAJUK: Daun Yang Jatuh Tak Pernah Membenci Angin
 KARYA: Tere Liye
 TERBITAN: PT Gramedia Pustaka Utama Jakarta
 CETAKAN: Ke- 25 (June 2016), Ke-26 (Ogos 2016), Ke-27 (Sept 2016), Ke-28 (Okt 2016), Ke-29 (Dis 2017), Ke-30 (Mac 2017) & Ke-31 (April 2017)
 HALAMAN: 256
 HARGA: Rp53.000

Friday, August 11, 2017

~ TELAH TIADA ~



BERULANG kali aku membaca baris status yag tertera di laman media sosialnya. Pertama kali melihat tulisan itu, aku pantas  merasakan ia didedikasikan buat aku.

Namun, entah kenapa aku membacanya tanpa rasa.

Andai dulu, mungkin iya. Aku melekat pada mahu untuk sentiasa menjaga segala sesuatu demi harmoni.

Namun hari ini rasa itu telah tiada.

Lalu usah ditutur lagi bicara tentang harga yang sudah tidak duduk pada harganya lagi. Tidak perlu juga memuji untuk suatu pujian yang sudah tiada erti.

Moga kebangsawanan kamu itu tidak lagi tercemar dengan gaulnya aku. 

Jujur, sukar aku membaca apa yang sedang disusun-susun kemas dalam kepalamu. Namun, aku telah lama memilih untuk tidak mempeduli, kerana kamu menarik aku ke lubang yang sama.

[Timbang kati]

Thursday, August 10, 2017

~ SURAT KECIL UNTUK TUHAN ~


AKU juga punya surat kecil untuk Tuhan. Telah lama aku kirim, dan kini masih juga mengirim. Aku tahu, malah yakin sekali surat itu dibaca, cuma yang tidak aku tahu bila mungkin isi surat itu aku peroleh balasannya. 

Surat kecil untuk sebuah mahu yang begitu besar. Aku tulis dengan ratap tanpa air mata, aku sampulkan dengan harapan tanpa putus asa. Semoga didengari.

[Mudah-mudahan Allah setuju]