Wednesday, September 20, 2017

~ SEKECIL MANA ~

CERITA-CERITA kehilangan. Semoga kita sentiasa dekat dengan cinta yang terbagi daripada mereka yang menjadi sebahagian hidup.

Sekecil manapun kasih yang dihulur, harga bahagianya tidak mampu diletak harga.

Menopang dagu, dan merenung koyak tampal jalan Ampang.

[Hanya ter-bilang jari]

Tuesday, September 19, 2017

~ PROSES ~

BAHASA dan proses terjemahannya. Rasa dan  kesembuhan lukanya.

Aku cuba buka simpul, agar selirat tidak bergelumang membuat kusut ketat pada ikat mati yang tidak terleraikan.

Harus lebih tenang-tenang saja hidup aman.

[Mata burung]

Monday, September 18, 2017

~ BUKAN HANYA TENTANG KITA ~

TERIMA kasih kerana melihat yang tidak dilihat aku di dalam diri. Bertemu kesempatan yang membuk ruang sedar agar aku lebih menghargai segala yang terpunya.

Hidup ini saing bergantungan, dan bukan hanya tentang kita.

[Seperti di-beli jutawan]

Sunday, September 17, 2017

~ AMAN ~

HARI yang aman. Mengisi kebiasaan-kebiasaan yang telah lama ditinggalkan dek hambatan urus pekerjaan yang bersambungan membuat rentang.

Jambatan Naga yang masih lagi memberi rasa serupa.

Nafas. 

Membawa ke lereng bukit Cameron Highland saat mata terpejam. Perjalanan rasa. Semoga punya kesempatan menghirup udara tanah hijau itu di celah kesibukan yang terbagi.

[Menadah di-dada langet]

Saturday, September 16, 2017

~ OCTAVIA'S WAR ~







 TAJUK: Octavia's War
 KARYA: Beryl Kingston
 TERBITAN: MPG Books Ltd
 CETAKAN: Pertama (2009)
 HALAMAN: 478
 HARGA: UK£19.99

Friday, September 15, 2017

~ BUKAN PEMERAN ~


BAHASA senyapku sering kali terlalu bising untuk mereka yang dekat denganku. Barangkali. Kesenyapan itu juga telah mencetus babak yang di luar jangka awal petang ni.

Lelaki sepet itu muncul di lantai pekerjaan sebagai tanda protes kesenyapanku dek cerita minggu lalu yang belum sendik pada duduk elokya.

Cerita minggu lalu begitu menyesakkan untuk aku timbang kati membuatkan aku memilih senyap biarpun ia sepertinya sedikit ketertaluan bertahan dalam tempoh itu.

Aku tidak menjawab sebarang panggilan daripadanya, terhanya sepatah dua mesej yang tidak melibatkan soal kami atau kejadian minggu lalu.

Justeru, lantai pekerjaan menjadi pilihan terbaiknya agar aku tidak mampu untuk menolak atau bersenyap lagi kerana maklum benar dia akan situasiku.

Drama. Dan, yaa... aku tidak akan pernah senang untuk menjadi  peran di dalamnya.

Kejutan yang tidak menambak-baik, namun berlapis menjadi tebal lebih dari sedia ada. Usah ditekan desak, kerana pada akhirnya Scorpio akan membuat laku di luar sangka-sangka kamu.

Meninggalkan lantai pekerjaan sekitar jam empat, memenuh ingin dramanya yang terhala ke hiruk pikuk kota dan pada akhirnya berhujung di bukit Ampang. 

Sesi menyusun aksara senyap yang panjang.

Aku diperhati pada asyik jari yang sengaja menekan-nekan telefon bimbit, tanpa mempedulikan indah panorama remang petang di hutan batu yang sayup dari pandang.

Dan, aku pasti si sepet ini dapat membaca tepat laku yang terbagi ini. 

[Scorpio x Scorpio] 

Thursday, September 14, 2017

~ TRAGEDI EMPAT BELAS SEPTEMBER ~


AWAL pagi 14 September 2017 yang membawa duka terpaling keras dengan berita tragedi kebakaran yag berlaku di Pusat Tahfiz Darul Quran Ittifaqiah, Jalan Keramat Hujung, Kuala Lumpur yang telah mengorbankan 23 mangsa di tempat kejadian.

Innalillahiwainnailaihirojiun. Alfatihah. Salam takziah untuk seisi keluarga anak-anak dan penjaga yang telah terkorban dalam tragedi ini dan semoga roh mereka ditempatkan di kalangan para solihin. Tenanglah kalian di sana, di Syurga yang dijanjikan Tuhan. Amin.

Kehilangan.

Dan, benarlah... berat mata yang memandang, berat lagi bahu yang memikulnya. Meski kata apa yang terpaling manis sekalipun kita tuturkan untuk menyenangkan hati 'mereka yang ditinggalkan' ini tidak akan pernah mengubah pecah di hati mereka.

Benarlah... Hanya mereka yang pernah merasai kehilangan sahaja yang akan benar-benar mengerti tentangnya.

Aku tidak mampu untuk terus membicarakan tentang tragedi ini dan, cukup sahaja ini. 

[Al-Fatihah]

Wednesday, September 13, 2017

~ ENERGI CAFFE LATTE ~

SEHARIAN bergelumang dengan urus perkerjaan di luar lantai semenjak awal pagi sehinggalah lewat petang. Lelah, namun merasa cukup senang dengan tugasan hari ini yang begitu banyak menyebelahiku selain berkesempatan mengisi perbincangan serius tentang hal-hal yang tepat dengan orang-orang yang tepat. 

Exciting.

Lebih manis, seusai itu bersambung di kedai kopi bersama 'teman lama' yang lebih setahun tidak bersapa temu. Drama yang berlaku siang tadi turut menarik beberapa mata yang memandang saat dia memberi reaksi umpama babak jejak kasih yang tidak dirancang-rancang.

Hari yang panjang.

Namun penuh warna-warni yang memberi energi baru untuk hari-hari muram yang terlalui beberapa hari terkebelakangan ini. 

[Cafe Latte.]

Tuesday, September 12, 2017

~ HOBI ~

PADA suatu kebersahajaan, ada bicara kecil yang begitu memberi kesan buat aku hari ini. Membuat lekat dalam fikir sehingga ke hampir lenanya.

"Hobi mak apa waktu sihat sebelum ni?"
"Hobi buat air milo saya.."

Lekat, dengan mesej kecil namun besar pengertiannya ini.

Doa kesejahteraan yang paling sungguh buat kamu wahai anak dan ibu. Doa ikhlas dari aku, dan hanya Tuhan saja tahu itu.

Bertabahlah untuk sebuah ujian yang tidak berpilihan ini. Semoga dihadap dengan waras cinta yang terbibit hidup tanpa pernah ada syaratnya.

Mudah-mudahan ada kesembuhan yang terizinkan. Amin.

[Kebiasaan yang men-jadi sa-buah kebiasaan... yang baru]