Saturday, November 18, 2017

~ PERPISAHAN ~


PERPISAHAN. Lapan belas sebelas dua ribu tujuh belas. Dan, tentunya bukan suatu hal yang termudah untuk untuk berdepan haris ini.

Setelah lapan tahun, tiba waktu untuk melepaskan.

Terima kasih untuk segala jasa yang pernah terbagi dalam suka dukanya. Terbilang satu-satu tanpa ada yang tercicirkan aku.

Istimewa itu kamu sama aku menumpang-numpang bahu, menopang-nopang dagu pada saat yang tersukar seringnya.

Dan, hari ini kita saling mengucap selamat tinggal. 

Sayu menjamah. Tanpa perlu diacah-acah. Ikatan itu yang membuat rasa barangkali.

Ahh.. Semoga ada rezeki untuk bertemu lagi meski jauh terjarak. Moga baik-baik saja kamu untuk sebuah kehidupan baru. Amin.

[Ter-akhir]

Friday, November 17, 2017

~ KOLEKSI TARI SERUMPUN ~


TERINDAH sekali keterujaannya. Kesempatan lewat hari ini untuk menikmati alun-alun dan gerak tari tradisi yang begitu mudah membuat hibur untuk yang namanya aku.

Koleksi Tari Serumpun yang berlangsung di Dewan Tunku Abdul Rahman, MaTiC yang sangat asyik, dan yaa.. larut teramat.

Yang benarnya,  semenjak dari awal menempah tiketnya kurang lebih sebukan lalu, aku mengatur-atur ingin untuk membawa seorang sahabat ini untuk turut menonton. Meski tahu ia bukan dalam pilihan hiburannya, namun aku sering mahu dia mencuba-cuba dekat untuk persembahan tradisi yang seperti ini.

Hibur terus.



Dan, hari ini aku tidak menonton bersama yang selain dia.

Ceracap Inai, Rodat, Dabus, Kuda Kepang, Asli lenggang Patah Sembilan, Cik Minah Sayang, Joget Serampang 12, Zapin Sebat, Zapin Tenglu, Zapin Brunei, Zapin Suara Siam, Serng Krapo Tempurung, Tumbuk Kalang, Jong Jong Inai dan Wau Bulan.

[Kesenian]

Thursday, November 16, 2017

~ TANPA KIRA-KIRA ~


CUBA memudahkan kerja dan urusan orang lain, insya-ALLAH kita juga akan dipermudahkan dalam segala kesukaran yang membuat damping.

Aku hanya membantu sekadar termampu atas kapasiti keberadaanku pada posisi yang masih punya untuk paket-paket waktu yang masih berbaki ini.

Bukan kerana wujud ingin yang lainnya, cuma ia termudah begitu sahaja. Tiada usaha yang terlalu, atau duit ringgit yang terkurang. Sekadar itu.

Justeru, aminkan sahaja untuk aku sudah terpaling cukup.

[Tanpa kira-2..]  

Tuesday, November 14, 2017

~ ENTAHKAN.. ~

TERINGAT dan terkenang.  Namun saat kembali membaca belek ayat-ayat, cungapnya masih sama. Entah pulih entahkan tidak.

[Tutup mimpi] 

Monday, November 13, 2017

~ NOVEMBER TERHADIR DENGAN RAI-RAIAN ~

NOVEMBER seringnya menjadi bulan berkasih sayang buatku barangkali. Seawal pertama harinya, sehingga saat tiga belas ini juga pada yang berselangan ke perjalanan akhir Novembernya terhadir untuk rai-raian.

November menjadi bulan aku meraikan teman-teman. Tidak  lima, bukan juga lapan, ada sahaja harinya yang menjadi sejarah kelahiran teman-teman ini.

November babies.

Umpama Santa Clause, dan begitulah aku pada hadir Novembernya.

Tidak harus terlupakan November yang menjadi hari istimewa teman-teman dekat dan rapat, yang masih mahukan aku saat pertama kenal kami sehingga pada waktu.

Selamat ya, semuanya.

[Hal-2 kechil]

Sunday, November 12, 2017

~ TABLE FOR TWO ~

SETELAH lama janji tertangguh, akhirnya hari ini berkeluangan untuk dating sama si kecil. Selagi tidak ditunai, terhantui saban hari meski apapun rentangnya.

Kami mudah sahaja. Toleransinya jalan terus. Aku mampu menjadi seangakatan rakan bayanya, dan dia juga sering terjadi dewasa dalam duniaku. Hal-hal sebegitu membuatkan kami saling tertarikan dengan mudah.

"Table for two"

Tutur yang sering dia lafaz sebagai ingatan agar dating kami itu tidak disertai selain dia. Ahhh.. anak ini.

Kamu itu terlalu banyak mengambil bahagian dari dalam soal hidupku. Dan, yaa... Entah bagaimana, jika terjauh nanti.

[Genangan piker]

Saturday, November 11, 2017

~ THE TWILIGHT SAGA: BREAKING DAWN ~









TAJUK: The Twillight Saga - Breaking Dawn
 KARYA: Stephanie Meyer
 TERBITAN: Megan Tingley Books
 CETAKAN: Pertama (2008)
 HALAMAN: 563
 HARGA: USD$7.99

Friday, November 10, 2017

~ PADA BIRUNYA ~

LANGIT tumpah dan sesak jalan melimpah di luar duga. Pilihan terbaik adalah membuat singgah dan menghirup secawan kopi agar tidak tersia waktu dalam rungut tidak berhabisan.

Disertai dua teman yang memilih hal yang sama.Lagak kami umpama berada di kedai kopi di selekoh neon kota Paris pada saat remang petang mengisi pandang.

Daripada topik-topik santai, sehinggalah kepada secebis kisah kehidupan yang punya masing-masing, namun tertutup oleh senyum manis yang berlapis lapan.

Aku menopang dagu.

Tidak pernah mereka kongsikan sejujur ini, dan hari ini aku mendengarnya dengan setulus hati.

Hidup kita ini sering tidak terjangkakan. Pada birunya, pada kuningnya... meski terbeda, namun masih mampu bersatu dengan hijaunya.

Yang manis-manis itu, tidak semestinya manis pada benarnya kerana yang kelat itu, tetaplah kelatnya.

Terima kasih untuk pelajaran hari ini yang tidak tersengajakan dikongsi bersama. Aku cuba melihatnya dengan mata hati.

Dan, saat meninggalkan kedai kopi sehinggalah pada ketika jari ini bercerita di sini, kisah-kisah itu masih melekat.

Bersyukurlah dengan keberuntungan diri.

[Alhamduillah.]

Thursday, November 09, 2017

~ TIMBANG KATI~


SUKAR untuk memahami dan memahamkan. Apapun, semoga yang baik-baik sahaja ditimbangkatikan. Kita tahu kita, dan mereka juga tahu mereka. Terima kasih untuk sebuah  keprihatinan. Mahal tidak terbeli.

[Krismas..]